BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Foto dan video pertama Double Venus Flyby

Dua pesawat ruang angkasa melakukan penerbangan bersejarah ke Venus minggu lalu, keduanya mengirimkan kembali pemandangan sci-fi dari planet misterius yang tertutup awan.

Solar Orbiter dan pesawat ruang angkasa BepiColombo masing-masing menggunakan Venus dalam gravitasi dalam waktu 33 jam satu sama lain, menangkap gambar dan data unik selama pertemuan mereka.

Solar Orbiter, sebuah Badan Antariksa Eropa bersama dan misi NASA untuk mempelajari Matahari, berlayar melewati Venus pada 9 Agustus pada jarak 7.995 kilometer (4.967 mil). Kemudian BepiColombo, sebuah proyek kolaborasi antara ESA dan JAXA, meluncur ke Merkurius, hanya 552 km (343 mil) dari permukaan planet pada 10 Agustus.

Gambar di atas diambil saat BepiColumbo berada 1,573 km dari Venus.

Berikut video demonstrasi Solar Orbiter, dari fotografer SoloHI:

Kamera melihat sisi malam Venus pada hari-hari sebelum pendekatan terdekat. SoloHI akan digunakan untuk mengambil gambar angin matahari – aliran partikel bermuatan yang terus-menerus dikeluarkan dari matahari – dengan menangkap cahaya yang disebarkan elektron oleh angin. Pada hari-hari sebelum terbang lintas Venus, teleskop menangkap pemandangan cahaya terang planet ini. Rekaman itu menunjukkan Venus bergerak melintasi bidang pandang dari kiri, sementara Matahari jauh dari kamera di kanan atas. Ilmuwan dari Badan Antariksa Eropa menjelaskan bahwa sisi malam planet, bagian yang tersembunyi dari matahari, tampak sebagai setengah lingkaran gelap yang dikelilingi oleh bulan sabit cahaya terang.

Gif animasi penerbangan BepiColombo, dengan serangkaian 89 gambar yang diambil oleh kamera keamanan. Kredit: ESA

Kedua pesawat membantu pesawat ruang angkasa mencapai tujuan berikutnya. BepiColombo dijadwalkan untuk mencapai planet terdalam tata surya pada Oktober 2025. Pesawat ruang angkasa membutuhkan flyby Bumi dan Venus dan kemudian beberapa penerbangan di Merkurius itu sendiri, bersama dengan sistem propulsi listrik surya pesawat ruang angkasa, untuk membantu memandunya ke orbit Merkurius melawan yang kolosal. menarik gravitasi matahari.

BepiColombo sebenarnya terdiri dari dua orbit yang terhubung: Pengorbit Planet Merkurius dan Pengorbit Magnetosfer Merkurius. Probe planet akan memetakan planet dengan sangat rinci, dan probe planet, tentu saja, akan mempelajari magnetosfernya.

Video flyby Venus BepiColombo ini mencakup sonikasi data yang direkam oleh Italian Spring Accelerometer (ISA) di atas pesawat ruang angkasa Mercury Planetary Orbiter. Data akselerometer diubah menjadi frekuensi yang dapat didengar oleh telinga manusia. Suara yang dihasilkan sangat menarik, karena suara tersebut mencerminkan perbedaan akselerasi pesawat ruang angkasa akibat efek gravitasi planet pada struktur pesawat ruang angkasa, serta efek dari perubahan suhu yang cepat, dan perubahan kecepatan roda reaksi saat mereka bergerak. bekerja keras untuk mengkompensasi efek ini. Suara dicocokkan dengan waktu pengambilan gambar yang terlihat dalam film ini, pada saat-saat yang mengikuti pendekatan terdekat.

Tangkapan layar video flyby Solar Orbiter. Kredit: ESA.

Solar Orbiter akan melakukan penerbangan dekat Bumi pada 27 November tahun ini, 460 kilometer (285 mil) sebelum ketapel Venus lainnya memiringkan kemiringannya, membantu pesawat ruang angkasa mendapatkan posisi yang benar untuk mendapatkan pandangan pertama dari pesawat. Kutub matahari, bagian penting dari misi untuk membantu kita memahami siklus aktivitas matahari selama 11 tahun. Misi awal juga dimulai pada bulan November. Ini akan mengambil gambar Matahari terdekat yang pernah ada dalam jarak 42 juta km, dan mengukur komposisi angin matahari.

Anda dapat membaca detail lebih lanjut tentang dua flybys di situs web ESA.
Situs web misi BepiColombo.
Situs web Misi Pengorbit Surya.

READ  Boeing Starliner masih berharap untuk diluncurkan pada bulan Agustus meskipun ada masalah teknis