BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia atau Bagaimana berinvestasi dalam ekonomi berkembang yang kuat

Sejak tahun 2000, perekonomian Indonesia tumbuh rata-rata 5,28% YoY. Negara ini memiliki populasi 270 juta, setengahnya berusia di bawah 30 tahun. Pada tahun 2030, negara ini harus menjadi nomor 6 dalam daftar ekonomi terbesar di dunia. Kami pikir akan menarik untuk melihat lebih dekat situasinya. Indonesia masih lebih dikenal sebagai tujuan wisata, bukan sebagai kekuatan ekonomi.

Bank sentral AS dan Eropa membantu negara-negara berkembang

Apakah itu Federal Reserve AS (FED) atau Bank Sentral Eropa (ECB), bank sentral terus mengejar kebijakan suku bunga rendah. Di Eropa, suku bunga dipotong lagi karena Bank Sentral Eropa mengumumkan bahwa mereka akan terus membeli obligasi. Tindakan ini mendorong suku bunga lebih rendah, dan dalam banyak kasus bahkan ke wilayah negatif.

Ada banyak faktor yang mendukung mata uang pasar berkembang. Ini menguntungkan dari dolar yang lemah dan pencarian investor untuk pengembalian. Kedua faktor ini menyebabkan investor melakukan diversifikasi investasi ke negara-negara berkembang, sehingga mendukung mata uang negara-negara tersebut.

Indeks JPM FX, yang terdiri dari sekeranjang mata uang negara berkembang, naik 5% dari tahun ke tahun. Sejak awal tahun, laba sudah mencapai 1,50%.

Bagi Oblis, ini adalah kesempatan untuk melihat Indonesia, negara yang lebih terkenal dengan destinasi wisatanya daripada pencapaian ekonominya. Ini berhubungan dengan 3dari Negara demokrasi terbesar di dunia setelah India dan Amerika Serikat. Indonesia juga termasuk dalam 20 ekonomi terbesar di dunia.

Pertumbuhan ekonomi yang tinggi dan stabil

Sejak awal abad ini, perekonomian Indonesia telah tumbuh pada tingkat lebih dari 5% per tahun. Di sisi lain, inflasi terkendali dan berkisar antara 3 hingga 4%. Konsumsi swasta terutama memberikan kontribusi terhadap pertumbuhan, yang didukung oleh permintaan domestik yang sangat kuat. Pertumbuhan demografis, urbanisasi, dan pertumbuhan PDB per kapita telah menyebabkan munculnya kelas menengah yang ramah konsumen.

READ  15 negara di Asia dan Oseania menandatangani perjanjian perdagangan bebas | Economie

Dengan utang pemerintah sekitar 30% dan defisit anggaran terbatas pada 3% dari PDB setiap tahun, kita dapat berbicara tentang situasi keuangan yang sehat. Negara ini juga memiliki peringkat peringkat investasi dengan rumah peringkat utama.

Dengan letak geografisnya yang berada di persimpangan Asia Tenggara dan Oseania, Indonesia diuntungkan dengan posisi istimewa di bagian dunia yang sedang berkembang. Negara ini memiliki sejumlah besar aset, termasuk banyak komoditas (minyak, gas alam, nikel, kayu, aluminium, aluminium, tembaga, batu bara, emas dan perak) di wilayahnya. Bahan baku ini diekspor ke China. Pariwisata di Indonesia berkembang pesat dan pemerintah bermaksud untuk memperluas pariwisata juga di tempat-tempat yang kurang dikenal.

Sebuah koin yang memiliki angin di layarnya

Tahun ini, rupiah Indonesia telah terapresiasi terhadap euro sekitar 6%. Meskipun ada beberapa fluktuasi, kami mencatat bahwa mata uang Indonesia stabil terhadap euro selama periode 5 tahun. Lihat grafik di bawah ini.

Tantangan yang harus dihadapi

Tantangan pertama yang dihadapi negara ini bersifat siklus. Indonesia, seperti negara-negara lain di dunia, telah menderita akibat perang dagang antara Amerika Serikat dan China. Untuk tahun 2020, pemerintah memperkirakan pertumbuhan ekonomi antara 5 hingga 5,30%. Namun, utang yang terbatas memungkinkan pemerintah untuk mengambil langkah-langkah stimulus tambahan bila diperlukan.

Pemuda negara itu menimbulkan tantangan lain. Setengah dari populasi berusia di bawah 30 tahun dan populasi aktif meningkat 2 juta unit setiap tahun. Antara sekarang dan 2030, populasi aktif akan lebih dari 2/3dari dari total populasi, yang dapat meningkatkan PDB negara dengan tambahan setengah poin per tahun.

Tetapi untuk mengakomodasi pertumbuhan penduduk aktif ini, lapangan kerja harus disesuaikan secara struktural. Pertimbangkan lebih banyak pekerjaan di lingkaran resmi. Saat ini, sejumlah besar penduduk negara itu masih aktif di lingkaran hitam. Peningkatan pekerjaan di departemen resmi sangat penting, karena membawa pendapatan ke kas negara. Pemerintah membutuhkan uang itu untuk berinvestasi di infrastruktur, terutama di bidang kesehatan.

READ  Belgia harus membantu mengangkat paten vaksin untuk kepentingan semua

Pekerjaan infrastruktur juga penting dalam sektor pariwisata. Pengembangan inisiatif lokal sangat penting, karena negara ini terdiri dari sekitar 15.000 pulau. Dengan mengembangkan bentuk pariwisata ini, kesempatan kerja diciptakan di luar pusat-pusat utama. Akibatnya, ketimpangan di dalam negeri bisa hilang.

Tantangan lain ke depan adalah pendekatan yang lebih berkelanjutan terhadap lingkungan. Untuk pembukaan lahan untuk kelapa sawit, negara ini menempati urutan kedua di dunia dalam hal deforestasi.

Deforestasi terjadi atas dasar banyak kebakaran hutan dan jelas bahwa ini berbahaya bagi lingkungan.

Sumber padat dan lebar tinggi

Berikut adalah beberapa peluang untuk berinvestasi dalam rupiah Indonesia. Ini adalah obligasi yang diterbitkan oleh lembaga internasional dengan peringkat AAA, sehingga risikonya terbatas pada mata uang.

Obligasi ini menawarkan imbal hasil sekitar 6,5% dengan jangka waktu hingga 2021 dan 2022. Ada obligasi yang jatuh tempo pada 2025, tetapi tidak likuid.

Sumber kupon sebuah jalan Tanggal habis tempo buah
Bank Internasional untuk Rekonstruksi dan Pembangunan 7,45% 101,81% 20/08/2021 6,39%
Bank Investasi Eropa 7,40% 101,53% 01/24/2022 6.64%
Bank Eropa untuk Rekonstruksi dan Pembangunan 6,45% 99,63% 13/12/2022 6,56%

Sumber: OECD, Bloomberg