BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rumah sakit menggoda perawat dari Manila dan Jakarta



Ada kekurangan serius perawat ICC.


© Badan Pelabuhan Nasional (foto file)
Ada kekurangan serius perawat ICC.

Banyak rumah sakit yang menarik kemungkinan mendatangkan perawat dari Filipina atau Indonesia ke Belanda. Dalam memerangi kekurangan staf, delegasi dari Rumah Sakit Limburg Zuderland dan Pusat Medis Hagellanden melakukan perjalanan ke Asia untuk mengeksplorasi pilihan yang tersedia. “Ada batasan, tapi pasti ada kemungkinan.”

Pada awal bulan ini, delapan dari mereka berangkat ke ibu kota Filipina, Manila dan Jakarta di Indonesia, kata Ben Pollack, direktur pusat kejuruan di Rumah Sakit Zuederland. Institusi perawatan dikunjungi dan pembicaraan diadakan dengan karyawan baru yang potensial. “Itu pada dasarnya terasa dan berbau.”

Pollack mengatakan belum pasti apakah karyawan itu juga akan ada di sana. Tapi ini perlu, karena dalam satu atau dua tahun, rumah sakitnya akan kekurangan tangan. Pada 2031 akan ada 140.000 petugas kesehatan, sangat sedikit saya selesai Badan Penelitian ABF baru-baru ini ditugaskan oleh pemerintah.

dua ratus perawat

Broker rekrutmen OTTO Work Force sebelumnya memberi tahu RTL Nieuws bahwa karena itu mereka ingin membawa dua ratus perawat IC dari Filipina ke Belanda, mulai akhir kuartal ini. CEO Frank van Goul mengatakan sebagai tanggapan bahwa dia sekarang mempertimbangkan akhir tahun. “Masih ada beberapa langkah yang harus diambil, tetapi itu jelas bukan sesuatu yang bisa menghalangi Anda,” katanya. Pollack juga melihat kemungkinan.

Perusahaan adalah salah satu penggagas perjalanan ke Asia, kata CEO. Staf OTTO sudah merekrut perawat dengan pengalaman bertahun-tahun. “Mereka mengikuti kursus bahasa dan budaya Belanda,” kata van Goul. Meski belum bisa dipastikan apakah rumah sakit tersebut akan melanjutkan rencana tersebut. Menurut CEO, ada lebih banyak kandidat dan ini merupakan mata rantai penting dalam menyelesaikan kekurangan di pasar tenaga kerja.

READ  eieren van hobbykippen zitten vol PFAS

Pollack mengatakan Haglanden dan Züderland sekarang melihat lebih serius kemungkinan ini, meskipun ada batasannya juga. “Kami sedang mengerjakan sebuah rencana dan menjaga momentum tetap berjalan.”

“Bertaruh tidak mudah”

Namun dia mengatakan membawa perawat ICC ke Belanda dalam jangka pendek bukanlah tugas yang mudah. Ada “kesenjangan” penting, misalnya dalam tingkat pendidikan karyawan ini. “Anda tidak bisa bertaruh satu per satu,” kata Pollack. Ini tidak diperbolehkan di Belanda seperti itu.

Jika Anda ingin mengaturnya dengan benar, dari hukum hingga bidang profesional, Anda bisa menjadi satu tahun lagi dalam waktu singkat. Dalam jangka pendek, Pollack terutama mencari personel yang “dapat mendarat dengan lebih mudah”, seperti perawat bangsal rawat inap akut atau perawat dialisis. “Kami tidak mengesampingkan karyawan IC, tetapi itu hanya membutuhkan lebih banyak waktu.”

Serikat FNV mengatakan prihatin dengan rencana lanjutan rumah sakit dan telah mengirim surat ke Asosiasi Rumah Sakit Belanda (NVZ). Menurut direktur perawatan kesehatan Elise Merlin, hanya agen kepegawaian yang memungut biaya yang diuntungkan dari solusi ini.

‘Pasien dan staf tidak ke mana-mana’

Menurut FNV, pasien dan staf saat ini tidak mendapatkan banyak dari itu. “Karena perbedaan bahasa dan budaya serta perbedaan tingkat kualifikasi, panduan tambahan diperlukan dan lebih sedikit waktu yang tersisa untuk pasien,” kata Merlijn. Pekerja migran sendiri menggambarkan mereka sebagai “rentan”, karena sebagai pekerja sementara, mereka sering kurang mendapat perlindungan jika terjadi pemutusan hubungan kerja atau sakit dibandingkan dengan pekerja tetap.

“Mereka juga bergantung pada Agen Tenaga Kerja untuk perumahan dan Medicare.” Dalam banyak kasus, kata FNV, keadaan meninggalkan banyak hal yang diinginkan.

Frank van Goul memahami kritik tersebut, tetapi ia juga menyebutnya sebagai ketidaktahuan sebagian terhadap FNV. “Kami masih melakukan pembicaraan dengan mereka,” katanya. Menurut Dirut, rencananya antara lain tenaga kesehatan asing akan dikontrak (sementara) dari rumah sakit. Menurut dia, perumahan diatur oleh lembaga eksternal.

READ  Yayasan 70 Tahun Maluku di Overijssel: "Akankah pemerintah menghias jika ada permintaan maaf kepada masyarakat Maluku atas rasa sakit yang ditimbulkannya"

Jangan lari sambil berteriak

“Saya menyebutnya migrasi tenaga kerja sirkular. Pada akhirnya, karyawan kembali ke negara asalnya dengan pengalaman kerja yang baik dan uang di sakunya.” Menurut Van Gaul, sudah waktunya bagi kita untuk melampaui bayangan kita tentang masalah ini. “Ini adalah salah satu dari banyak solusi, dan Corona telah mengajari kami betapa kami membutuhkannya.”

Pollack juga melihatnya sebagai salah satu solusi dalam rantai, karena peluang lain untuk menarik dan mempertahankan karyawan juga diambil, katanya. Pelatihan ulang, pelatihan tambahan dan reintegrasi yang tepat. Staf tambahan dari negara-negara seperti Spanyol dan Italia juga sedang dipertimbangkan. “Kami melakukan segala yang kami bisa untuk menutup gerbang dan memastikan bahwa karyawan tidak lari sambil berteriak.”