BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Google potong biaya pengembang Stadia hingga 15 persen – Game – Berita

Pengembang yang meluncurkan dan menjual game mereka di Stadia hanya perlu membayar 15 persen dari penghasilan mereka ke Google mulai 1 Oktober. Ini berlaku untuk penjualan hingga $ 3 juta dan dalam hal apa pun hingga 2023.

Selama Kata kunci di lapangan Google telah mengumumkan skema konversi baru. Google ingin membuat peluncuran game mereka di Stadia lebih menarik bagi pengembang, sehingga mengurangi kontribusi pendapatan hingga 15 persen. Ini berlaku untuk membayar 3 juta euro pertama yang Anda menangkan dalam permainan. Lebih dari $3 juta akan diselesaikan berdasarkan distribusi saat ini. Ini adalah pengaturan sementara yang akan tetap berlaku setidaknya sampai akhir tahun 2023.

Selain itu, Google akan berbagi pendapatan dari langganan Stadia Pro dengan pengembang. Dengan Stadia Pro, pelanggan mendapatkan sejumlah game setiap bulan yang dapat mereka mainkan tanpa batas melalui layanan streaming. Bergantung pada jumlah sesi untuk setiap pemain dalam game, penghasilan dibagi dengan pengembang game. Rencananya, 70 persen pendapatan dari langganan ini akan dialokasikan untuk pengembang.

Sebelumnya, Google juga mengumumkan diskon untuk developer yang memiliki aplikasi dan game di Google PlayStore. Pengembang Muda Sejak Juli tahun ini, hanya 15 persen dari pendapatan mereka yang harus dibayarkan ke Google.

Pada awal tahun ini, Google menutup kantornya sendiri gamestudio’s. Raksasa teknologi itu kemudian mengumumkan bahwa mereka tidak akan lagi mengembangkan game untuk Stadia. Sekarang terutama dirancang untuk berfungsi sebagai platform di mana pengembang dan penerbit lain dapat merilis game.

READ  Gambar menunjukkan Nvidia GeForce RTX 3080 Ti Edisi Pendiri - Komputer - Berita