BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Garuda menderita kerugian miliaran, dan akuntan bertanya-tanya tentang masa depan

Menurut Nikkei Asia, kerugian pada tahun 2020 adalah yang terbesar setidaknya sejak tahun 2005. Pada 2019, Garuda juga merugi, namun kerugiannya hanya US$38,9 juta. Volume bisnis pada tahun 2020 mengalami penurunan sebesar 68 persen dibandingkan tahun 2019.

Kewajiban lancar Garuda melebihi aset lancar sebesar $3,8 miliar. Perusahaan juga memiliki ekuitas pasif sebesar $1,9 miliar.

Kemunduran lainnya adalah akuntan PwC tidak memberikan “opini” atas hasil keuangan. PricewaterhouseCoopers mengatakan keputusan itu diambil karena kondisi keuangan yang bermasalah “menunjukkan adanya ketidakpastian material yang dapat meragukan kemampuan grup untuk melanjutkan kelangsungan usahanya”.

bantuan darurat
Sebagai bagian dari restrukturisasi tersebut, Garuda telah mengambil berbagai langkah. Misalnya, negosiasi sedang berlangsung dengan kreditur untuk memudahkan pembayaran dan tenaga kerja telah berkurang. Pemerintah Indonesia juga telah diminta untuk mempercepat dukungan keuangan darurat.

Namun, menurut PricewaterhouseCoopers, sebagian besar reformasi yang dicanangkan Garuda tidak terwujud. “Jika kelompok gagal mewujudkan rencana pengelolaan yang disebutkan di atas, mungkin tidak dapat melanjutkan kegiatannya,” kata auditor.

"}];

READ  Boeing 737 Max bersiap untuk uji terbang pertama di China | Keuangan