BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gagasan ‘pembunuh epidemi Omicron’ mengabaikan risiko jangka panjang COVID

Operator pencegahan infeksi dan tenaga kesehatan lainnya harus sekali lagi berada di garda terdepan dalam menghadapi penyebaran virus Corona yang semakin meningkat, mewaspadai gejala “ringan” yang mungkin menghantui mereka dalam jangka panjang.

Terkadang hilang di antara bukti bahwa Omicron alternatif untuk COVID-19 dapat menjadi sarana, ironisnya, Mengakhiri epidemiGejala ringan dan infeksi tinggi dapat menyebabkan herd immunity Apakah pertanyaan ini: Bagaimana dengan COVID yang berkepanjangan? Ini sangat relevan untuk profesional pencegahan infeksi (IP) dan profesional perawatan kesehatan lainnya yang menemukan diri mereka sekali lagi berada di garis depan ledakan lain.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), COVID panjang “Ini adalah sekelompok gejala yang dapat bertahan berminggu-minggu atau berbulan-bulan setelah terinfeksi virus penyebab COVID-19 atau dapat muncul berminggu-minggu setelah infeksi. COVID-19 yang berkepanjangan dapat terjadi pada siapa saja dengan COVID-19, meskipun penyakitnya ringan, atau jika Dia tidak memiliki gejala.”

Linda Spaulding, RN-BC, CIC, CHEC, CHOP, anggota Melawan infeksi hari ini®Dewan Editorial Penasihat (EAB) mengatakan telah “melihat atlet berusia dua puluhan dalam daftar tunggu untuk transplantasi paru-paru ganda karena COVID yang panjang. Ini adalah sesuatu yang memiliki konsekuensi jangka panjang. Beberapa orang berbicara tentang kabut COVID. Mereka tidak bisa menyatukan pikiran mereka.”

Selain itu, bahkan perawatan bagi mereka yang sudah lama menderita COVID dapat berdampak buruk bagi tubuh pasien.

Mitra pelaksana dan tenaga kesehatan lainnya di garda terdepan juga berisiko tertular virus COVID dalam jangka waktu lama. “Jika petugas kesehatan harus melepaskan pekerjaan mereka, lalu bagaimana?” kata Spaulding.

sebuah studi pracetak Oleh penyelidik Universitas Oxford di situs medRxiv, ini membandingkan pemindaian otak infeksi SARS-CoV-2 pada 394 pasien COVID-19 yang dites positif terhadap 388 pasien dalam kelompok kontrol. “Kami telah mengidentifikasi efek signifikan COVID-19 di otak dengan hilangnya materi abu-abu di gyrus parahippocampal kiri, korteks orbitofrontal lateral kiri, dan insula kiri,” kata penelitian tersebut. “Ketika melihat seluruh permukaan kortikal, temuan ini meluas ke korteks cingulate anterior, gyrus supramarginal, dan kutub temporal.”

READ  Hujan meteor Leonid 2021: Kapan Anda melihat bintang jatuh paling banyak

Seperti yang dicatat oleh Kevin Kavanagh, MD Teknologi Informasi dan komunikasi®Kesulitan utama dalam upaya masyarakat untuk mengarahkan COVID-19 dari pandemi ke pandemi adalah bahwa COVID bukan hanya virus pernapasan. Kavana buku Pada bulan Oktober, SARS-CoV-2 mirip dengan HIV karena dapat “diam-diam menyebar ke seluruh tubuh inang dan menyerang hampir setiap organ.”

Petugas kesehatan dan petugas kesehatan lainnya tidak kebal terhadap virus corona untuk waktu yang lama, tetapi mereka tidak selalu percaya ketika mereka mengeluh gejala, seperti tersebut Dalam Atlantik Di bulan November. Penulis menulis bahwa dia telah “mewawancarai lebih dari selusin … profesional kesehatan dari AS dan Inggris yang telah lama menderita COVID. Sebagian besar dari mereka memberi tahu saya bahwa mereka terkejut dengan kecepatan mereka dipecat oleh rekan-rekan mereka. .”

Selama pandemi, kata Monica Gandhi, MD, MPH, pakar penyakit menular dan profesor di University of California, San Francisco, COVID-19 akan berubah menjadi gangguan musiman seperti pilek dan flu biasa. saya sudah memberitahu Teknologi Informasi dan komunikasi® di sebuah Pertanyaan dan jawaban Pada bulan September “Jika Anda mempelajari sejarah penyakit menular… tidak ada satu pun infeksi yang tidak dapat kita lewati jika tidak menginfeksi sistem kekebalan atau jika kita memiliki vaksin yang tepat. Jika Anda mengembangkan vaksin yang efektif untuk infeksi, bahkan dalam menghadapi keraguan vaksin, dan kurangnya penyerapan vaksin, Anda akan sampai di sana karena kekebalan adalah satu-satunya hal yang membuat Anda melewati pandemi.”

