BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gugatan terhadap Trump di Georgia juga telah ditunda

Gugatan terhadap Trump di Georgia juga telah ditunda

Donald Trump memasuki Pengadilan Kriminal Manhattan di New York pada 7 Mei

Berita Noos

  • Marieke de Vries

    Koresponden AS

  • Marieke de Vries

    Koresponden AS

Kabar baik bagi calon presiden Trump; Pengadilan Banding Georgia akan mempertimbangkan tuntutan pengacaranya bahwa jaksa dalam kasus yang melawannya harus didiskualifikasi. Alasannya adalah dia berselingkuh secara emosional dengan rekannya, dan dia tidak jujur ​​​​tentang hal itu.

Karena perkara tersebut kini akan diperiksa di tingkat banding, maka perkara tersebut tidak akan dilanjutkan saat ini. Kemarin diumumkan bahwa hakim telah menunda kasus Trump di Florida tanpa batas waktu atas tuduhan menahan dokumen rahasia negara.

Di Georgia, fokusnya adalah pada kemungkinan kolusi antara Trump dan tersangka lain untuk merusak hasil pemilu tahun 2020. Panggilan telepon Trump sesaat setelah pemilu dengan pejabat tinggi pemilu di negara bagian Georgia memainkan peran penting dalam masalah ini. Trump menekan Brad Raffensperger untuk memperoleh 11.780 suara untuknya, yang cukup untuk menantang kemenangan Biden.

“Sirkus yang tidak perlu”

Jaksa Agung Fanny Willis menghabiskan waktu dua tahun untuk menyelidiki tindakan Trump. Juri investigasi memutuskan pada bulan Agustus tahun lalu bahwa terdapat cukup bukti untuk mendakwa Trump dan 18 terdakwa lainnya, antara lain, berkonspirasi untuk mempengaruhi hasil pemilu.

Pada saat penyelidikan, Willis sedang menjalin hubungan dengan Nathan Wade, seorang pengacara di tim investigasinya, yang dengannya dia pergi jalan-jalan romantis. Menurut pengacara Trump, hubungan ini menciptakan “konflik kepentingan yang tidak dapat dipertahankan”, yang memaksa seluruh timnya untuk mengundurkan diri dari kasus tersebut. Namun hakim yang mengawasi kasus tersebut memutuskan bahwa Willis dapat tetap menangani kasus tersebut selama Wade mengundurkan diri. Pengacara Trump mengajukan banding atas keputusan ini, sehingga Pengadilan Banding kini akan menyidangkan kasus ini.

READ  Zoe melakukan tur dunia dengan pacarnya: “Saya memiliki pandangan yang sama sekali berbeda tentang kebahagiaan” | Cerita di balik berita

Menurut mantan jaksa Nima Rahmani, Willis melakukan kesalahan; “Masalah ini tidak akan terjadi lagi sebelum pemilu bulan November,” kata Rahmani kepada Newsweek. “Kasusnya sudah rumit dengan semua tersangka ini, tapi dia benar-benar merusaknya dengan mempekerjakan kekasihnya sendiri dan dengan demikian menciptakan sirkus yang tidak perlu.”

Tangan bebas

Anthony Michael Kress, seorang profesor hukum di Georgia State University, sependapat: “Kasus ini baru akan dibawa ke pengadilan paling cepat awal tahun 2025. Seluruh proses saat ini banyak yang gagal.”

Pada minggu yang sama ketika aktris porno Stormy Daniels mempermalukan mantan Presiden Trump di New York dengan rincian intim tentang hubungan mereka, dua kasus lain yang lebih penting terhadap Trump kini tampaknya telah ditunda hingga setelah pemilu. Taktik Trump dalam mengajukan banding dan penundaan sangat berhasil sehingga nampaknya ia akan menghabiskan lebih sedikit waktu di pengadilan tahun ini dibandingkan perkiraan awal dan akan sepenuhnya bebas untuk berkampanye.