BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gangguan pada pasar tenaga kerja berdampak pada perekonomian

Gangguan pada pasar tenaga kerja berdampak pada perekonomian

Berita

Menurut PGIM, pasar tenaga kerja akan menghadapi perubahan besar dalam beberapa dekade mendatang karena penuaan populasi, proteksionisme, dan inovasi teknologi. Investor diperkirakan akan mengalami inflasi yang lebih tinggi, pertumbuhan yang lebih rendah, dan perbedaan regional yang besar.

Perubahan dalam pasar tenaga kerja akan mempunyai dampak besar terhadap pertumbuhan sektor dan negara dalam beberapa dekade mendatang. Hal ini sebagian berkaitan dengan tren global, seperti dampak kecerdasan buatan.

Hal ini antara lain terkait dengan pembangunan nasional seperti kekurangan tenaga kerja yang disebabkan oleh tingkat pendidikan yang tidak tepat. Hal itu ditulis PGIM dalam laporannya Mengubah pasar tenaga kerja.

Menurut manajer aset tersebut, penting bagi investor untuk mencermati respons kebijakan. Misalnya saja, kebijakan imigrasi yang bijaksana dapat menghilangkan beberapa kekurangan tenaga kerja yang disebabkan oleh populasi yang menua.

demografi

Ada tiga tren demografi yang menonjol:

  1. Banyak yang diketahui tentang penuaan di Eropa dan Amerika Utara. Kurangnya perhatian diberikan pada kombinasi karyawan yang lebih tua dan perusahaan yang lebih tua. Di masyarakat yang lebih tua, karyawan lebih banyak duduk, sehingga memperlambat inovasi dan startup baru. Terdapat kecenderungan di negara-negara ini menuju perusahaan-perusahaan besar yang kurang dinamis dan pertumbuhannya lebih rendah.
  2. Asia Timur dan Amerika Selatan saat ini masih mengalami surplus tenaga kerja demografis, namun hal ini akan berubah di beberapa negara, terutama Tiongkok, yang jumlah pekerjanya diperkirakan akan turun sebesar 200 juta pekerja pada tahun 2050. Hal ini akan berdampak pada pertumbuhan dan penganggaran. . Semakin tinggi utang negara, semakin sedikit ruang yang tersedia untuk menyesuaikan dan mempersiapkan perekonomian menghadapi perubahan kondisi pasar tenaga kerja.
  3. Di sisi lain, terdapat negara-negara di Asia Tenggara dan Afrika yang memiliki jumlah generasi muda yang terus meningkat. Akan sulit untuk memanfaatkan orang-orang ini dengan lebih baik di negara-negara dengan institusi yang umumnya lemah, lingkungan bisnis yang buruk, masyarakat yang kurang berpendidikan, dan bencana iklim.
READ  Rencana pemukiman kembali Shell: Setelah 115 tahun, Shell akan menjadi milik Inggris (lagi)

Ketidakcocokan

Dengan kata lain, suatu negara akan kekurangan tenaga kerja, sementara negara lain akan mengalami surplus. Hal ini semakin diperkuat oleh kecenderungan proteksionisme dan pemukiman kembali.

Ada dua ketidakcocokan yang menonjol.

  • Pertama, adanya ketidaksesuaian tingkat pendidikan. Mungkin terdapat cukup banyak pekerja di suatu negara, namun mereka menerima pelatihan yang salah. Misalnya, hanya ada sedikit tukang pipa di Australia dan pakar energi berkelanjutan di Eropa. Dampak yang umum terjadi adalah tingginya tingkat pengangguran kaum muda.
  • Kedua, adanya ketidaksesuaian regional. Brazil penuh dengan perawat, sementara Eropa sangat kekurangan perawat.

teknologi

Inovasi teknologi selalu mempunyai dampak signifikan terhadap lapangan kerja. Lapangan kerja baru tercipta, sementara lapangan kerja lain hilang. Hal ini seharusnya tidak menjadi masalah asalkan responnya baik dan tidak terjadi terlalu cepat.

Gelombang perubahan berikutnya kemungkinan besar disebabkan oleh kecerdasan buatan, yang, tidak seperti otomatisasi, akan berdampak lebih jauh pada sektor jasa seperti hukum, notaris, dan jasa keuangan. Namun pekerjaan di bidang kesehatan dan pendidikan juga akan berubah karena AI.

Bagi investor, tidak ada keraguan bahwa kecerdasan buatan akan memberikan peluang baru, sama seperti inovasi teknologi lainnya seperti energi berkelanjutan.

Globalisasi

Yang membuat situasi semakin sulit bagi investor adalah masa keemasan globalisasi akan segera berakhir. Hal ini akan berdampak pada inflasi, produktivitas, lapangan kerja, dan defisit anggaran.

PGIM berharap para pekerja, khususnya di negara-negara maju (Barat), akan memiliki posisi yang lebih kuat dalam negosiasi upah, yang akan mengorbankan keuntungan perusahaan. Secara umum, manajer aset memperkirakan inflasi yang lebih tinggi dan pertumbuhan yang lebih rendah.

Terdapat perbedaan yang signifikan antara negara-negara berkembang. Yang paling rentan adalah negara-negara dengan populasi menua dan defisit anggaran yang besar. Contohnya termasuk Brasil, Hongaria, Tiongkok, Tunisia, dan Malaysia.

READ  Rowen van der Geest dari Oud Ade mengabadikan sejarah keluarga, Rode Polder, dan banyak lagi di dalam buku

sektor

Sektor-sektor yang paling terkena dampak kekurangan tenaga kerja di Amerika Serikat dan Eropa adalah sektor perawatan lansia, energi berkelanjutan, manufaktur chip, dan keamanan siber. Akan ada lebih sedikit pekerjaan di bidang pertanian, jasa administrasi, industri dasar, komunikasi dan media lama.

Dalam hal respons kebijakan, sejumlah negara berada pada posisi yang lebih baik dibandingkan negara lain. Sisi positifnya adalah Korea Selatan, Australia, Malaysia, Swiss, Swedia, Inggris, Arab Saudi, Amerika Serikat, Kanada, dan Chili. Tantangan yang jauh lebih besar antara lain terjadi di Italia, Yunani, Brasil, Argentina, dan Indonesia.

itu Dewan Redaksi IEXProfs Terdiri dari beberapa jurnalis, informasi dalam artikel ini tidak dimaksudkan untuk memberikan nasihat investasi profesional atau rekomendasi untuk melakukan investasi tertentu. .