BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pasar makanan etnis jauh dari jenuh

Pagi – Popularitas masakan global terus tumbuh dan pasar makanan etnis telah tumbuh secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir. Pengamat tren mengantisipasi bahwa Belanda akan semakin terdiversifikasi di bidang makanan oriental. Konsumen Belanda semakin menggabungkan ayam dan pasta kari asli dengan bayam Belanda, misalnya.

Sejak didirikan pada tahun 1982, Dumas Food Group telah mengalami pertumbuhan yang signifikan dalam rangkaian produk oriental dan area penjualan terkait. Pendiri Boy Dumas memulai Toko pada tahun 1982 di kota kelahirannya Ochten dengan nama Toko Indonesia. Di sana ia menjual makanan Indonesia dan berbagai produk sampingan. Dia membuat sambal sendiri dari dapur di ruang bawah tanah. Ibunya, mantan pekerja produksi di sebuah perusahaan makanan oriental, membantunya sejak awal. Setelah sambal, pemekaran segera diikuti dengan rentetan bombos.

Baik ko dan segar segar
Kisah Douma adalah seorang pengusaha ambisius yang menggunakan setiap momen untuk berinvestasi dalam ekspansi dan memasuki pasar baru. Sungguh luar biasa bahwa Dumas Food Group adalah satu-satunya pemasok di Belanda yang dapat memasok kWh dan produk berpendingin dalam bentuk makanan siap saji. “Langkah selanjutnya juga pemasaran produk beku. Permintaannya besar, terutama dari luar negeri. Artinya kita harus investasi lagi untuk ekspansi baru,” kata Boy Dumas yang kini memiliki lahan usaha 10.000 meter persegi. di kawasan industri Ochten.

Sekolah Mengemudi
Selama bertahun-tahun, semakin banyak otomatisasi telah diterapkan. Akibatnya, orang yang dipekerjakan relatif sedikit, sekitar 15 karyawan. “Dari toko aslinya di Teal, saya tidak pernah menyangka perusahaan akan melakukan ekspansi sebesar ini,” kata Boy Dumas. “Penjualan toko kurang dari yang diharapkan dan saya memiliki sekolah mengemudi di sebelahnya, yang sangat saya butuhkan penghasilannya. Ketika kami membeli gedung produksi di kawasan industri yang juga berfungsi sebagai pedagang grosir, semuanya membaik. Selain itu, toko pindah ke lokasi beberapa blok jauhnya. Hanya seratus meter jauhnya, itu tampak lebih baik dan orang-orang masuk ke dalamnya lebih cepat.”
Sekolah mengemudi dijual, aula baru dibeli dan Produk Pangan Indonesia menjadi Dumas Food Group. Lambat laun merek Toko Lien muncul dengan beberapa item rice table seperti kerupuk udang, kecap manis dan sambal.

READ  Analisis pasar pengemulsi, penstabil, dan pengental (EST) dan perkiraan dari produsen terbesar hingga 2030 - Mooiveendam

Hampir semua yang ada di rumah
Grup Makanan Dumas sangat mementingkan rasa. “Kami bekerja dengan lukisan-lukisan itu sehingga semua orang yakin akan rasa asli dan otentiknya,” jelas Dumas. “Kami menjaga hampir semua hal di bawah manajemen kami dan menyediakan struktur bermacam-macam yang sesuai untuk setiap supermarket, di mana para pengusaha disarankan oleh staf lapangan kami tentang perencanaan.”

Sumber: Koran Makanan