BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gerakan spontan bayi penting untuk perkembangan sistem sensorik yang terkoordinasi

Gerakan spontan bayi penting untuk perkembangan sistem sensorik yang terkoordinasi

ringkasan: Sebuah studi baru mengungkapkan bahwa gerakan anak-anak yang spontan dan acak membantu perkembangan sistem sensorik.

Sumber: Universitas Tokyo

Gerakan otomatis dan acak anak-anak membantu mengembangkan sistem sensorik mereka, menurut penelitian baru yang dipimpin oleh University of Tokyo.

Perekaman gerakan mendetail pada bayi baru lahir dan bayi digabungkan dengan model komputer otot rangka untuk memungkinkan para peneliti menganalisis komunikasi dan sensasi otot di seluruh tubuh.

Para peneliti telah menemukan pola interaksi otot yang berkembang berdasarkan perilaku eksplorasi acak anak-anak yang nantinya memungkinkan mereka untuk melakukan gerakan sekuensial saat masih anak-anak.

Pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana sistem sensorik kita berevolusi dapat membantu kita mendapatkan wawasan tentang asal-usul gerakan manusia serta diagnosis awal gangguan perkembangan.

Sejak lahir – dan bahkan di dalam rahim – bayi mulai menendang, bergoyang, dan bergerak seolah-olah tanpa tujuan atau rangsangan eksternal. Ini disebut “gerakan spontan,” dan peneliti percaya mereka memiliki peran penting dalam pengembangan sistem sensorik, yaitu kemampuan untuk mengontrol otot, gerakan, dan koordinasi.

Jika peneliti dapat lebih memahami gerakan yang tampaknya acak ini dan bagaimana mereka terlibat dalam perkembangan manusia purba, kita mungkin juga dapat mengidentifikasi indikator awal gangguan perkembangan tertentu, seperti cerebral palsy.

Saat ini, pengetahuan tentang bagaimana bayi baru lahir dan bayi belajar bergerak masih terbatas. “Penelitian sebelumnya di bidang pengembangan sensorik berfokus pada sifat kinematik, aktivitas otot yang menyebabkan gerakan pada sendi atau bagian tubuh,” kata asisten profesor proyek Hoshinori Kanazawa dari Sekolah Pascasarjana Ilmu dan Teknologi Informasi.

Namun, penelitian kami berfokus pada aktivitas otot dan sinyal masukan sensorik seluruh tubuh. Dengan menggabungkan model muskuloskeletal dengan metode ilmu saraf, kami menemukan bahwa gerakan spontan, yang tampaknya tidak memiliki misi atau tujuan yang jelas, berkontribusi pada perkembangan sensorik yang terkoordinasi.”

READ  Pecahkan misteri kosmik berusia 65 tahun

Pertama, tim merekam gerakan sendi dari 12 bayi baru lahir yang sehat (kurang dari 10 hari) dan 10 bayi muda (berusia sekitar tiga bulan) menggunakan teknologi penangkapan gerak. Selanjutnya, mereka memperkirakan aktivitas otot anak-anak dan sinyal input sensorik dengan bantuan model komputer skala penuh dari otot rangka, yang mereka buat.

Terakhir, mereka menggunakan algoritme komputer untuk menganalisis fitur spatiotemporal (baik ruang dan waktu) dari interaksi antara sinyal input dan aktivitas otot.

“Kami terkejut bahwa selama gerakan spontan, gerakan bayi ‘mengembara’ dan melacak interaksi sensorik yang berbeda. Kami menamakan fenomena sensorimotor fugue ini,” kata Kanazawa.

Tag kamera penangkap gerak diterapkan dengan hati-hati ke anggota tubuh, kepala, dan perut anak, memungkinkan tim untuk menangkap berbagai gerakan. Kredit: 2022 Kanazawa dkk.

“Umumnya diasumsikan bahwa perkembangan sistem sensorimotor umumnya didasarkan pada terjadinya interaksi sensorik yang berulang, yang berarti semakin sering Anda melakukan tindakan yang sama, semakin besar kemungkinan untuk mempelajari dan mengingatnya.

Namun, hasil kami menunjukkan bahwa bayi mengembangkan sistem sensorimotor mereka berdasarkan perilaku eksplorasi atau rasa ingin tahu, sehingga mereka tidak hanya mengulangi tindakan yang sama, tetapi berbagai tindakan Selain itu, temuan kami memberikan hubungan konseptual antara gerakan spontan awal dan aktivitas saraf otomatis. .”

Lihat juga

Ini menunjukkan orang tua tidur di samping anak mereka

Studi sebelumnya pada manusia dan hewan telah menunjukkan bahwa perilaku lokomotor (gerakan) melibatkan sekumpulan kecil pola kontrol otot primitif. Ini adalah pola yang biasanya terlihat pada gerakan tertentu atau periodik, seperti berjalan atau menggapai.

Hasil studi terbaru ini mendukung teori bahwa bayi baru lahir dan bayi dapat memperoleh unit sensorik, yaitu aktivitas otot yang sinkron dan input sensorik, melalui gerakan seluruh tubuh secara spontan tanpa tujuan atau tugas yang jelas.

Bahkan melalui pengembaraan sensorik, bayi menunjukkan peningkatan gerakan seluruh tubuh yang terkoordinasi dan gerakan antisipatif. Gerakan yang dilakukan oleh kelompok bayi menunjukkan pola dan gerakan berurutan yang lebih umum, dibandingkan dengan gerakan acak dari kelompok bayi baru lahir.

READ  Mayoritas pemilik anjing di Amerika Serikat ragu-ragu terhadap vaksin anjing, demikian temuan studi tersebut

Selanjutnya, Kanazawa ingin melihat bagaimana pengembaraan kinestetik memengaruhi perkembangan selanjutnya, seperti berjalan dan menjangkau, seiring dengan perilaku yang lebih kompleks dan fungsi kognitif yang lebih tinggi.

“Latar belakang asli saya adalah rehabilitasi bayi. Tujuan besar saya dengan penelitian saya adalah memahami mekanisme dasar perkembangan motorik dini dan menemukan pengetahuan yang akan membantu meningkatkan perkembangan anak.”

Tentang penelitian tentang berita perkembangan saraf ini

pengarang: kantor pers
Sumber: Universitas Tokyo
komunikasi: Kantor Pers – Universitas Tokyo
gambar: Kredit gambar untuk Kanazawa et al

Pencarian asli: Hasil akan muncul di PNAS