BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gas air mata menyebabkan bencana stadion Indonesia, tindakan polisi ‘berlebihan’

AFP

berita NOS

130 orang tewas awal bulan ini di sebuah stadion sepak bola Indonesia, drama gas air mata polisi. Hal ini dilaporkan dalam hasil penyelidikan resmi atas bencana tersebut. Menurut penyidik, tindakan polisi itu “berlebihan”.

Setelah pertandingan di Malang, di mana klub tuan rumah Arema FC kalah 2-3, para pendukung yang marah menyerbu lapangan. Polisi kemudian menembakkan gas air mata. Sebelumnya, inspektur jenderal internal Polri mengatakan polisi seharusnya tidak pernah menggunakan gas air mata.

Rekaman dari kamera keamanan di sekitar stadion menunjukkan orang-orang dihancurkan ketika petugas menembakkan gas air mata. Orang-orang hancur ketika mereka mencoba mencari teman atau membantu orang lain, kata Menteri Pertahanan Mohamed Mahfud saat menyampaikan penyelidikan.

‘Gas air mata dalam arah acak’

Badan sepak bola internasional FIFA telah melarang penggunaan gas air mata di stadion, tetapi agen di stadion tidak mengetahui hal ini, kata Mahfoud. Juga, petugas menembakkan tabung gas air mata ke arah yang acak.

Menurut peneliti, direksi Persatuan Sepak Bola Indonesia dan klub sepak bola Arema FC juga harus dimintai pertanggungjawaban. Untuk pertandingan antara musuh bebuyutan Arema FC dan Persebaya Surabaya, hanya pendukung klub tuan rumah yang diperbolehkan untuk alasan keamanan. Namun, peringatan keselamatan diabaikan, kata laporan itu. Juga, lebih banyak tiket terjual daripada yang diizinkan.

Komposisi kimia dari campuran gas air mata saat ini sedang diselidiki. Menurut Menteri Mahfut, hasil ini tidak mengubah fakta bahwa gas air mata menjadi penyebab pentas sandiwara itu.