BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Fritz Tampung dari Jeevold meninggal

Fritz Tampung yang terkait erat dengan penciptaan G-Football di Gewold, meninggal mendadak pada Rabu, 18 Agustus. Fritz berusia 74 tahun.

Fritz Tampung lahir pada tanggal 8 Juli 1947 di Jogjakarta, sebulan sebelum Proklamasi Republik Indonesia. Sebagai anak Maluku, dia datang ke Belanda dengan orang tuanya tak lama setelah itu. Selama karirnya, Fritz membimbing penyandang disabilitas. ‘kehidupan membantu’ khusus-nya. Pada usia 47, dia datang untuk tinggal di Jeevold. Ia menjadi sosok yang terkenal. Fritz dikenal hampir semua orang dan hampir semua orang tahu Fritz. Dan berbicara dengan ramah dan antusias dengan semua orang yang menginginkannya. Itu, tentu saja, karena Fritz terlibat dalam segala hal. Sejak 1997 ia telah memegang berbagai posisi di Gewold Football Club.

Dia adalah pelatih C3, B2 dan B1 berikutnya. Dia juga melatih beberapa tim senior. Namun, ia menjadi sangat terkenal melalui G-football. Pada tahun 2005 ia berinisiatif untuk membuat G-group khusus di Vivi Jeevold. Dia adalah pelatihnya selama hampir sepuluh tahun. Dia mendorong banyak perusahaan untuk menjadi sponsor tim. Setiap tahun, para pemain G-Football memainkan permainan tradisional Tahun Baru mereka melawan Dewan Kota Gewold, dengan Fritz Tampung Bogal sebagai mitra. Hampir setiap tahun piala itu dimiliki oleh tim-G, dengan Dewan Kota yang haus darah edisi 2020 mencapai kemenangan bersejarah (4-1) dan Fritz diizinkan untuk menyerahkan pialanya kepada Walikota Jared John Corder.

Pria tangkas

Fritz juga musikal. Dalam konteks ini, misalnya, ia rutin menggelar jam session. Dia adalah salah satu pendiri grup Gewold 5 Mei, dia berada di daftar kandidat PvdA / GroenLinks dan mengatur kursi di Evangelical Gemint Gewold pada Minggu pagi. Ada titik lemah untuk anak-anak di Fritz. Melalui ‘TK’ yang ia dirikan, ia membantu anak-anak kurang mampu bermain game. Dengan dananya, Fritz memastikan bahwa kontribusi tidak akan pernah menjadi alasan bagi anak-anak untuk tidak bergabung dengan klub olahraga, atau untuk menawarkan diskon pembelian sepatu atau pakaian olahraga. Awalnya, Kids Wurob berfokus terutama pada sepak bola, dan kemudian cabang olahraga lainnya muncul. Keinginan terbesar orang Inggris adalah memberikan kesempatan kepada semua anak usia sekolah dasar untuk belajar berenang. Itu bukan kebetulan. Pada tahun 1976 ia menenggelamkan putra sulungnya Wilfried pada usia dua setengah tahun. Dia sangat senang ketika mendengar bahwa kolam renang Head Bacon akan berlanjut!

READ  Boeing 737 Max Belanda mengirimkan 150.000 vaksin ke Tanjung Verde

Tidak semua ide dan inisiatif Fritz sampai pada garis akhir, tetapi biasanya bukan karena usaha dan semangatnya sendiri. Dia punya janji dengan Jeevold Actial untuk wawancara tentang rasisme. Sebagai moluska, dia mengatakan bahwa dia (di Jeevold) tidak didiskriminasi dan bahwa orang seperti Swartte Fiat tidak dapat dipisahkan dari tradisi Belanda. Fritz telah sakit selama beberapa waktu.

Meski demikian, kematiannya pada Rabu, 18 Agustus, mengejutkan keluarga dan kerabat dekatnya. “Akhirnya bersatu kembali dengan Wilfried”, bunyi pemakaman itu. Selain Wilfried (senior), Fritz memiliki tiga anak dan enam cucu, yang paling ia banggakan.

Belasungkawa di Vivi Jeevold

Setelah berkonsultasi dengan keluarga, Vivi Jeevold akan membuka kantinnya pada Minggu sore, 22 Agustus, dari pukul 13.00 hingga 15.00 untuk menandatangani daftar belasungkawa atau menyampaikan pesan kepada keluarga.

Layanan pemakaman akan diadakan secara pribadi. Bunga dapat dikirimkan ke Platinum 13 di Jeevold.