BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang wanita meninggal sehari setelah didiagnosis menderita kanker

Seorang wanita berusia 27 tahun meninggal karena kanker serviks hanya sehari setelah diagnosisnya – dan gejala yang mengkhawatirkan selama berbulan-bulan diabaikan oleh dokternya.

Wanita Inggris Porsche MacGregor Sims pertama kali melaporkan sakit perut yang tidak biasa dan pendarahan perut ke dokter perawatan primernya pada Desember 2019. Dia dirujuk ke ginekolog sebulan kemudian, Solent News melaporkan.

Pada April 2020, dia meninggal.

Model, aktris, dan perencana acara pertama kali melaporkan gejala sakit perut dan pendarahan yang tidak biasa pada Desember 2019. Pada April 2020, ia meninggal karena kanker serviks stadium lanjut.
Alistair Tugood / Berita Solent

Tanda dari jalan tragisnya tren yang mengganggu dialami oleh banyak wanita dalam sistem perawatan kesehatan: Terlalu sering, gejala diabaikan oleh dokter sebagai psikologis atau hormonal.

Ginekolog McGregor Sims, Peter Schlesinger, awalnya tidak menyadari bahwa dia menderita kanker serviks yang agresif, setelah dokter menganggap bahwa pemeriksaan tambahan tidak akan membawa “manfaat apa pun” di usianya. Dia baru-baru ini berhenti menggunakan suntikan kontrasepsi biasa, yang mereka anggap sebagai kejutan “hormonal” pada sistemnya.

Porsche McGregor Sims
Porsche McGregor Sims, 27, yang pergi ke sekolah untuk merencanakan acara dan drama, juga merupakan calon panutan.
Berita Keluarga / Solent

Schlesinger dilaporkan menambahkan bahwa jika ada “pendamping” untuk memantau kunjungan mereka, dia mungkin telah melakukan pemeriksaan fisik lengkap untuk mendeteksi adanya anomali fisik. Dia mengatakan bahwa pemeriksaan serviks standar atau penjadwalan CT scan akan memakan waktu lebih lama, terutama selama musim liburan, dan pemeriksaan fisik lengkap tidak jarang terjadi akhir-akhir ini.

“Jika seseorang berada di ruangan bersamaku, aku mungkin akan melakukannya [more]. Tapi kita semua di sini hari ini dengan manfaat melihat ke belakang.

Pandemi virus corona baru saja dimulai ketika, pada Maret 2020, MacGregor Sims menelepon dokter keluarganya mengeluh sesak napas, karena dia diberi dosis antibiotik. Ketika gejala-gejala ini berkembang, dokternya mencurigai dia menderita COVID-19, dan memesannya di Westlands Medical Center untuk konsultasi.

READ  Fisikawan MIT menemukan partikel hibrida aneh yang terperangkap bersama oleh 'lem' super padat

Tetapi kondisi pernapasannya sangat buruk, dia dilarikan ke Rumah Sakit Queen Alexandra – di mana dia meninggal pada 14 April 2020.

Sekarang, keluarganya berbicara tentang perawatan di bawah standar yang diterima MacGregor Sims.

Dalam sebuah surat kepada Schlesinger, ibu McGregor Sims, Fiona Hawke, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Dia tidak melakukan hal dasar – memberinya pemeriksaan internal … salah satu cara paling sederhana dan paling dasar untuk menilai seseorang untuk serviks. kanker.” Hook, 52, juga mengklaim bahwa dokter lebih khawatir tentang sindrom iritasi usus besar McGregor Sims dan penyebab pendarahan lainnya, “yang tidak masuk akal bagi saya,” katanya.

Ahli patologi lokal Rosamund Rhodes Kemp juga menyarankan penilaian ulang pedoman nasional, yang menyatakan bahwa dokter dapat melihat beberapa gejala selambat-lambatnya dua minggu setelah keluhan awal mereka – periode waktu ketika banyak penyakit ringan mereda dengan sendirinya. Tujuannya adalah untuk mencegah konsultasi yang tidak perlu bagi pasien daripada kasus yang lebih mendesak.

Rhodes Kemp juga mencatat bahwa kanker serviks “biasanya tumbuh lambat.”

