BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Foto-foto Magellan mengungkapkan aktivitas vulkanik di Venus

Foto-foto Magellan mengungkapkan aktivitas vulkanik di Venus

(CNN) Ketika para ilmuwan baru-baru ini melihat lebih dekat pada gambar arsip permukaan Venus, mereka menemukan sesuatu yang baru: bukti aktivitas vulkanik di “kembaran” Bumi.

Pesawat ruang angkasa Magellan NASA mengambil gambar pada awal 1990-an ketika mengorbit planet terdekat kita, yang ukuran dan komposisinya mirip dengan Bumi.

Sebuah analisis baru perspektif pengorbit dari wilayah dekat ekuator Venus mengungkapkan lubang vulkanik yang berubah bentuk dan meningkat secara dramatis dalam ukuran selama delapan bulan.

Gambar kawah mewakili bukti geologi langsung pertama dari aktivitas vulkanik baru-baru ini di permukaan Venus, menurut para peneliti. Sebuah studi yang merinci temuan tersebut diterbitkan dalam jurnal Rabu Ilmudan dipresentasikan pada Konferensi Ilmu Bulan dan Planet ke-54 di The Woodlands, Texas.

Pandangan ini memberikan perspektif 3D dari gunung berapi Maat Mons di Venus.

Misi Magellan menjadi yang pertama mencitrakan seluruh permukaan Venus sebelum pesawat ruang angkasa itu sengaja diterjunkan ke atmosfer planet yang panas dan beracun pada 1994 untuk mengumpulkan satu set data terakhir. Tapi armada misi baru akan menuju ke Venus dalam satu dekade, termasuk Kebenaran, kejujuranemisivitas Venus, ilmu radio, InSAR, topografi, dan pesan spektroskopi.

Lanskap vulkanik aktif

Penyelidikan akan menggunakan instrumennya untuk membuka rahasia di balik planet yang ukurannya mirip dengan Bumi yang tertutup dataran vulkanik dan atmosfer yang tidak ramah.

“Saya terinspirasi oleh pemilihan misi VERITAS NASA untuk mencari aktivitas vulkanik baru-baru ini dalam data Magellan,” kata penulis utama studi Robert Herrick, seorang profesor riset di University of Alaska Fairbanks dan anggota tim sains Veritas, dalam sebuah pernyataan. .

“Saya benar-benar tidak berharap untuk berhasil, tetapi setelah sekitar 200 jam secara manual membandingkan gambar dari orbit Magellan yang berbeda, saya melihat dua gambar dari area yang sama dengan jarak delapan bulan menunjukkan perubahan geologis yang disebabkan oleh letusan gunung berapi.”

READ  Sebuah planet langka telah ditemukan dua kali ukuran Bumi yang dapat sepenuhnya tertutup oleh lautan

Herrick mendeteksi perubahan pada citra Atla Reggio, wilayah dataran tinggi luas yang mencakup dua gunung berapi terbesar di Venus, Ozza Mons dan Maat Mons. Keduanya mirip dengan dua gunung berapi terbesar di Bumi, kata Herrick, tetapi karena memiliki kemiringan yang lebih rendah, kedua gunung berapi di Venus lebih menyebar.

Peta menunjukkan area yang dipindai untuk aktivitas vulkanik yang terjadi selama delapan bulan selama misi Magellan.

Perhatikan bahwa lubang angin di sisi utara gunung berapi berkubah yang merupakan bagian dari Maat Mons berpindah tangan antara Februari dan Oktober 1991.

Gambar lubang Magellan dari bulan Februari menunjukkan lubang melingkar yang membentang kurang dari 1 mil persegi (2,2 kilometer persegi) dengan sisi dalam yang curam dan area lava yang dikeringkan di lereng.

Delapan bulan kemudian, pesawat ruang angkasa mengambil gambar lain yang menunjukkan lubang yang tampak sangat berbeda dan terdistorsi, ukurannya hampir dua kali lipat dan hampir penuh dengan danau lava.

Meskipun perbedaannya tampak jelas, kedua gambar tersebut diambil dari sudut dan perspektif yang berlawanan dan dengan resolusi yang jauh lebih rendah daripada gambar yang diambil oleh kamera di pesawat ruang angkasa saat ini.

Data elevasi (kiri) dan gambar yang diambil Magellan dari lubang angin (kanan) menggambarkan aktivitas vulkanik di Venus.

Pemetaan 3D Venus

Herrick bekerja dengan Scott Hensley, ilmuwan proyek Veritas di Jet Propulsion Laboratory NASA di Pasadena, California, untuk membuat model komputer lubang angin guna menentukan kemungkinan penyebab perubahan tersebut.

“Hanya dua simulasi yang cocok dengan gambar, dan skenario yang paling mungkin adalah aktivitas vulkanik terjadi di permukaan Venus selama misi Magellan,” kata Hensley. “Meskipun ini hanya titik data untuk seluruh planet, ini menegaskan adanya aktivitas geologis baru-baru ini.”

READ  Temukan gletser tropis di Mars

Para peneliti percaya bahwa aliran piroklastik yang disaksikan Magellan pada tahun 1991 mirip dengan yang dikeluarkan oleh letusan Kilauea di Hawaii pada tahun 2018.

“Ini mencari jarum di tumpukan jerami tanpa jaminan bahwa jarum itu ada di sana,” kata Herrick. “Menemukan perubahan yang dapat dikonfirmasi dengan jelas sebagai nyata adalah kejutan mutlak. Kami cukup yakin bahwa Venus aktif secara vulkanik, tetapi kami tidak tahu apakah letusan terjadi setiap beberapa bulan atau tahun atau sekali setiap 10.000 tahun atau lebih. Semua bisa menjadi Pilihan sesuai dengan data saat ini. Kecuali sangat beruntung, kita sekarang tahu bahwa frekuensinya setiap beberapa bulan atau lebih, mirip dengan keluarga besar gunung berapi basaltik Bumi seperti Hawaii, Kepulauan Galapagos, Kepulauan Canary, dll.”

Gambar 3D Maat Mons yang dihasilkan komputer menggambarkan bagaimana aliran vulkanik dan lava membentang ratusan kilometer melintasi dataran retakan.

Meskipun ada kemungkinan bahwa gempa tersebut menyebabkan dinding lubang vulkanik runtuh, para peneliti percaya bahwa aktivitas tersebut juga dapat menyebabkan letusan.

Gunung berapi bertindak seperti jendela ke bagian dalam planet, memungkinkan para ilmuwan untuk memahami lebih banyak tentang faktor-faktor yang memengaruhi kemampuannya untuk menjadi dunia yang layak huni. Misi seperti VERITAS akan membantu para ilmuwan mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang Venus, seperti yang dilakukan Magellan beberapa dekade lalu.

Misi baru ini akan dilengkapi dengan radar untuk membuat peta global 3D Venus dan menangkap detail tentang komposisi permukaannya, medan gravitasi, dan apa yang terjadi di masa lalu planet tersebut.

“Venus adalah dunia yang misterius, dan Magellan telah memunculkan begitu banyak kemungkinan,” kata Jennifer Witten, Wakil Penyelidik Utama Asosiasi VERITAS dan Asisten Profesor Ilmu Bumi dan Lingkungan di Universitas Tulane di New Orleans, dalam sebuah pernyataan. “Sekarang kami benar-benar yakin bahwa planet ini mengalami letusan gunung berapi hanya 30 tahun yang lalu, ini adalah pratinjau kecil dari penemuan luar biasa yang akan dibuat VERITAS.”

READ  Penjelajah Mars Perseverance mengumpulkan sampel yang kaya bahan organik di Kawah Jezero