BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Keuskupan Timika menyerukan adanya kapal perang di Papua

Keuskupan Timika di provinsi Papua, Indonesia, sangat prihatin dengan meningkatnya kekerasan antara militer dan pemberontak separatis. Para pejabat keuskupan khawatir bahwa keputusan pemerintah baru-baru ini untuk menambahkan separatis ke dalam daftar kelompok terorisnya dapat meningkatkan ketegangan di kawasan timur Indonesia. Referensi ke Keuskupan Timika di Papua menggambarkan keputusan ini Sebuah langkah yang tidak efektif yang dapat merongrong upaya para pemimpin agama untuk mewujudkan perdamaian di wilayah tersebut.

Penyergapan

Termasuk kelompok separatis Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat, Bertanggung jawab atas serangan terhadap sasaran militer, tetapi juga dituduh menyerang warga sipil tak bersenjata. Pada bulan April, WPNLA menunjuk Jenderal sebagai kepala intelijen militer Puding Danny Caria Nugraha, Terbunuh dalam penyergapan, yang ditanggapi secara agresif oleh pemerintah. Kelompok hak asasi manusia khawatir militer akan membalas warga sipil sebagai tanggapan atas pembunuhan tersebut. Papua telah lama memprotes pelanggaran hak asasi manusia dan pelanggaran oleh militer Indonesia.

Gencatan senjata

Dalam surat ke kantor berita Perkelahian Menulis Morton Cuo, Administrator Apostolik Keuskupan Timica Sangat prihatin dengan kekerasan baru-baru ini dan akibatnya, yang telah meningkatkan ketegangan di Papua dalam beberapa pekan terakhir.. Dia menambahkan: Warga sipil selalu menjadi korban bentrokan pertama yang tidak bersalah antara pemberontak dan pasukan keamanan Dan keluarga yang tidak bersalah sering terlantar atau menjadi korban kekerasan senjata. Keuskupan memanggil para pemimpin militer dan separatis Kepatuhan untuk mengontrol dan mematuhi gencatan senjata untuk menemukan solusi yang bermartabat, manusiawi, terbuka, dan terhormat.

Sumber: Berita Vatikan

READ  S1E18 | 21 Mei 2021