BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ingat penghapusan perbudakan adalah hari libur nasional

Panggilan Empat Alderman di empat kota besar Gagasan kabinet berikutnya untuk fokus pada masa lalu budak Belanda dengan hari libur nasional menyebabkan diskusi panas.

Beberapa orang takut bahwa hari seperti itu akan berubah menjadi ‘hari hutang’ dan mengarah pada polarisasi. Yang lain takut bahwa ingatan tentang perbudakan, jika lebih menekankan pada penghapusannya daripada penindasannya, atau jika lebih berfokus pada diskriminasi masa lalu kolonial hari ini, akan diculik. Yang lain lagi memiliki hari libur ‘cukup’, jika tidak semua orang akan menuntut hari libur nasional, percaya bahwa 1 Juli bukanlah tanggal yang tepat dan bahwa perdagangan budak di Timur akan dikaburkan jika hanya perdagangan budak Atlantik yang disebutkan. Perbudakan modern juga harus diperhatikan.

Baca juga: Seberapa nyata hari libur nasional?

Perdebatan itu, atau ketakutannya, seharusnya tidak menghalangi mengingat dan merayakan penghapusan perbudakan. Jangan menghalangi peringatan dan perayaan nasional. Lihat diskusi tahunan pada tanggal 4 dan 5 Mei tentang siapa yang dikenang, siapa yang boleh berbicara, dan bagaimana masa lalu dikaitkan dengan masa kini. Perdebatan yang begitu hidup – dan terkadang sengit – inilah yang berkontribusi pada pengetahuan tentang sejarah bersama.

Sama seperti kisah-kisah Perang Dunia II yang terus meningkatkan kesadaran selama bertahun-tahun tentang apa yang terjadi delapan puluh tahun yang lalu, jika kisah-kisah sejarah kolonial dibahas secara terbuka, itu akan menjadi bagian dari ingatan kolektif. Sebuah braket di mana pertukaran pengetahuan digantung setelah tanggal.

READ  Sony Music Publishing diluncurkan di Indonesia

Lihat meja percakapan yang tak terhitung jumlahnya, sarapan atau drama Kamis ini di Katie Cote (hari libur Suriname merayakan penghapusan perbudakan). Dan lihat betapa jelas jejak perbudakan di masa lalu di semakin banyak kota dapat dilihat melalui jalan setapak atau papan. Upaya semacam itu, yang diilhami oleh gerakan Black Lives Matter, berkembang pesat hampir di mana-mana.

Baca juga: Perdagangan budak tidak terbatas di Amsterdam

Mereka menunjukkan bahwa perdagangan budak bukan hanya urusan Amsterdam atau Rotterdam – seluruh negeri terlibat. Di seluruh negeri, generasi saat ini menyadari hal ini. Pengakuan ini mungkin menjadi alasan terpenting untuk memperingati dan merayakan penghapusan perbudakan pada tahun 1863 (kebetulan, Belanda adalah salah satu kekuatan Eropa terakhir yang melakukannya). Ini mengakui hubungan lama dengan Suriname, Antillen dan Indonesia.

Untungnya, fakta bahwa penghapusan ini harus diingat dan dirayakan belum muncul untuk didiskusikan. Sekarang untuk kencan dan penjelasan kasar. Keputusan Kabinet dalam hal ini sangat diinginkan, dan mengingat kemajuan yang dicapai di tingkat lokal, adalah tepat untuk melihat kembali empat kota besar yang menyerukan hari libur nasional mulai tahun 2023 dan seterusnya.

Di Belanda, selain hari libur umum yang diakui secara umum seperti Natal dan Paskah, ada dua hari libur ini: Hari Raja dan Hari Pembebasan. Dua hari di mana komunitas berada di pusat mana pun dan persatuan Belanda dirayakan. Jadi penghapusan perbudakan paling tepat dilakukan pada hari libur nasional ketiga.