BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gempa Mars terberat hingga saat ini berlangsung selama sepuluh jam (tetapi masih belum jelas persis bagaimana asalnya)

Gempa Mars terberat hingga saat ini berlangsung selama sepuluh jam (tetapi masih belum jelas persis bagaimana asalnya)

Gempa Mars yang membingungkan diukur 4,7 pada skala Richter dan berlangsung berjam-jam lebih lama dari gempa yang terdeteksi sebelumnya.

Larut malam di Bumi pada 4 Mei 2022, seismometer di atas pendarat Mars InSight mendeteksi gempa bumi besar di Planet Merah. Segera menjadi jelas bahwa gempa Mars ini jauh Itu adalah gempa terkuat yang pernah terdeteksi. Dalam sebuah studi baru, para peneliti sekarang mengungkap data pertama tentang peristiwa yang belum pernah terjadi sebelumnya dan memecahkan rekor ini.

Lebih lanjut tentang pencarian gempa bumi Mars
Mengapa para ilmuwan peduli dengan gempa bumi Mars? Mengamati gempa bumi di Mars bukanlah tujuan akhir, melainkan cara untuk lebih memahami Planet Merah. Gelombang seismik bergerak melalui kerak, mantel, dan inti Planet Merah dan mengalami perubahan di bawah pengaruh berbagai lapisan di dalam Mars dan material yang membentuknya. Dengan mempelajari gelombang dan perubahan yang dialaminya, peneliti dapat lebih memahami ketebalan dan komposisi lapisan dalam ini. Mudah-mudahan ini akan memberi mereka ide yang lebih baik tentang apa yang ada di bawah permukaan planet (seperti air) dan bagaimana kerak dan interior yang dalam terbentuk. Ini, pada gilirannya, memberikan lebih banyak wawasan tentang pembentukan Mars secara keseluruhan dan cara Planet Merah – serta dunia berbatu lainnya – terbentuk.

Hingga saat ini, gempa pada Agustus 2021 dengan kekuatan 4,2 skala Richter merupakan gempa terkuat yang pernah ada. Tapi pemegang rekor sebelumnya itu kini sebagian besar telah tersingkir.

Gempa Mars terbesar
Gempa Mei berkekuatan 4,7 skala Richter, yang membuatnya lima kali lebih kuat. “Ini jelas merupakan gempa terkuat yang pernah kami lihat di Mars,” kata peneliti Taichi Kawamura. Energi yang dilepaskan tampaknya sama dengan gabungan semua gempa Mars sebelumnya. “Meskipun peristiwa itu terjadi lebih dari 2.000 kilometer dari Insight, gelombang yang terekam oleh wahana itu begitu kuat sehingga seismometer kami kelebihan muatan,” kata peneliti John Clinton.

READ  Apple akan mengumumkan iPhone baru pada 12 September di acara "Wonderlust" - Tablet & Ponsel - Berita

tepat sepuluh
Yang juga luar biasa adalah gempa Mars berlangsung setidaknya selama 10 jam. Dan ini sangat lama. Padahal, getaran yang terdeteksi sebelumnya tidak bertahan lebih dari satu jam. Selama 10 jam tersebut, para peneliti juga mengamati gelombang permukaan yang bergerak di sepanjang kerak dan mantel atas untuk pertama kalinya. “Gelombang ini telah berkeliling planet berkali-kali,” kata Clinton.

pusat gempa
Setelah dianalisis lebih lanjut, ternyata pusat gempa sudah dekat, tapi masih di luar Cerberus Fosai; Wilayah paling aktif secara seismik di Planet Merah. Dan ini aneh. Lokasi pusat gempa tidak dapat dikaitkan dengan fitur geologis yang diketahui. Ini berarti bahwa saat ini masih belum jelas bagaimana tepatnya gempa bumi terburuk yang pernah diukur di Mars berasal. Alasannya mungkin melibatkan fitur tersembunyi yang lebih dalam di kerak planet, meski itu masih spekulasi.

Aktif secara vulkanik
Secara kebetulan, seperti di Bumi, sebagian besar gempa bumi Mars yang terdeteksi diperkirakan disebabkan oleh pergeseran kerak yang tiba-tiba. Bagaimana ini terjadi tetap menjadi pertanyaan terbuka. Di Bumi ini, gempa bumi biasanya disebabkan oleh pergerakan lempeng tektonik yang membentuk permukaan Bumi relatif satu sama lain. Namun, permukaan Mars tidak terdiri dari lempengan-lempengan. Oleh karena itu, diduga gempa tersebut berasal dari wilayah vulkanik aktif Planet Merah.

Gelombang tinggi dan frekuensi rendah
Akhirnya, Marsquake di bulan Mei menjadi luar biasa karena satu alasan terakhir. Para ilmuwan percaya bahwa gempa Mars memiliki “dua rasa”. Di sisi lain, kita mengenal gelombang frekuensi tinggi yang ditandai dengan getaran yang cepat namun singkat. Di sisi lain, kita mengenal gelombang frekuensi rendah, di mana permukaannya bergerak perlahan, tetapi dengan amplitudo yang lebih besar. Gempa Mei-Mars jarang terjadi, karena memiliki karakteristik frekuensi tinggi dan frekuensi rendah. “Ini mungkin berarti bahwa getaran frekuensi rendah dan tinggi yang sebelumnya terekam sebenarnya adalah dua sisi dari mata uang yang sama,” berspekulasi Kawamura.

READ  Google mengolok-olok Apple dalam iklan 'jack headphone'

Sementara studi para peneliti menjawab beberapa pertanyaan tentang gempa Mars yang memecahkan rekor, itu juga menimbulkan pertanyaan baru. Apakah Insight masih dapat membantu menjawab ini masih dipertanyakan. Debu Mars yang jatuh ke panel surya lambat tapi pasti berakibat fatal bagi pendarat. Dalam beberapa bulan terakhir, para peneliti telah melihat probe kehilangan lebih banyak kekuatan sebagai hasilnya. Jadi wawasan tidak diharapkan berumur panjang. “Namun, kami sangat senang bahwa dengan berakhirnya masa kerja Insight, kami dapat menyaksikan peristiwa luar biasa ini,” kata Kawamura. “Berdasarkan data yang dikumpulkan, saya hanya bisa mengatakan bahwa misi itu sukses luar biasa.”