BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Frank Boeijen datang untuk meluruskan semuanya di Maastricht

Frank Boeijen datang untuk meluruskan semuanya di Maastricht

Frank Boijen dan bandnya mengadakan acara di Muziekgieterij di Maastricht pada hari Sabtu 5 November. Selama periode Corona, artis mengatakan bahwa beberapa pertunjukan dilakukan di panggung kuil pop Maastricht, tetapi itu adalah konser streaming untuk aula kosong, atau dibatalkan. Pada tanggal 5 November, aula akhirnya dipenuhi oleh penggemar musik Frank Boygen. Jadi sudah waktunya untuk menyelesaikan skor.

Muziekgieterij terjual habis untuk konser Frank Boijen. Pecinta lagu-lagu nostalgianya dari tahun delapan puluhan dan sembilan puluhan abad terakhir, ia tumbuh sebagai penggemar musik pop dewasanya selama dua dekade terakhir. Jika Anda seorang seniman di garis depan budaya Belanda selama lebih dari 4 dekade, Anda layak mendapatkan rumah yang dijual.

Tepat pukul delapan band naik ke atas panggung, dan Bowen sendiri adalah yang terakhir di atas panggung. Berpakaian tanpa cela, dengan topi panama dan kacamata hitam, itu adalah lagu kebangsaan untuk Leonard Cohen. Pengenalan ‘Tijd van de taal’ diluncurkan dan dilakukan, diikuti oleh ‘Kontakt’, grup Frank Boeijen yang hit dari tahun delapan puluhan. Untuk hidup dengan waktu, ‘Kontak’ telah berkembang pesat dalam hal pengaturan. Seorang seniman sejati tidak pernah diam dan tidak membatasi dirinya pada reproduksi.

Salah satu kejutan terbaik malam itu datang ketika Boygen bermain di depan set. ‘Väderland’, salah satu album yang paling diremehkan dalam sejarah pop Belanda, tersentuh dengan menyanyikan lagu utama. Dua tahun lalu, Boeijen mengatakan hal berikut tentang lagu ini, yang ia buat di acara radio Belanda melalui Indonesia:

“Saya ingat duduk sendirian di tebing di tepi laut dan menulis lagu. Itu dua kali lipat bagi saya karena saya tidak punya ayah. Tiba-tiba seorang anak laki-laki duduk di sebelah saya dan saya tidak menyadari dia sedang duduk di sana. Dia berkata dalam bahasanya sendiri bahwa dia senang bertemu denganku. Itu benar-benar menyentuh saya dan menunjukkan bahwa musik melampaui batas-batas negara.

Lagu yang mengesankan dari album yang diremehkan. Tanyakan jika Anda masih tidak tahu.

READ  Prediksi Tips Taruhan Jepang Indonesia - Piala Asia AFC 24-01-2024

Setelah ‘Absent’, sebuah lagu yang ‘sebelumnya populer’ dari tahun 1977 oleh duo Boygen dan Bennings, band ini hening untuk beberapa saat. Frank bercerita tentang temannya, jurnalis Belgia, penulis dan kolumnis Hugo Camps, yang meninggal pada 22 Oktober. Bahwa mereka sedang mengerjakan buku bersama. Mereka tidak bisa menyelesaikannya sekarang. Waktu untuk mengejar segalanya. Versi ‘Say No’ yang sangat indah dan penuh perasaan. Vokal Boygen, gitar akustiknya. Itu untuk temannya Hugo.

Setelah itu, panggung dinyalakan. Lagi pula, mereka masih memiliki sesuatu untuk diperbaiki di Maastricht. ‘Robert Zimmerman’, ‘Inilah Badai’ semua orang lewat. ‘Black and White’, sebuah lagu anti-rasisme yang sayangnya masih belum kehilangan aktualitasnya, terdengar sangat mendesak seperti sebelumnya, dengan solo bass yang indah dari Charles Nightsom.

Di antara lagu-lagu pertama, ‘Paradise’ menjadi favorit penonton lainnya yang membuat orang ikut bernyanyi. ‘Cronenberg Park’ mendapat pengantar ala David Gilmour yang tidak membuat penonton bergeming. Lagu tersebut masih dinyanyikan kata demi kata hingga saat ini. Lebih banyak orang daripada yang Anda kira tahu sisi sempit kehidupan.

Dengan ‘De Ontmoeting’ dan lagu terakhir ‘Afscheid’, pertunjukan yang sangat indah selama lebih dari dua jam oleh salah satu seniman terhebat Belanda berakhir.

Hugo Camps menulis tentang Frank Boygen pada tahun 2013:

‘DeMot adalah inti kerasnya’ dan ‘bakat Frank Boygen memiliki kemampuan untuk mengubah jiwa. Puisi berirama, bahkan keheningan berirama. Setelah medan perang, busur kemenangan singkat untuk semua yang selamat.

Frank Boeijen tidak perlu meluruskan apa pun di Maastricht.