BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

gejolak di pasar keuangan

gejolak di pasar keuangan

Pasar keuangan telah melihat banyak gejolak selama sebulan terakhir. Euro naik terhadap dolar membuatnya lebih murah untuk mengimpor barang, bank menghadapi kerugian yang menyebabkan kebangkrutan atau pengambilalihan, dan harga biji-bijian tampaknya berada dalam pola zigzag. Dalam artikel ini Anda dapat membaca semua tentang pasar keuangan yang bergejolak.

Euro: tingkat yang lebih tinggi

Rasio euro/dolar adalah 1089 (31-3) dibandingkan dengan 1054 (8-3). Ini membuatnya lebih murah untuk mengimpor barang ke UE, dan selain harga yang lebih rendah, ini menunjukkan peluang pembelian yang besar. Namun, ini memiliki efek depresi tambahan pada harga produk yang layak ekspor. Euro lebih kuat terhadap Dolar, terutama karena keputusan Bank Sentral Eropa untuk terus menaikkan suku bunga secara tajam sebesar 0,50% menjadi 3,50% dan keputusan Federal Reserve untuk menaikkan suku bunga sebesar 0,25% “seperti yang diharapkan”, meningkat menjadi 5,00% .

gejolak di pasar keuangan

Dalam sebulan terakhir, pasar keuangan berada dalam kondisi yang bergejolak karena masalah kepercayaan di sektor perbankan. Silvergate Bank mengumumkan pada 8 Maret bahwa mereka menutup pintunya karena mereka tidak dapat pulih dari perebutan bank yang terjadi seputar kebangkrutan FTX. Silicon Valley Bank (investor besar di perusahaan teknologi dan startup di Silicon Valley) telah kehilangan kepercayaan pemegang saham dan pemegang rekeningnya karena hasil yang memburuk dengan cepat. Hal ini menyebabkan serbuan bank yang menyebabkan kebangkrutan pada 10 Maret. Signature Bank juga mengalami bank run pada 10 Maret dan akhirnya ditutup pada 12 Maret di bawah pengawasan Departemen Layanan Keuangan Negara Bagian New York karena bank tersebut telah diawasi sebelumnya. Efek bola salju ini kemudian mengancam akan mengalir ke First Republic Bank, yang dibantu oleh 11 bank besar lainnya dalam waktu yang sangat singkat, dan dengan demikian masih berdiri. Tetapi sementara bank masih bertahan, pemegang saham telah melihat nilai sahamnya turun dari $122 (1-3) menjadi $14 (31-3). Sejauh ini bank-bank AS.

READ  Besok Asia - Pasar yang bersemangat menantikan serangkaian data dari Tiongkok - 14-09-2023

Juga bulan ini, UBS mengakuisisi Credit Suisse, yang telah lama menderita kerugian besar, senilai $3,25 miliar. Yang luar biasa dari kesepakatan itu adalah bahwa hal itu dimungkinkan oleh pemerintah Swiss untuk melindungi ekonomi Swiss. Dalam transaksi ini, pemegang saham Credit Suisse mengalami penurunan nilai saham sebesar 60%.

Masalah-masalah di sektor perbankan inilah yang menentukan sentimen di pasar komoditas saat ini. Perusahaan dan dana mengurangi posisi yang mereka miliki di buku mereka untuk mengurangi risiko mereka. Hal ini mengakibatkan pergerakan harga yang tidak selalu dapat dibuktikan secara fundamental. Untuk saat ini, sektor perbankan tampaknya lebih tenang, tetapi masih harus dilihat bola salju mana yang masih bergulir, yang tidak dapat kita lihat.

Koreksi harga gabah

Harga sereal telah menunjukkan volatilitas yang tinggi dan terlihat dalam pola zigzag, minggu ke-10 turun, minggu ke-11 naik, minggu ke-12 turun tajam dan minggu ke-13 koreksi naik lagi.

Perpanjangan 60 hari dari koridor biji-bijian berdampak pada penurunan harga. Namun penurunan tajam di minggu ke-12 jelas merupakan akibat dari kepanikan di sektor perbankan. Setelah penurunan yang begitu tajam, sering terjadi koreksi cepat ke atas, yang kita lihat di awal minggu ke-13. Singkatnya, pada dasarnya tidak banyak yang berubah untuk ditulis.

Terlepas dari pergerakan harga yang juga melandasi respon penjualan terhadap produk-produk tersebut akibat goyahnya kepercayaan terhadap sektor perbankan, pasar fisik ini tetap berada di depan. Rekor panen kedelai di Brasil menyebabkan banyak lalu lintas di pelabuhan tempat pemuatan harus dilakukan, sehingga waktu tunggu pemuatan selama 20 hari tidak terkecuali di sini. Tidak ada yang berubah dalam ramalan panen Argentina yang sangat buruk juga. Jadi bungkil kedelai pada dasarnya tidak berubah. Namun, bungkil rapeseed telah menunjukkan penurunan harga yang signifikan, yang tentunya membuatnya lebih menarik dan karena itu masih sulit untuk dimuat dalam waktu yang sangat singkat. Namun, ada peningkatan dibanding bulan-bulan sebelumnya. Solar scrap mengikuti pergerakan harga kedelai dan kangkung, namun tetap sulit didapat. Karena kekurangan yang tidak berubah ini, masih penting untuk menunjukkan permintaan pengiriman jauh sebelumnya.

READ  “Saya ingin menempatkan masalah kelapa sawit di peta.” - Food People Marcel Van Wing

Pasar produk sampingan tidak banyak diminati

Pasar produk sampingan, seperti produk lainnya, juga jatuh dalam kepanikan yang terjadi pada minggu ke-12. Sementara itu, badan inti sawit kembali ke pemberitaan sebelumnya bahwa China hendak menghebohkan Indonesia. Kabar ini belum ditindaklanjuti, namun meski belakangan ini harganya turun, produk tersebut masih relatif lebih mahal dibandingkan produk sampingan lainnya.

sumber: Perusahaan pertanian