BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hanya tinggal menunggu waktu hingga keadaan semakin buruk di lapangan di Indonesia

Hanya tinggal menunggu waktu hingga keadaan semakin buruk di lapangan di Indonesia

Indonesia sedang berduka. Irfan Bashdem pun melihatnya pada Senin di stadion klub tempat Persis Solo bermain. “Bunga juga ditempatkan di taman bermain kami, lilin dinyalakan dan orang-orang berdoa,” kata Amsterdamer, 34, dari Surakarta, Jawa Tengah. Ia sudah bermain sepak bola di negeri nenek moyangnya sejak 2017. “Saya sedih, tapi juga marah. Orang-orang yang menyebabkan hal ini tidak memikirkan akibat dari perbuatannya.”

Ada yang tidak beres pada Sabtu lalu, setelah derby Jawa Timur yang menegangkan antara Arima FC dan Persebaya Surabaya. Tim tuan rumah kalah untuk pertama kalinya dalam 23 tahun (2-3). Penggemar yang frustrasi menyerbu stadion dan polisi mulai menembakkan gas air mata. Ini dilarang menurut aturan FIFA. Orang-orang kekurangan oksigen atau menjadi panik. Korban tewas akibat bencana tersebut mencapai 125 orang, termasuk 32 anak-anak. Dikhawatirkan jumlahnya akan bertambah. 323 orang terluka.

Mantan rekan satu tim

Arsenio Valporte (30 tahun) bermain untuk Persebaya hingga beberapa bulan lalu. Dalam beberapa hari terakhir, pemain asal Amsterdam itu berbicara dengan mantan rekan satu timnya yang dekat dengan bencana tersebut. “Apa yang mereka alami begitu intens, bahkan tak terlukiskan. Beruntung bagi mereka, mereka keluar dari lapangan tepat waktu. Karena kekacauan di lapangan, orang-orang yang sakit dibawa masuk. Di sana para pemain melihat bagaimana orang-orang meninggal.” di pelukan para pemain Arima. Setelah beberapa jam, mereka bisa meninggalkan stadion dengan sebuah tank. “Dia juga dilempari batu,” kata Valburt, 30, dari Bulgaria, tempat dia sekarang aktif.

Indonesia yang gila sepak bola mempunyai tradisi panjang mengenai kekerasan yang dilakukan suporter. Klub tandang sering kali diangkut ke stadion dengan kendaraan lapis baja, jika tidak, mereka tidak akan bisa tiba dengan selamat. Valpoort juga bermain untuk Brisbaya melawan rivalnya Arima. Dia berkata: “Ini terjadi pada masa Corona, di stadion yang kosong.” “Tetapi kadang-kadang ada 10.000 orang di dalam stadion, lebih dari yang dapat ditampung. Ini benar-benar mengancam jiwa. Banyak stadion yang sudah tua dan tidak aman. Orang-orang dapat dengan mudah memasuki lapangan.”

Itulah sebabnya Vardi Bachdem, saudara laki-laki Irfan yang kini menjadi agen sepak bola, tidak terkejut jika keadaan menjadi tidak beres. “Itu hanya masalah waktu saja,” kata Bachdem. Saat ini, ia kebetulan mendampingi delegasi Persatuan Sepak Bola Indonesia di Belanda. “Kami mendengarnya pada hari Sabtu. Orang-orang terkejut.”

Gerbang stadion akan ditutup

“Tetapi saya tidak terlalu terkejut. Klub-klub di Indonesia mempunyai basis penggemar yang besar, dengan banyak kelompok rival yang besar. Tapi stadion-stadion tersebut tidak dirancang untuk hal tersebut dalam hal keamanan. Stadion-stadion tersebut sudah tua. Kebetulan ada 50.000 orang di sana. ada ruang untuk 30.000. Kalau ada urusan Kerusuhan, orang-orang menyerbu stadion dan polisi mulai menyemprotkan gas air mata seperti orang gila. Orang-orang panik.”

Pemerintah Indonesia sedang menyelidiki penyebabnya. Suporter Brisbaya yang berkunjung tidak disambut dengan baik karena segala risikonya, namun tuduhan di Indonesia adalah tidak adanya koordinasi yang baik sebelumnya antara polisi dan penyelenggara pertandingan. Kapolres Malang, kota di Jawa Timur tempat terjadinya tragedi tersebut, kini telah dipecat. Sembilan petugas lainnya diskors.

Para pengunjung mengaku tidak bisa melarikan diri karena gerbang ditutup. Polisi mengatakan mereka sedang mempertimbangkan “langkah-langkah keamanan”. Irfan Başdem: “Setelah bertahun-tahun di sini, saya tidak terkejut lagi ketika saya harus meninggalkan stadion dengan polisi anti huru hara dan meninggalkan stadion dengan tank. Namun kesalahan terbesar ada pada polisi. Mereka menembakkan gas air mata ke arah penonton yang berada di tribun. Ini terlalu gila untuk diungkapkan dengan kata-kata. “Ada anak-anak kecil di antara mereka.”

Presiden Indonesia menjanjikan kompensasi kepada keluarga korban sebesar 50 juta rupiah (3.300 euro).

Lima bencana stadion besar sebelumnya

1. Di Lima, kerusuhan terjadi saat pertandingan Peru-Argentina 24 Mei 1964 Kerusuhan di kalangan penggemar. Stadion diserbu dan tribun penonton dibakar. Polisi mulai menembakkan gas air mata, menyebabkan banyak orang mati lemas. Gerbangnya ditutup. Dia terjatuh di sana 318 kematian.

2. Hilang di Ghana 9 Mei 2001 Lebih dari seratus orang Kehidupan dalam pertandingan antara dua tim yang bersaing. Polisi mulai menembakkan gas air mata ke tribun penonton ketika para penggemar menghancurkan kursi. Karena panik, orang-orang tercekik atau tertindih.

3. Bencana Hillsborough di Sheffield 15 April 1989 ini berharga 96 orang kehidupan. Suporter Liverpool dihimpun ke dalam kotak yang sangat ramai. Baru pada tahun 2016 juri di Inggris memutuskan bahwa kematian tersebut disebabkan oleh kegagalan polisi dalam memasang gerbang untuk membiarkan lebih banyak orang masuk.

4. Pertandingan Eropa HFC Haarlem melawan Spartak Moscow 20 Oktober 1982 Ternyata itu adalah sebuah tragedi. Fans saling menginjak-injak di luar lapangan. Dia.Dia Jumlah korban tewas resmi adalah 66 orang.

5. Drama Hessel: op.cit 29 Mei 1985 Kerusuhan terjadi menjelang final Piala Eropa 1 antara Liverpool dan Juventus di Brussel ketika fans Inggris menyerbu bagian yang berisi fans Italia. Karena kepanikan dalam profesi itu, orang-orang terjatuh 39 kematianSekitar 400 orang terluka.

Baca juga:

Orang-orang Belanda ini bermain sepak bola di tempat yang jauh. “Impian saya adalah menyelesaikan petualangan ini di Asia.”

Bermain sepak bola profesional juga bisa menjadi cara untuk menjelajahi dunia dan budaya lainnya. Lebih dari seribu pesepakbola Belanda aktif di luar negeri, mulai dari pedalaman Amerika Selatan hingga Asia. Trou berbicara kepada tiga petualang.

READ  Derby Oranye-Merah ke-127: Bagaimana Derby Low Country menjadi klasik di dunia sepakbola - Voetbal Nationale