BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Google menghentikan serangan DDoS berukuran rekor lagi

Google mengatakan telah menghentikan serangan DDoS terbesar melalui HTTPS, dengan 46 juta permintaan per detik. Itu sudah rekor serangan ketiga semacam ini dalam tiga bulan.

Dalam serangan penolakan layanan terdistribusi atau serangan DDoS, jaringan perusahaan atau organisasi dibanjiri lalu lintas. Dalam kasus serangan yang dihentikan Google pada salah satu pelanggannya pada bulan Juni, jumlahnya mencapai 46 juta permintaan per detik. Ini 76% lebih banyak dari rekor sebelumnya untuk serangan DDoS pada awal Juni yang sama. “Ini mirip dengan jumlah permintaan harian di Wikipedia (yang menempati peringkat sepuluh situs tersibuk di dunia), tetapi dalam sepuluh detik,” Emil Keener dan Satian Kondoro dari Google menjelaskan dalam sebuah posting blog tentang insiden tersebut.

Google juga segera memperingatkan di blog bahwa serangan DDoS ini secara serius menuju ke arah yang salah. Menurut Kiner dan Konduru, ini sebenarnya adalah serangan standar ketiga dalam tiga bulan: Cloudflare telah memblokir dua serangan yang sangat berat ini pada bulan April dan Juni. Sehingga frekuensi dan kekuatan serangan DDoS semakin meningkat.

maris

Dalam laporannya, Google menulis bahwa serangan tersebut dapat dihentikan dengan cukup cepat karena klien yang bersangkutan sudah memiliki kebijakan keamanan yang diperlukan (dalam hal ini melalui Google Cloud Armor) untuk dengan cepat mendeteksi perubahan lalu lintas dan permintaan balik di tepi sebuah jaringan.

Saat dianalisis, serangan tersebut berasal dari 5.265 alamat IP berbeda di 132 negara. Tiga puluh persen dari alamat IP ini berada di empat negara: Brasil, India, Rusia, dan Indonesia. Google mengaitkan serangan ke botnet Meris berdasarkan lokasi geografis perangkat yang terinfeksi. Yang terakhir menggunakan permintaan HTTPS terenkripsi untuk serangannya, yang jauh lebih sulit dibuat daripada permintaan yang tidak ditutup.

READ  OECD tertinggal dalam menerapkan pilar 1

Bekerja sama dengan Data News