BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Google sedang mengerjakan fitur kecerdasan buatan untuk Chrome untuk mencari riwayat penjelajahan Anda – Komputer – Berita

Patut dicatat betapa jauh tertinggalnya Chrome dalam integrasi AI dibandingkan dengan Edge. Sejak Januari 2023, saya beralih dari Google Chrome ke Microsoft Edge karena keterbatasan fungsi Chrome dan penggunaan RAM yang tinggi. Microsoft memperkenalkan AI dalam waktu dua bulan dan mencapai integrasi AI di Edge dalam waktu enam bulan.

Saya beralih kembali ke Chrome pada bulan April, karena saya lebih memilih rangkaian lengkap produk dari Microsoft atau Google, tapi itu cerita lain. Setelah dua minggu menggunakan Chrome, saya kecewa. Alat bahasa dan ejaan terbatas, tidak ada AI, dan semua yang saya perlukan mengharuskan saya mengunduh ekstensi yang dirancang oleh orang lain. Chrome lebih seperti browser yang dirancang untuk anak-anak.

Saya merekomendasikan siapa pun yang belum mencoba Edge untuk mencobanya. Sangat berguna untuk mengajukan pertanyaan kepada AI dengan cepat, meringkas halaman, mengonversi sesuatu, menerjemahkan sesuatu, mencari arti sesuatu, atau menulis ulang teks dalam bahasa yang lebih jelas tanpa harus membuka halaman web baru.

Saya menggunakan Edge untuk menulis ulang teks ini karena saya cenderung menulis dengan ceroboh dan berantakan dalam teks yang panjang. Ini dapat dengan mudah dilakukan dengan memilih teks, setelah itu tombol untuk mengetik ulang akan segera muncul (saya sarankan untuk memeriksanya).

Tetapi Chrome memiliki fitur untuk melihat riwayat Anda…jadi… 8)7

READ  Aplikasi paten Apple menunjukkan 'penutup telinga' untuk dikenakan pada pakaian - suara dan penglihatan - berita