BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gereja Kanada: $30 juta untuk korban sekolah asrama | Luar negeri

Akhir pekan lalu mereka meminta maaf atas pelanggaran di fasilitas sekolah yang muncul awal tahun ini. Sejak Mei, lebih dari seribu kuburan tak dikenal telah ditemukan di bekas sekolah asrama di British Columbia dan Saskatchewan, yang sebagian besar dikelola oleh Gereja Katolik dan didanai oleh pemerintah.

Para uskup mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dana yang dijanjikan akan dikeluarkan selama lima tahun. Uskup Raymond Poisson mengatakan prakarsa itu “akan mendukung proyek-proyek yang berarti di seluruh Kanada dan akan membuat perbedaan besar dalam mengatasi trauma historis dan berkelanjutan yang disebabkan oleh sistem sekolah residensial.”

Selama lebih dari 100 tahun, hingga tahun 1996, sekolah secara paksa memisahkan sekitar 150.000 anak Pribumi dari keluarga mereka. Di sana mereka harus beradaptasi dengan budaya penduduk kulit putih Kanada, sementara terputus dari keluarga, bahasa, dan budaya mereka. Mereka menjadi korban malnutrisi, kekerasan fisik dan seksual. Sebuah komisi penyelidikan nasional, berbicara tentang “genosida budaya”, sebelumnya melaporkan bahwa lebih dari 4.000 orang tewas di sekolah.

READ  Walikota Prancis menjalankan kotanya dari penjara