BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gambar sinematik mengangkat dunia sehari-hari menjadi gambar diam dari film

Gambar sinematik mengangkat dunia sehari-hari menjadi gambar diam dari film

Fotografer Jakarta Rarindra Prakarsa Ia menangkap pemandangan pedesaan Indonesia yang bisa menjadi potongan gambar sinematik. Dipenuhi cahaya cemerlang, karya narasinya seringkali mengangkat kejadian sehari-hari – seperti dua orang di tempat kerja atau seorang pria yang sedang merokok – dan membangkitkan perasaan bahwa adegan-adegan tersebut hanyalah salah satu bagian dari kisah petualangan epik.

Prakarsa telah menjadi fotografer selama hampir 30 tahun. Awalnya ia terlatih dalam bidang desain, ia jatuh cinta pada fotografi saat belajar di universitas, kemudian menghabiskan waktunya sebagai desainer grafis di sebuah surat kabar hingga berkarir memotret orang-orang di Asia Tenggara dan sekitarnya.

“Fotografi memiliki kemampuan untuk mengabadikan momen dan menjadikannya abadi,” kata Prakarsa kepada My Modern Met. Dengan munculnya media sosial, keabadian mempunyai arti baru. Dia melihat bagaimana berbagi pengalaman yang dia dokumentasikan memungkinkan orang lain belajar tentang budaya yang berbeda. “Dan sekarang, apa yang baru saja Anda potret, dunia dapat melihatnya.”

Media sosial juga memberikan Prakarsa kemampuan untuk mengembangkan karirnya. Dia mengajar kelas melalui Skype dan melakukan perjalanan untuk memimpin lokakarya bagi para fotografer yang antusias di seluruh dunia. Kami baru-baru ini berbicara dengan Prakarsa untuk menanyakan tentang inspirasi di balik karyanya dan mengapa cahaya sangat penting dalam sebuah gambar. Gulir ke bawah untuk wawancara eksklusif kami.

Foto Indonesia oleh Rarenda PrakarsaFoto Indonesia oleh Rarenda Prakarsa

Ceritakan kepada kami tentang awal mula Anda di bidang fotografi?

Saya memulai fotografi sejak lama. Saat itu tahun 1992 ketika saya masih kuliah, dan saya jatuh cinta dengan segala jenis kontak mata. Saya belajar seni grafis dengan fotografi sebagai salah satu mata pelajarannya. Saya sangat menikmati menghabiskan waktu di kamar gelap walaupun saat itu saya tidak mempunyai kamera, saya meminjamnya dari teman dan dosen saya.

READ  Oliveira Menangkan Turnamen MotoGP Indonesia, Tabrakan Besar Marquez, Bendsneider Raih Poin di Moto 2 | olahraga lainnya

Foto Indonesia oleh Rarenda PrakarsaFoto Indonesia oleh Rarenda Prakarsa

Foto Indonesia oleh Rarenda PrakarsaFoto Indonesia oleh Rarenda Prakarsa

Karya Anda memiliki kualitas sinematik. Bagaimana hal ini dapat dicapai?

Bekerja di industri film adalah ambisi awal saya ketika saya masih muda. Orang tua saya tidak punya cukup uang untuk menyekolahkan saya ke sekolah film. Apalagi saat itu di Indonesia hanya ada satu. Tapi saya suka bioskop dan saya juga suka menonton TV. Beberapa film perlu saya tonton lebih dari sekali. Pertama kali saya hanya melihat kualitas sinematiknya, kedua kalinya hanya menikmati ceritanya.

Untuk mencapai kualitas tersebut, kunci utamanya adalah pencahayaan. Saya tidak pernah berhenti belajar untuk meningkatkan aspek bisnis saya ini. Bagi saya, apa pun akan terlihat istimewa dengan cahaya yang bagus. Terutama ketika kita memahami bagaimana mencapai kualitas yang dramatis. Cara kita melihat cahaya adalah keterampilan penting lainnya, dan kemudian bagaimana kita menghadapi segala jenis situasi pencahayaan. Oleh karena itu, menguasai cahaya buatan juga merupakan kuncinya. Menurut saya, seorang fotografer yang baik bisa mengambil foto kapan saja dan dimana saja.

