BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Fokus: Film Tuba!  – Lembaran Film

Fokus: Film Tuba! – Lembaran Film

Teater Film Kriterion menyukai program film orisinal. Dalam serial Modern Classics bulan ini, berjudul Tuba Time, dia menayangkan empat film yang memainkan peran tuba (atau alat musik tiup lainnya).

Anda dapat mempelajari apa saja di film. Serta peran tuba. Sarjana film Gerald Sloan mengabdikan dua tahun hidupnya untuk Universitas Arkansas. kesimpulan? Faktanya: Tuba seringkali merupakan kegembiraan yang tidak muncul di film.

Tapi masih ada lagi. Skor nyata pertama Bob telah ditulis Karakter Raja Kong Pada tahun 1933 Prof. Tuba menjadi populer di soundtrack sejak 1960-an dan seterusnya. Ternyata instrumennya lebih potensial dari pada humpa, humpa, humpa. Seperti inilah penampakan Spielberg Mulut (1975) Tema Tuba setiap kali hiu muncul. Dan di dalamnya Close Encounters of the Third Kind (1977) Tuba diasosiasikan dengan alien.

Dalam empat film yang akan ditayangkan Kriterion Desember ini di Tuba Time, pop tidak hanya dapat didengar, tetapi juga dilihat. Seperti dalam absurd sedih Anda adalah yang hidup (Roy Anderson, 2007), di mana seorang pemain tuba memainkan melodi di dalam rumah yang membuat istrinya kecewa. Bingkai foto di dinding juga tidak bisa mengapresiasi musik, karena terletak langsung di tangki ikan.

dalam film dokumenter Brasslands (Many Directors, 2013) Ini bukan tentang terompet, ini tentang terompet. Film ini menggambarkan peringatan 50 tahun Festival Terompet tahunan di desa Goca, Serbia, yang menarik setengah juta pengunjung selama sepuluh hari. Film ini mengikuti tiga musisi dari budaya yang berbeda, mengungkapkan kekuatan terompet yang menular, tetapi juga menunjukkan konteks budaya dari gaya yang berbeda, termasuk pendekatan energik Roma.

Kekuatan musik Balkan tidak bisa lepas dari siapa pun dalam musik klasik Bawah tanah (Emir Kusturica, 1995). Film tentang petualangan dua pemasar gelap dalam Perang Dunia II, yang melaju cepat ke perang saudara Yugoslavia pada 1990-an, memiliki soundtrack Balkan yang sangat hidup dan menarik oleh komposer dan musisi Serbia Goran Bregović.

READ  Indonesia meraih emas pertama cabang menembak di Asian Games

Kontribusi Belanda untuk program tersebut adalah, bagaimana bisa sebaliknya, karya klasik Bert Hanstra sensasi (1958). Jan Moll, yang sebagian besar menggubah musik gereja, menulis soundtrack kebisingan Polandia-Belanda yang menyenangkan untuk film tersebut tentang dua band brass saingan di Giethoorn, yang dibawakan oleh Orkestra Konser Gebouw.

Kalau Tuba Times sukses dan ada sekuelnya, ya silakan film juga Pembeli pindah Dan Dolar dan kambing. di Pembeli pindah (1993) Johan van der Keuken menyelidiki transformasi musik angin barat ke dalam budaya musik Nepal, Ghana, Suriname, dan Indonesia. Kolonialisme telah menyebabkan budaya badai di negara-negara ini, yang merupakan perpaduan yang indah antara elemen musik barat dan lokal. Tragi komedi dan seringkali lucu Dolar dan kambing (Hans Heijnen, 1998), itu sebagai film dokumenter sensasi 2.0 menunjukkan persaingan antara dua band brass di Thorn, Limburg.


Waktu Tuba | Dari 5 hingga 26 Desember | Standar, Amsterdam