BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hermann Koch: “Saya tidak perlu lagi pergi ke film Belanda, promosi biasanya cukup”

foto di Edwin Winkless

Protagonisnya adalah seorang sutradara film Belanda yang terkenal, yang merenungkan balas dendam terakhirnya. Mengapa “Sofia” yang cantik begitu memikat Stanley Forbes? Dalam novel barunya, Koch memberi kita pandangan yang tajam: “Dalam jangka panjang, akan lebih baik untuk film Belanda: biarkan mereka semua berlutut di tanah dan menembak satu peluru di kepala demi satu.”

dia bertemu hari-hari Finlandia Saya datang dengan otobiografi jujur ​​tahun lalu. Sekarang Anda tampaknya menangkap subjek novel Anda yang paling pahit.

“Ya, hampir tidak mungkin untuk menghindarinya. Dalam buku yang lebih pribadi seperti hari-hari Finlandia Anda mendapatkan Koch tanpa topeng. Maka saya pikir sudah waktunya Sesuatu yang sama sekali berbeda. Yah, itu relatif. Kemudian ternyata sejalan dengan akun sebelumnya.

Forbes telah muncul di novel Anda Rumah musim panas dengan kolam renang. Mengapa Anda ingin dia kembali?

“Lebih lanjut: Dia sudah hadir seperti Stan Voorthuizen di Memikirkan Bruce Kennedy Dari tahun 2005. Ketika saya tiba film dengan sofia Mulai, saya bersikeras pada sutradara film untuk menjadi narator. Kemudian saya menyadari, oh, tapi saya sudah memilikinya. Sangat nyaman. ”

Saya sekarang telah mempromosikannya menjadi direktur yang sukses, baik di Belanda maupun Amerika Serikat. Yang membuat kita berpikir tentang Paul Verhoeven.

“Saya dulu memberikan teaser sampingan untuk film Belanda dan dunia akting. Tapi sekarang saya ingin menghidupkan keran sepenuhnya. Dan tentu saja menyenangkan untuk memeluk seseorang sedikit. Tapi itu tidak akan menjadi sindiran langsung. Paul Verhoeven juga harus menikmati membaca buku ini.”

Anda hampir tidak dapat menganggap Stanley Forbes sebagai sosok yang imut.

“Tidak, bagaimanapun juga dia bukan pria yang baik, aku akui. Meskipun dia menganggap dirinya ‘mempesona’. Kamu harus bersedia mengikuti monolognya yang menghantui. Dia mencoba menjadi sosok ayah yang sempurna dan juga menganggap dirinya baik. dan pembuat film yang pengertian. Tapi dia pada dasarnya sangat egois.”

Inti dari novel ini adalah ketertarikannya pada Sophia.

“Dia melihat wajah yang sangat muda dan menarik. Wajah dengan kemungkinan tak terbatas. Jika wajah itu tersenyum pada kita dari layar film, kita semua akan dijual, pikirnya. Baik pria maupun wanita. Keinginan untuk membuat satu film terakhir dengannya sangat besar.”

Tapi segera pembaca mulai merasa tidak nyaman.

“Kecemasan menggantung seperti pedang Damocles atas berbagai peristiwa, ya. Saya bertekad untuk tidak menulis cerita MeToo yang modis, tetapi saya diizinkan untuk mengatasinya.”

Anda banyak menulis tentang dunia perfilman. Pada saat yang sama, ini adalah akun.

Anda tidak perlu lagi menonton film Belanda, dengan beberapa pengecualian. Biasanya trailer sudah cukup. Anda mendengar suara-suara aneh yang berbicara cepat ini, dan kemudian saya tahu saya tidak akan melewatkan apa pun dengan membiarkan film itu berlalu begitu saja.”

READ  Chrissy Teigen menghapus akun Twitter | hiburan