BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Implan payudara tetap juga tidak aman, dan para peneliti ingin melarang prostesis silikon

Juga dengan implan payudara padat, yang selama ini dianggap aman, partikel silikon bisa mengelupas. Inilah yang dipublikasikan oleh penelitian internasional hari ini Jurnal Medis JAMA, Program Laporan Konsumen AVROTROS radar.

Pada 87 persen dari 400 wanita yang diteliti dengan implan payudara padat atau cair, partikel implan ditemukan di tempat lain di tubuh, termasuk otak. Selain itu, reaksi inflamasi dalam tubuh muncul pada 92,5% wanita.

Implan payudara silikon padat telah menjadi norma sejak tahun 1990-an, mengklaim sebagai alternatif yang aman untuk implan gel silikon cair. Tetapi penelitian sekarang menunjukkan bahwa tidak ada perbedaan efek kesehatan antara implan silikon lama dan baru.

Komplain paling lambat

“Penelitian sebelumnya dari tahun 1990-an telah menunjukkan betapa buruknya silikon cair ini, dan apa hubungan sebab akibat dengan keluhan tersebut,” kata peneliti Henry Dijkman. radar. “Sekarang kami tunjukkan: sama dengan produk baru. Paling-paling, keluhan tentang produk baru muncul kemudian.”

Tampaknya juga dalam 99 persen kasus, partikel silikon bocor atau berkeringat. Para ilmuwan mengatakan: “Penggunaan implan payudara silikon harus dihentikan sampai terbukti aman.”

Peneliti Dijkman ingin perusahaan asuransi mengganti kerugian pencabutan implan dari wanita yang memiliki keluhan sebagai akibatnya. Ini tidak selalu terjadi sekarang.

riset

Musim panas lalu, RIVM, bersama dengan dokter umum dan institusi pendidikan, memulai studi empat tahun tentang implan payudara. Lebih dari 200.000 wanita di Belanda memiliki implan.

Lembaga sedang menyelidiki apakah ada hubungan antara implan payudara silikon dan keluhan kesehatan, seperti kelelahan kronis dan keluhan sendi.