BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hutan tropis menghadapi ‘kematian daun besar-besaran’ akibat pemanasan global, demikian temuan penelitian |  Krisis iklim

Hutan tropis menghadapi ‘kematian daun besar-besaran’ akibat pemanasan global, demikian temuan penelitian | Krisis iklim

Hutan tropis bisa menjadi sangat panas sehingga beberapa jenis daun tidak dapat berfotosintesis, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Nature.

Mekanisme fotosintesis pada pohon tropis mulai gagal pada suhu rata-rata 46,7°C. Penelitian ini menunjukkan bahwa hutan mungkin akan mendekati ambang suhu berbahaya lebih cepat dari perkiraan.

Dengan menggunakan kombinasi data resolusi tinggi yang diambil dari instrumen pencitraan termal NASA di Stasiun Luar Angkasa Internasional dan eksperimen berbasis darat di hutan tropis di seluruh dunia, para peneliti menemukan bahwa sebagian kecil, sekitar 0,01% dari seluruh dedaunan, sebenarnya terkena paparan sinar matahari. suhu melebihi batas fungsionalnya.

Model memperkirakan bahwa ketika suhu global mencapai 3,9°C, hutan-hutan tersebut akan mengalami kerusakan daun yang parah.

Pemanasan dedaunan, meskipun saat ini jumlahnya rendah, bertindak seperti “burung kenari di tambang batu bara bagi ekosistem tropis,” kata Chris Doughty, profesor informatika lingkungan di Northern Arizona University dan peneliti utama studi tersebut.

Dia mengatakan bahwa percobaan pemanasan daun menunjukkan kenaikan suhu yang nonlinier. “Kami benar-benar terkejut ketika kami menghangatkan daun sebesar 2, 3, atau 4°C, suhu daun tertinggi naik sebesar 8°C. Hal ini menunjukkan umpan balik nonlinier yang mengganggu dan tidak kami duga,” kata Doughty.

“Jika kita melakukan respons mandiri terhadap perubahan iklim dan meningkatkan suhu udara hutan tropis lebih dari 4°C, maka akan terjadi kematian daun secara besar-besaran, potensi kematian pohon, dan pergantian spesies di seluruh hutan tropis,” tambahnya.

Dalam hal dampak global, “respon fotosintesis akan menjadi puncak gunung es dalam hal dampak – berkurangnya serapan karbon, berpotensi meningkatkan angka kematian dan bahkan memicu potensi peralihan dari hutan ke sabana,” kata Matt Disney, profesor penginderaan jarak jauh di UCLA . Universitas Perguruan Tinggi London.

READ  Penemuan keterikatan kuantum adalah langkah maju yang revolusioner • Earth.com

Setidaknya 50% karbon dioksida global2 Pertukaran terjadi melalui kanopi hutanyang bertindak sebagai pengatur utama iklim kita.

“Pentingnya penelitian ini adalah mewakili pandangan pertama mengenai dampak spesifik pemanasan skala daun terhadap fotosintesis di hutan tropis,” kata Disney. “Meskipun cukup spesifik, hal ini juga memberikan pandangan yang sangat menarik mengenai salah satu proses mendasar di kawasan ini, dan apa yang mungkin terjadi dalam waktu dekat jika kita tidak bertindak cepat.”

Menghindari emisi tinggi adalah kunci untuk mencapai stabilitas suhu. “Kita harus melakukan segala yang kita bisa untuk menghindari skenario emisi tinggi. Dalam skenario emisi rendah, hampir semua daun pohon di hutan tropis dapat menghindari kematian akibat pemanasan dan pohon akan tetap bertahan,” kata Simon Lewis, Profesor Ilmu Perubahan Global di University College London. Hidup”.

“Namun, yang tidak diteliti dalam penelitian ini adalah gelombang panas. Kita mungkin masih melihat kematian pohon akibat pemanasan dalam jangka waktu terbatas selama gelombang panas dalam skenario emisi rendah. Mengingat pohon berumur panjang, kematian massal telah terjadi,” Lewis menambahkan. Mengisolasi pohon dapat menimbulkan dampak signifikan terhadap tanaman dan hewan lain yang bergantung pada pohon besar di kanopi hutan hujan.”

Lewati promosi buletin sebelumnya

Para peneliti menekankan bahwa kerusakan yang terjadi belum bisa diperbaiki. “Model proyeksi kami bukanlah sebuah takdir. Hal ini menunjukkan bahwa dengan adanya mitigasi dasar terhadap perubahan iklim, daerah tropis dapat menghindari nasib ini,” kata Doughty. “Selain itu, hal ini membantu mengidentifikasi beberapa bidang utama yang memerlukan penelitian lebih lanjut, seperti Apakah pohon-pohon tropis dapat mengubah ambang batas suhu atas.”

Disney mendesak masyarakat untuk mengambil tindakan. “Pilihlah politisi yang serius dalam mengatasi perubahan iklim dan melakukan transisi ke perekonomian rendah karbon,” katanya. Secara umum, kita semua dapat menyadari pentingnya mendukung negara-negara tersebut, dan masyarakat yang tinggal dan bergantung secara ekonomi pada hutan tropis, untuk membantu transisi tersebut.

“Tetapi perubahan serius pada hutan tropis yang ditunjukkan dalam penelitian ini tidak hanya berdampak pada populasi lokal – ini adalah masalah global.”