Potret sinematik Indonesia karya Rarenda PrakarsaPotret sinematik Indonesia karya Rarenda Prakarsa

Potret sinematik Indonesia karya Rarenda PrakarsaPotret sinematik Indonesia karya Rarenda Prakarsa

Cahaya memainkan peran utama dalam pekerjaan Anda. Apa inspirasi Anda untuk menerangi foto Anda?

Selain sinema, menggambar juga menjadi sumber inspirasi saya. Saya ingat menghadiri pameran lukisan di Jakarta. Sebenarnya saya tidak akan hadir. Namun karena diadakan di perpustakaan terdekat di Kedutaan Besar Belanda, saya melihat pameran tersebut dan kagum dengan lukisan indah karya Mata-mata WalterPelukis Jerman, lahir di Moskow. Saya pikir dialah yang sangat mempengaruhi pekerjaan saya. Tidak hanya saya, hal itu juga mempengaruhi seni rupa modern di Bali dan beberapa tempat lain di Indonesia pada awal tahun 1920-an dan 1930-an.

Potret sinematik Indonesia karya Rarenda PrakarsaPotret sinematik Indonesia karya Rarenda Prakarsa

Potret sinematik Indonesia karya Rarenda PrakarsaPotret sinematik Indonesia karya Rarenda Prakarsa

Dia mengajar kursus fotografi online melalui Skype. Apa yang dipelajari siswa?

READ  Kapan, Di Mana, dan Terutama Dengan Siapa: Menonton film lebih dari sekadar film itu sendiri

Saya mengajar online hanya untuk editing, tapi kebanyakan offline. Saya mengadakan workshop di 15 negara dan melakukan perjalanan fotografi ke Indonesia dan negara-negara Asia.

Kepada siapa hal itu ditujukan?

Dalam mengedit, saya mengembangkan teknik saya sendiri. Ada banyak sekali tip dan trik pasca-pemrosesan di internet, dan kebanyakan gratis. Tapi itu seperti mosaik, sangat terfragmentasi dan acak. Ini mungkin bagus, tetapi hal ini membuat pemula belajar secara acak dan tidak terorganisir.

Potret sinematik Indonesia karya Rarenda PrakarsaPotret sinematik Indonesia karya Rarenda Prakarsa

Foto Indonesia oleh Rarenda PrakarsaFoto Indonesia oleh Rarenda Prakarsa

Kamu sedang apa sekarang? Apa yang bisa kita nantikan?

Saya sedang menyiapkan beberapa acara mendatang bulan depan. Saya akan mengadakan tiga lokakarya di Indonesia. Awal tahun ini, saya akan mengunjungi 10 kota di Norwegia dan Swedia untuk mengadakan pembicaraan. Saya sangat menantikan untuk melakukan ini karena ini pertama kalinya saya berbicara di beberapa tempat sekaligus.

Anak-anak bermain di airAnak-anak bermain di air

Potret sinematik Indonesia karya Rarenda PrakarsaPotret sinematik Indonesia karya Rarenda Prakarsa

Foto Indonesia oleh Rarenda PrakarsaFoto Indonesia oleh Rarenda Prakarsa

Foto Indonesia oleh Rarenda PrakarsaFoto Indonesia oleh Rarenda Prakarsa

Foto Indonesia oleh Rarenda PrakarsaFoto Indonesia oleh Rarenda Prakarsa

Potret sinematik Indonesia karya Rarenda PrakarsaPotret sinematik Indonesia karya Rarenda Prakarsa

Rarindra Prakarsa : situs web | Instagram | Facebook

My Modern dengan izin menampilkan gambar oleh Rarindra Prakarsa.

Artikel terkait:

Seorang fotografer mendokumentasikan kerja keras para penambang belerang di gunung berapi Kawah Ijen di Indonesia

Gereja Indonesia yang terbengkalai secara misterius berbentuk seperti ayam raksasa

Hiu paus yang megah dianggap sebagai jimat keberuntungan oleh para nelayan Indonesia