BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Makanan nabati dari pusat inovasi baru di John dicicipi di ‘ruang percobaan’ khusus

Makanan nabati dari pusat inovasi baru di John dicicipi di ‘ruang percobaan’ khusus

Produsen minyak dan lemak Ag ingin meluncurkan pusat inovasi baru untuk makanan nabati. Melalui pusat ini, Ag menanggapi permintaan yang terus meningkat akan alternatif daging dan susu nabati. Di tempat komersial di Lagedijk, bangunan tiga lantai ini menawarkan ruang, antara lain, laboratorium lemak dan minyak nabati, beberapa dapur, dan ruang pencicipan.

Di Aak, mereka senang melihat pameran baru dibuka secara resmi pada 28 Maret oleh Menteri Miki Adriansens (VVD, Urusan Ekonomi dan Iklim). Sayangnya, hal itu tidak terjadi, namun Adriansens sempat melakukan kunjungan singkat pada hari Rabu. Mencicipi produk baru yang sedang dikembangkan di sini belum menjadi pilihan karena sebagian besar mesin masih dalam plastik dan proses penelitian akan dimulai setelah 28 Maret.

Pelanggan seperti Beyond Meat, Oatley, dan Danone akan segera dapat melihat di balik layar di Aak. “Misalnya, kami meneliti lemak mana yang memberikan hasil terbaik sebagai pengganti daging. Ini bukan hanya tentang rasa, ini tentang tekstur,” kata direktur rantai pasokan. Lewat angin.

Ruang interogasi

Ruang terpisah telah dibuat di pusat inovasi tempat subjek uji dapat diikuti dengan berbagai cara saat menguji produk baru. Layaknya ruang interogasi, ruangan ini juga memiliki dinding kaca yang dibelakangnya terdapat ruang observasi. Ada juga kamera dan mikrofon. Semua itu memantau bagaimana subjek uji bereaksi terhadap produk yang berasal dari lab di lantai dasar. Apakah mereka menyukainya, apakah strukturnya bagus, apa yang bisa diperbaiki atau apa yang sudah bagus? Ini semua adalah pertanyaan yang bisa dijawab dengan cara ini.

Dalam kunjungan menteri, selain teknologi di pusat inovasi, isu deforestasi dan undang-undang baru dibahas. Antara lain mereka menggunakan minyak sawit dari Indonesia yang cocok untuk Aak. Impor produk yang berkontribusi terhadap deforestasi kemungkinan besar akan dilarang di UE. Parlemen Eropa dan negara-negara anggota telah mencapai kesepakatan tentatif dalam hal ini. Ini menyangkut produk-produk seperti kayu, kakao, kopi, kedelai, minyak sawit, daging sapi dan karet. Produk yang berasal dari lahan gundul setelah Desember 2020 akan dianggap dilarang.

READ  Indonesia dan Afrika Selatan bertujuan untuk mendapatkan kembali pangsa pasar yang hilang di pasar batubara India - 28 Februari 2024 pukul 16:10

Director of Sustainability Carolyn Westerick mengatakan AG sudah melakukan apa yang dapat dilakukan untuk memerangi deforestasi. “Minyak sawit yang digunakan di Jandigic 100% berkelanjutan dan karenanya bebas deforestasi. Misalnya, kami menggunakan citra satelit untuk memantau apa yang terjadi di sekitar pabrik minyak perusahaan tempat kami berdagang. Jika kami melihat jalan sedang dibangun, ada risiko deforestasi yang tinggi, maka kami akan segera menghubungi Anda untuk mengetahui apa yang terjadi.

Namun, undang-undang baru jauh lebih banyak. Jika hal itu terjadi, dikhawatirkan akan terjadi pada petani di Indonesia. Dengan undang-undang yang baru, perusahaan harus memberikan informasi geografis yang akurat dan memastikan ketertelusuran yang lengkap. Petani harus membuktikan bahwa mereka memiliki tanah mereka. Ini menjadi masalah karena banyak petani kecil tidak memiliki dokumen properti atau sulit mendapatkannya. “Ini memastikan bahwa pertanian kecil terpinggirkan.”

Menteri Adriansens juga mengatakan undang-undang baru itu ‘tidak ideal’. ,, saya tidak bisa menjanjikan apa-apa, tapi saya pikir ada baiknya membuat proposal tandingan dengan beberapa pihak,” kata Ak kepada perwakilan partai.