BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hitam tangguh, menampilkan pameran ‘Black in Motion’ di museum.  ‘sesuatu berubah’

Hitam tangguh, menampilkan pameran ‘Black in Motion’ di museum. ‘sesuatu berubah’

Groningen bersiap untuk Getty Cody untuk memperingati penghapusan perbudakan. Awal yang menarik dengan pameran kaleidoskopik ‘Black in Motion’ di Museum ONTA.

Mengingat dapat dilakukan dengan berbagai cara. Misalnya dengan hari libur nasional. Namun dengan rencana yang berlangsung selama tiga bulan. Sementara debat liburan sedang berlangsung, telah diputuskan di Groningen untuk merenungkan penghapusan perbudakan 150 tahun yang lalu tahun ini pada bulan Juni, Juli dan Agustus.

Sering dikatakan bahwa ‘kami’ hanya tahu sedikit tentang masa lalu perbudakan ‘kami’. Meski sekarang ada tangkapan di sekolah dan media, banyak cerita tentang perbudakan dan dampaknya masih menunggu untuk diceritakan ke publik.

Ambil kisah koki, aktivis dan penyair Charles Goutschmidt, yang meluncurkan pameran kaleidoskopik Hitam dalam gerakan Di museum di Groningen.

Hirarki warna

Kakek Goudschmidt pernah menjadi budak di Ghana tetapi membebaskan dirinya dengan bergabung dengan Tentara Kerajaan Hindia Belanda (KNIL). Sesampainya di tempat yang dulu disebut ‘Hindia Timur kita’, dia harus melawan penduduk asli. Ia menikah dengan wanita Jepang. Putri mereka menikah dengan Solomon Goudschmidt, seorang pria Yahudi yang merupakan kakek Charles.

“Warna selalu menjadi hal yang sangat penting dalam keluarga kami,” kata Goutschmidt tentang ide di baliknya Hitam dalam gerakan . “Yang satu sangat gelap dan yang lainnya putih. Ada sesuatu seperti hierarki warna di Hindia Belanda. Putih berada di atas, disusul kulit putih dan hitam orang Indian Belanda, di bawahnya warna orang India dan Cina, dan di bawahnya pribumi, penduduk asli.

Lahir di Indonesia, Goutschmidt mengatakan hierarki warna adalah sistem kolonial. “Sebagai seorang remaja, saya menemukan bahwa sistem ini juga ada di sini. Itu membuat saya bertindak di Belanda, pertama untuk Afrika Selatan dan Amerika. Sekarang dengan rasisme institusional dan pengungsi. Kegelapan masih menciptakan asumsi bahwa orang kurang berharga. Tapi sesuatu sedang berubah.”

READ  Gempa berkekuatan 4,5 skala Richter mengguncang Amahai, Maluku, Indonesia

Seniman yang merasa bertanggung jawab

Mati Hitam dalam gerakan Goutschmidt ingin menunjukkan perubahan itu. Untuk itu, sebuah pameran kecil telah digelar di ruang bawah tanah Museum on de A, dengan partisipasi lima seniman kulit hitam yang terkait dengan Groningen, yaitu Wamba Sheriff, Guillaume Poole, Anne-Jesuina, seniman yang terkait dengan Trente. Oswaldo Seald, Rudo Walker dan John Igbuwe. Apa yang mengikat mereka adalah bahwa mereka merasa bertanggung jawab, kata Goutschmidt.

Dengan Oswaldo Seald itu memanifestasikan dirinya dalam lukisan hutan hujan. Di museum ia menunjukkan dua pemandangan hutan Suriname dari sungai. “Kebanyakan orang tidak tahu, tapi hutannya emas. Secara harfiah dan kiasan, ”jelas Goutschmidt. “Ini bernilai emas dan emas ditambang. Pohon ditebang dan merkuri digunakan untuk itu. Dengan konsekuensi besar bagi alam, sungai, iklim, dan populasi.”

Populasi itu berperan dalam puisi Rudo Walker, di mana puisi itu dibuat sebagai hasil dari kerja paksa perkebunan yang melelahkan dari perbudakan trans-Atlantik terhadap populasi asli Dunia Baru. Hal ini juga tercermin dalam karakter yang digambarkan Guillaume Poole untuk menceritakan budaya nenek yang tinggal di hutan sebagai ‘India’.

Gambar yang menghargai privasi

Jan Igbuwe, putri seorang ayah Nigeria yang tinggal di Houhlen, mengunjungi hutan hujan Suriname awal tahun ini. Dia kembali dengan foto orang-orang yang tidak pernah kami lihat. “Itu gaya saya,” kata Igbuwe. “Saya datang dan menyapa mereka dan mencoba untuk menghormati privasi mereka. Ini lebih mengasyikkan daripada orang-orang yang berpose dan merekam pra-film.

Igbuwe mengatakan cara orang mengambil foto berbahaya. “Kamu menangkap satu dan mengambil sesuatu dengannya. Saya ingin orang memutuskan bagaimana mereka masuk ke dalam gambar. Dengan tidak menunjukkan wajah mereka, minat meningkat dan Anda ingin tahu siapa orangnya nanti. Fakta bahwa mereka berkulit hitam juga berperan. Gambaran yang kita dapatkan tentang orang kulit hitam seringkali stereotip. Saya ingin menghindari itu.”

READ  Setidaknya 50 orang tewas dalam serangan udara Israel di kamp pengungsi di Gaza utara

Negatif, perasaan hitam positif

Kontribusi penulis Wamba Sheriff berisi teks tentang bagaimana orang Afrika mencoba bertahan dari drama perbudakan. Ia menunjuk pada Konferensi Bandung tahun 1955, di mana baik negara-negara Afrika maupun Asia menentang imperialisme Barat. Dia juga menguraikan bagaimana kelalaian, rasa kegelapan yang positif, menyebar dari Afrika ke seluruh dunia.

Hitam dalam gerakan Ini tentang kekuatan dan martabat, kata Goudsmit tentang pameran yang mengawali perayaan Keti Koti di Groningen. “Sebagai seorang aktivis dan pelaku, saya melihat bahwa banyak orang berpaling dari kebahagiaan mereka sendiri dalam beberapa tahun terakhir. Ini adalah upaya untuk menunjukkan bahwa orang kulit hitam juga aktif dalam kesenian di Groningen. Dan itu adalah panduan untuk membangun komunitas bersama.

‘Black in Motion’ dapat disaksikan hingga 20/8 di Museum ON DE di Groningen. Lihat lebih lanjut tentang perayaan Getty Kodi di Groningen www.bitterzoeterfgoed.nl