“Satu-satunya pilihan adalah membuat rujukan prioritas,” kata koroner. Empat minggu masih cepat. Saya pikir ada struktur [doctors] Anda harus mematuhi. Struktur ini mungkin salah.”

Porsche McGregor Sims dan tunangannya Mark Chapel
McGregor Sims meninggalkan ibunya, Fiona Hawke, saudara kembarnya, Deucalion, dan tunangannya Mark Chapel, yang digambarkan di atas.
Berita Keluarga / Solent

Sebelum terobosan diagnostik baru-baru ini, kanker serviks adalah penyebab paling umum kematian akibat kanker pada wanita. Sekarang, setiap tahun di sini di Amerika Serikat, diperkirakan 14.480 wanita baru didiagnosis, dan 4.290 di antaranya akan meninggal karena penyakit tersebut, Menurut American Cancer Society Terlepas dari gejalanya, Termasuk rasa sakitmenstruasi yang tidak normal, kelelahan dan penurunan berat badan, Mungkin sulit untuk melacak.

Banyak wanita yang rutin menerima Pap smear dapat mencegah kanker Dengan deteksi dini sel pra-kanker. Sementara itu, vaksin HPV Mengurangi kejadian kanker serviks Dalam beberapa tahun terakhir.

READ  Lubang hitam mendistorsi ruang-waktu sedemikian rupa sehingga para astronom melihat kilatan cahaya dari sisi jauhnya

Usia rata-rata saat didiagnosis kanker serviks adalah 50 tahun. Namun, Studi telah menunjukkan Bahwa pasien kanker yang lebih muda mungkin lebih mungkin meninggal karena fakta sederhana bahwa tidak ada yang menduga bahwa gejala mereka dapat menyebabkan kanker.

Schlesinger mengatakan kepada penyelidik internal bahwa kasus McGregor Sims tampaknya berisiko rendah. Dia mengatakan tes Pap pada 2017 mengungkapkan “tidak ada kelainan”. Selain itu, saya berhenti menggunakan kontrasepsi hormonal sekitar enam bulan yang lalu, yang dapat menyebabkan menstruasi tidak teratur dan pendarahan.

Menurut Solent News, dia mengatakan kepada penyelidik, “Saya merasa ada sejumlah kemungkinan penyebab rasa sakitnya.” “Karena fakta bahwa dia telah menghentikan kontrasepsi, saya menyarankan dia meminumnya lagi untuk melihat apakah rasa sakitnya telah berhenti.”

Dokter juga mengatakan dia “sangat menyesal” mendengar diagnosis terakhirnya, dan meminta maaf kepada keluarganya.

Dalam kesaksiannya, dia menambahkan, “Sifat spesifik dari pendarahannya membuat saya percaya bahwa risiko kanker serviksnya minimal. Saya menghargai kenyataan bahwa saya salah, tetapi mengingat segudang gejala yang dialami wanita muda ini, saya merasa benar. Pendekatannya adalah memanipulasi hormon.”

Berbicara atas nama Westland Medical Center, Dr. Helen Pandya mengatakan kepada penyelidik, “Pandemi COVID tidak benar-benar membantu selama tahap terakhir, tetapi, setelah ditinjau, kami pikir kami telah melakukan semua yang kami bisa – meskipun kami bersedia untuk belajar. “

Hawke memberikan penghormatan kepada putrinya, seorang model, aktris, dan calon perencana acara.

“Jumlah orang yang dia temui dalam hidupnya yang singkat adalah cerminan terbaik dari siapa dia,” katanya tentang McGregor Sims, yang juga meninggalkan tunangan Mark Chapel dan saudara kembarnya Deucalion.

“Dia bersedia melihat yang baik dalam segala hal dan dalam setiap orang. Dia adalah orang yang sangat menyenangkan, dan kehilangan dia seperti membakar matahari.”

READ  Seorang karyawan Starbucks di New Jersey dinyatakan positif mengidap hepatitis A.

Ibu yang berduka itu menambahkan, “Menakutkan membayangkan bahwa seseorang dengan begitu banyak energi bisa tiba-tiba menghilang.”