BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hak-hak pekerja di bawah tekanan di Indonesia Upah rendah, hari kerja lebih panjang, dan lebih banyak pemutusan hubungan kerja di sektor pakaian jadi dan minyak sawit

Hak-hak pekerja di bawah tekanan di Indonesia Upah rendah, hari kerja lebih panjang, dan lebih banyak pemutusan hubungan kerja di sektor pakaian jadi dan minyak sawit

Keberatan masyarakat terhadap undang-undang baru

Pada akhir tahun 2020, Indonesia memperkenalkan ‘Undang-Undang Cipta Kerja’, yang merupakan bagian dari paket undang-undang yang lebih luas untuk membuat negara lebih menarik bagi investor, yang secara kolektif disebut sebagai undang-undang yang komprehensif. Pengenalan kebijakan tersebut tidak berjalan tanpa hambatan. Mahkamah Konstitusi Indonesia menyatakan kebijakan tersebut tidak konstitusional karena proses legislatif yang benar tidak diikuti, dan serikat pekerja tidak dikonsultasikan, antara lain. Namun, pada akhir tahun 2022, undang-undang tersebut tiba-tiba diperkenalkan sebagai undang-undang darurat. Alasan yang disebutkan untuk ini adalah dampak ekonomi, antara lain, perang di Ukraina dan inflasi terkait. Pemberlakuan undang-undang tersebut telah menimbulkan protes di antara serikat pekerja dan organisasi masyarakat sipil, yang sangat prihatin dengan implikasi dari peraturan baru tersebut.

Ellis Van Ark, Direktur, CNV Internasional’ Mitra serikat kami di Indonesia telah berbicara menentang dampaknya sejak undang-undang ini diumumkan pada tahun 2020. Mereka tampil Aksi perlawanan di berbagai daerah di Indonesia. Kegiatan lobi juga dilakukan ke DPR untuk mendapatkan dukungan dari wakil rakyat. Sayangnya, sia-sia.

Undang-undang baru mengatur perubahan upah, jaminan sosial, dan kontrak

Serikat mitra CNV dan FNV di Indonesia telah prihatin selama bertahun-tahun tentang dampak undang-undang ini terhadap hak-hak pekerja dan peran serikat pekerja. Undang-undang tidak hanya menghilangkan beberapa perlindungan terhadap outsourcing, tetapi juga mengurangi hak liburan dan tunjangan Jaminan Sosial bagi banyak karyawan. Ini melemahkan peraturan upah minimum, memperpanjang jam lembur maksimum dan memungkinkan pemberi kerja mempertahankan pekerja dengan kontrak jangka tetap tanpa batas waktu. Serikat mitra CNV dan FNV mewawancarai pekerja di sektor kelapa sawit dan industri garmen untuk menentukan konsekuensi dari undang-undang baru tersebut.

READ  Hei, pemerintah akhirnya akan meminta maaf atas perbudakan - Job

Upah lebih rendah, hari kerja lebih panjang, PHK lebih banyak

Konsekuensi dari undang-undang baru itu jelas terlihat. Pekerja kelapa sawit melaporkan bahwa penghasilan harian mereka adalah €6,50. Di bawah undang-undang sebelumnya, ini adalah ilegal. Upah minimum saat itu adalah 9,60 euro. Jumlah jam lembur yang dapat dikerjakan juga ditingkatkan menjadi 4 jam per hari. Pekerja garmen menunjukkan bahwa ini tidak menyebabkan peningkatan pendapatan. Perpanjangan waktu digunakan sebagai penalti jika gol tidak terpenuhi. Selain itu, undang-undang pemecatan telah dilonggarkan, sehingga lebih mudah untuk memberhentikan orang dan banyak orang tidak lagi menerima uang pesangon.

Kebebasan berserikat di bawah tekanan

Perubahan yang diterapkan berdampak langsung atau tidak langsung terhadap partisipasi serikat pekerja. Ketika upah minimum ditetapkan, dialog sosial antara pekerja, pengusaha dan pemerintah dihapuskan. Perubahan tersebut juga secara tidak langsung turut memperburuk posisi serikat pekerja. Misalnya, laporan tersebut menunjukkan bahwa anggota serikat diberikan kontrak yang lebih pendek daripada rekan mereka di industri pakaian jadi. Ketidakamanan kerja bertindak sebagai sarana tekanan pada anggota serikat untuk memastikan bahwa suara mereka tidak terlalu sering didengar.

Negosiasi perjanjian perdagangan

Ketika hak-hak pekerja di Indonesia mendapat tekanan yang meningkat, Uni Eropa sedang merundingkan perjanjian perdagangan baru dengan negara tersebut. Selama negosiasi ini, tidak hanya kesepakatan dibuat tentang aturan perdagangan, tetapi ini juga merupakan waktu di mana kekhawatiran tentang hak-hak pekerja dapat dibagi dengan suatu negara. CNV Internationaal dan Mondiaal telah beberapa kali menghubungi Komisi Eropa untuk berbagi keprihatinan tentang Omnibus Law. Astrid Kaag, Koordinator Program Kelapa Sawit Piala Dunia FNV “Sayangnya, negosiator Komisi Eropa belum menanggapi masalah ini. Dengan adanya laporan ini, kami berharap dapat memulai kembali pembicaraan di Brussel dan memperbaiki situasi pekerja di Indonesia.”

READ  Anak muda dengan masalah psikologis? Putin tahu karya klasiknya? Makan di luar dengan ponsel Anda? Baca 7 surat teratas kami untuk pembaca minggu lalu di sini

Baca laporan CNV Internationaal dan Mondiaal FNV