BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Garuda ingin membatalkan pesanan besar

Garuda ingin membatalkan pesanan besar

Garuda Indonesia, maskapai nasional Indonesia, ingin membatalkan pesanan 49 Boeing 737-8 dan 12 A330-900, diumumkan dalam rapat pemegang saham. Komunitas telah lama direstrukturisasi dan sebelumnya telah mengumumkan bahwa mereka ingin mengurangi ukurannya secara signifikan.

Beberapa bulan lalu diumumkan bahwa pemerintah Indonesia, pemegang saham terbesar perusahaan, tidak mau menyuntikkan uang tambahan ke perusahaan. Banyak politisi menyebut kebangkrutan masyarakat sebagai pilihan nyata.

Restrukturisasi

Tahun lalu, perusahaan sudah mengumumkan akan mengurangi armadanya. Lebih dari separuh pesawat akan meninggalkan armada Garuda Indonesia. Boeing 777-300ER yang digunakan dalam perjalanan ke Schiphol, antara lain, juga akan menghilang dari armada. Garuda Indonesia “baru” akan terbang terutama dengan pesawat Airbus A330 dan Boeing 737, dan harus fokus terutama pada tujuan regional. Anak usaha Citilink berbiaya rendah itu juga akan menyusut.

Sebuah Airbus A330-900 Garuda Indonesia di Schiphol (c) Moritz Fink

Garuda Indonesia

Belum diketahui kapan tepatnya rencana itu akan disampaikan. Salah satu alasan yang mungkin untuk ini adalah ketergantungan yang besar pada pembatasan perjalanan yang santai. Beberapa negara Asia memiliki pembatasan perjalanan yang lebih ketat daripada yang berlaku saat ini di Uni Eropa, membatasi jumlah penumpang di Garuda. Australia, yang biasanya merupakan pasar penting bagi Garuda, membuat perjalanan ke dan dari negara itu menjadi sangat sulit.

Schiphol

Masih belum diketahui apa konsekuensi dari penurunan di jalan menuju Amsterdam. Maskapai ini terutama terbang ke Schiphol dengan pesawat Boeing 777-300ER. Perusahaan juga sempat menerbangkan A330neo dari Medan, di Pulau Sumatera, ke Belanda. Namun ternyata jalur ini tidak berhasil.

Sebelum Garuda memiliki 777-300ER, perusahaan menggunakan A330-200 di Schiphol. Karena jangkauan penerbangan yang lebih kecil, pesawat ini berhenti di Dubai. Saat itu, para pelancong juga dimungkinkan hanya melakukan perjalanan dari Amsterdam ke Dubai dengan Garuda Indonesia.

READ  Tahun 2024 Indonesia harus punya ibu kota baru...atau tidak