Tentang Omicron, Baru-baru ini Gandhi Memberi tahu “Kami sekarang berada dalam tahap yang sama sekali berbeda. Virus ini akan selalu bersama kami, tetapi saya berharap alternatif ini akan menyebabkan begitu banyak kekebalan sehingga akan memadamkan epidemi.”

READ  NASA dapat menyebarkan Teleskop Luar Angkasa James Webb

Di sisi lain, beberapa profesional kesehatan memperingatkan bahwa sistem harus bersiap untuk serangan kasus COVID yang berkepanjangan pada bulan Februari, setelah gelombang Omicron saat ini surut, seperti yang diprediksi oleh banyak ahli.

Bruce Patterson, MD, yang bekerja di Pusat Perawatan COVID Kronis, mengatakan terlalu dini untuk mengatakan apakah Omicron dapat menyebabkan COVID dalam waktu yang lama, tetapi dia yakin itu akan mengikuti jalan yang sama seperti Delta dalam hal ini. dia Mengatakan itu Berita Gurun Di Utah, “Maksud saya, mengingat apa yang telah kita dengar dan lihat, dan Omicron menghantam semua orang di bawah matahari, kita akan melihat hal yang sama dengan banyak anak-anak dan orang dewasa.”

Kavana Dia menulis ke Teknologi Informasi dan komunikasi® Bahwa “banyak pengabaian langkah-langkah kesehatan masyarakat telah dimotivasi oleh kampanye disinformasi besar-besaran yang telah berhasil meyakinkan sebagian besar populasi kita bahwa selama seseorang hidup melalui COVID-19, semuanya akan baik-baik saja. Orang muda dan sehat khususnya telah menerima narasi ini.”

Ini adalah narasi yang salah, Kavanagh memperingatkan, karena “asumsi bahwa infeksi ringan tidak membawa risiko yang signifikan adalah salah. Keyakinan ini sebagian didorong oleh mereka yang tidak meninggal karena COVID-19 yang dianggap telah “sembuh” daripada “selamat.” SARS-CoV-2 menyebabkan Infeksi SARS-CoV-2 pada organ dan paling sering terdeteksi di jantung dan otakHal ini diwujudkan dengan hilangnya indera penciuman dari otak kerusakan jaringan Hilangnya fungsi jantung akibat miokarditis. Bahkan mereka yang terjangkit COVID-19 “ringan” dapat mengembangkan COVID-19 berkepanjangan yang dalam banyak kasus berlangsung selama satu tahun atau lebih.”

Semua orang kecuali semua orang berharap pandemi ini akan berakhir, tetapi para ahli seperti Kavanagh menunjukkan bahwa ada perbedaan antara harapan dan angan-angan. Dalam hal kelangsungan hidup evolusi, virus memiliki miliaran tahun di depan manusia. Dan sama seperti ilmuwan yang kurang fokus pada Delta dan lebih banyak pada Omicron, variabel lain telah terlihat.

READ  Banyak asteroid menuju Bumi - dan menghadapi ancaman realistis terhadap planet kita

B.1.640.2 sangat baru sehingga belum memiliki nama resmi, tetapi disebut varian IHU karena peneliti di IHU Mediterranee Infection menemukannya. mereka belajar, juga di medRxiv, menyatakan bahwa varian IHU mengandung “46 mutasi dan 37 penghapusan yang mengarah ke 30 substitusi asam amino dan 12 penghapusan” dan mempengaruhi bagian otak yang mengontrol indera perasa dan penciuman, poin yang dibuat oleh Anthony Harris, Ph .D. kedokteran, dalam Pertanyaan dan jawaban terbaru dengan Teknologi Informasi dan komunikasi®. “Alasan Anda mungkin kehilangan indra penciuman dan perasa bukan karena virus yang menginfeksi saraf Anda – saraf perifer yang sebenarnya di sini untuk indera perasa dan penciuman Anda – tetapi itu memengaruhi pusat di otak Anda,” kata Harris.

Studi IHU menyatakan bahwa “data adalah contoh lain dari ketidakpastian munculnya varian SARS-CoV-2, pengenalannya di wilayah geografis tertentu dari luar.”

Mendiang komedian Gilda Radner, salah satu dari tujuh pemeran asli Live Sabtu MalamDia menggunakan salah satu frasa populernya dalam judul bukunya yang mencatat perjuangannya melawan kanker: Itu selalu sesuatu.

Hal ini tampaknya juga terjadi dengan pandemi COVID-19.