BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hukuman penjara pertama dijatuhkan di Indonesia setelah bencana stadion

Hukuman penjara pertama dijatuhkan di Indonesia setelah bencana stadion

Karangan bunga dan pesan dukungan untuk stadion Arema FC

berita NOS

Seorang pria telah dijatuhi hukuman satu setengah tahun penjara karena salah satu bencana stadion paling mematikan di Indonesia. Pertandingan di Jawa Timur pada Oktober tahun lalu menewaskan 135 suporter. Itu adalah hukuman penjara pertama yang dijatuhkan pada penyelidikan atas bencana tersebut.

Pada 2 Oktober 2022, ada yang tidak beres setelah pertandingan antara rival Arema FC dan Persebaya Surabaya. Setelah kalah 3-2, suporter Arema yang marah menyerbu lapangan. Polisi menembakkan gas air mata dan kemudian menginjak-injak serta menindas pendukung dalam kepanikan dan kebingungan.

Kematian dalam kerusuhan pasca-sepak bola: ‘Kita tidak bisa memiliki ini di masa depan’

Terpidana merupakan pengurus klub tuan rumah Arema FC. Menurut pengadilan di Surabaya, dia bertanggung jawab atas penjualan tiket pertandingan yang berlebihan. Akibatnya, lebih banyak orang berada di stadion daripada kapasitas maksimum yang diizinkan. Pengadilan mengatakan orang meninggal karena kelalaiannya.

Investigasi mengungkapkan bahwa penggunaan gas air mata secara besar-besaran oleh polisi adalah penyebab utama kecelakaan itu. FIFA telah melarang penggunaannya dalam pertandingan.

Nanti hari ini seseorang dari organisasi akan menanyakan apa hukumannya. Ketiga petugas polisi menghadapi dakwaan. Belum jelas kapan hal-hal itu akan membantu.

READ  Mencari lukisan yang hilang oleh Radon Saleh