BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perusahaan kimia China menginginkan izin Beijing untuk membangun kilang senilai $10 miliar di Indonesia – sumber

Perusahaan kimia China menginginkan izin Beijing untuk membangun kilang senilai $10 miliar di Indonesia – sumber

Sumber informasi mengatakan kepada Reuters bahwa dua produsen serat poliester China sedang meminta izin dari Beijing untuk membangun kompleks kilang dan petrokimia senilai $10 miliar di Indonesia.

Langkah itu dilakukan ketika China meningkatkan pembicaraan tentang investasi besar-besaran di Asia Tenggara sebagai bagian dari Belt and Road Initiative Presiden Xi Jinping, dan ketika Beijing membatasi persetujuan untuk kilang domestik baru untuk mengekang emisi karbon dan mengurangi kekurangan bahan bakar.

Grup Tongkun China Timur dan Grup Xinfengming berencana untuk mendirikan kilang petrokimia di provinsi Kalimantan Utara Kalimantan, kata tiga sumber, untuk memproduksi bahan baku serat kimia.

Dua sumber mengatakan kompleks petrokimia, yang dipimpin oleh Tongkun, akan mencakup kilang 200.000 barel per hari dan pabrik etilen berkapasitas 800.000 ton per tahun, yang dapat diperluas di masa mendatang.

Proyek ini akan menjadi bagian dari kawasan industri yang direncanakan di Kalimantan Utara, di mana proyek pembangkit listrik tenaga air senilai $2,6 miliar diluncurkan bulan lalu untuk menarik produsen aluminium, baterai, dan kendaraan listrik.

Dua sumber mengatakan Tongkun telah memulai studi kelayakan untuk proyek tersebut, yang akan membentuk bagian dari paraxylene untuk produksi asam tereftalat murni (PTA) yang dimurnikan di China, bahan baku serat poliester.

Mereka mengatakan perusahaan juga meminta persetujuan dari perencana negara China, Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional (NDRC).

Seorang perwakilan Tongkun mengatakan proyek kilang Indonesia sedang dalam tahap perencanaan awal, namun menolak berkomentar. Seorang pejabat yang berinvestasi di Xinfengming menolak berkomentar.

Komite Pertahanan Nasional untuk Studi Pengungsi tidak menanggapi permintaan komentar.

Pada bulan November, para eksekutif puncak dari dua perusahaan China tersebut memberi pengarahan kepada Presiden Indonesia Joko Widodo tentang rencana investasi mereka di Kalimantan Utara di sela-sela KTT G-20 di Bali. .

READ  Indonesia mendapat ibu kota baru. McKinsey bekerja sama

Luhut Panjitan, Menteri Kelautan dan Investasi Indonesia, bertemu di Beijing minggu lalu dengan Ketua Komisi Nasional Penanggulangan Bencana Alam Zheng Shanji dan Menteri Luar Negeri China Chen Gang, keduanya baru diangkat pada bulan Maret, untuk membahas investasi China di Indonesia.

Luhot mengatakan Jakarta mengharapkan lebih banyak partisipasi China dalam membangun ibu kota baru negara dan zona industri di Kalimantan Utara dan berinvestasi dalam energi terbarukan dan kendaraan energi baru, lapor media pemerintah China, tanpa menyebutkan proyek tertentu.

Agensinya tidak menanggapi pertanyaan dari Reuters tentang proyek kilang tersebut.

hambatan potensial

Dua sumber mengatakan, tanpa menjelaskan lebih lanjut, bahwa proyek tersebut dapat menghadapi pengawasan Beijing atas investasi luar negeri, karena China telah memberlakukan batas atas arus keluar modal sejak 2018.

Kedua perusahaan China, yang sebelumnya tidak mengimplementasikan proyek asing, bertualang ke negara di mana rencana penyulingan dari produsen minyak Arab Saudi, Kuwait, dan Iran telah gagal.

Pertamina milik negara Indonesia mengatakan tidak dapat menyetujui proyek dengan beberapa mitra ini, sementara pemerintah Indonesia menempatkan proyek kilang Bontang yang diminati Iran.

Sementara raksasa minyak milik negara China Sinopec dan PetroChina memiliki kilang di Arab Saudi dan Singapura, Tongkun dan Xinfengming adalah beberapa di antara sedikit perusahaan non-negara China yang melakukan penyulingan secara global untuk memproduksi bahan baku poliester mereka sendiri.

Produsen poliester swasta China lainnya, Hengyi Petrochemicals, mulai mengoperasikan kompleks serupa di Brunei pada 2019, dengan rencana menghabiskan $13,6 miliar untuk ekspansi.

Pekan lalu, perdana menteri negara tetangga Malaysia, Anwar Ibrahim, mengatakan China telah menjanjikan investasi sebesar $39 miliar di negaranya, termasuk dari pembuat mobil Geely dan grup bahan kimia Rongsheng Petrochemical.

READ  Singrow memperluas bisnisnya di Asia dan Timur Tengah

($1 = 6,8787 CNY)