BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Supermarket tak berawak Swedia juga memasok bahan makanan ke bagian negara yang jarang penduduknya

Supermarket tak berawak, yang dioperasikan oleh sebuah aplikasi, mulai membanjiri daerah berpenduduk jarang di Swedia. Toko Winkels kiri buka 24 jam sehari, 7 hari seminggu; Setelah identifikasi cepat, pelanggan berada di dalam dan memiliki akses langsung ke semua produk. Dengan kunci virtual, dua orang dapat memasuki toko. Tapi: Berbelanja berdasarkan kepercayaan, apakah berhasil? ID Bank tampaknya menjadi kunci sukses di sini.

Setelah membuat profil di aplikasi Lifvs, memasukkan nama, alamat, dan kartu bank yang valid, saya bisa langsung berbelanja. Aku membuka pintu masuk dengan menekan sebuah tombol. Saya memindai setiap kode batang untuk setiap barang yang ingin saya beli, setelah itu uang secara otomatis dipotong dari akun saya. Kemudian Lifvs mengirimi saya email tanda terima. Tetapi bagaimana jika saya tidak memindai beberapa artikel?

“Dalam hal pencurian dan perusakan, penting untuk ditekankan bahwa kami telah menempatkan toko-toko di desa-desa berpenduduk sekitar 1.000 orang. Semua orang tahu satu sama lain. “999 dari orang-orang ini sangat senang akhirnya memiliki toko di daerah mereka,” kata Daniel Lund, salah satu pendiri Lifvs.

Daftar untuk mendapatkan berita terbaru kami!

Ikhtisar Inovasi Mingguan: Setiap hari salah satu artikel terbaik kami di kotak masuk Anda!

© Livefs

Inspirasi untuk membuat toko-toko ini muncul pada 1990-an di Swedia. Secara historis, kata Lund, pengecer bahan makanan mulai membangun toko besar seperti Walmart di AS atau Albert Heijn di Belanda, sementara toko lokal harus tutup karena tidak dapat memenuhi kebutuhan. Di Swedia, lebih dari setengah toko tutup. Toko kelontong habis di daerah pedesaan.

Evertsburg adalah sebuah desa dengan populasi kurang dari 300. Sebelum pembukaan toko Lifvs, warga harus berkendara lebih dari 30 menit untuk mencapai supermarket terdekat di Handlar’n.

Tetapi toko serba ada mahal untuk dioperasikan, terutama karena biaya staf. Teknologi telah memecahkan masalah ini. Tanpa karyawan, toko masih bisa menguntungkan. Plus, toko kemas Lifvs mudah dipindahkan, jadi Anda juga tidak perlu khawatir tentang sewa jangka panjang yang mahal.

READ  Wawasan Pasar Ragi Food Grade, Peluang Bisnis Mendatang dan Prakiraan hingga 2030

(Peta: Toko Lifvs berlokasi di lebih dari 20 lokasi di Swedia – peta dibuat oleh Zsuzsi Palotás)

Aplikasi seluler sangat penting, berbagi data pribadi telah menjadi norma

Identifikasi dan berbagi data bukanlah hal baru bagi orang Swedia. “Swedia sangat terdigitalisasi dalam kehidupan sehari-hari dengan aplikasi seperti Swish dan Bank ID, jadi orang hampir wajib memiliki pengetahuan teknis jika mereka ingin hidup nyaman,” kata Juan Jose dari Swedia.

ID Bank adalah bagian dari kehidupan orang Swedia. untuk saya Situs web perusahaan Layanan ini akan memiliki 8,5 juta pengguna pada tahun 2020, dengan 98,7% dari populasi Swedia berusia antara 21 dan 50 tahun. Kartu bank sekarang menjadi dokumen identitas elektronik yang dapat dibandingkan dengan paspor atau SIM. Ini memungkinkan perusahaan, bank, dan lembaga pemerintah untuk mengidentifikasi diri mereka secara online dan membuat perjanjian dengan individu.

Ada perdebatan tentang sejauh mana perusahaan mengumpulkan data. Bagi orang yang mengidentifikasi dengan ID Bank, tidak ada yang baru di bawah matahari. “Mungkin mereka mengidentifikasi diri 10 kali sehari saat melakukan tugas lain, seperti berbelanja online atau membeli tiket bus,” kata Daniel Lundh.

Cara kerja aplikasi ini mirip dengan saat kami mengunjungi situs web dan mengizinkan cookie. Lunde: “Kami mengumpulkan data sehingga kami dapat membantu Anda dengan lebih baik pada kunjungan Anda berikutnya. Jadi, jika kami menentukan dari catatan Anda bahwa Anda seorang vegetarian, kami tidak akan pernah mengirimi Anda kupon untuk daging. Sementara itu, di toko biasa Anda mendapatkan kupon untuk hal-hal yang tidak benar-benar Anda butuhkan.”

berdasarkan Forbes Statistik di atas tentang Skandinavia Lebih dari 90 persen penduduk di sini menggunakan internet setiap hari. Ini tidak sesuai dengan negara-negara seperti India, Indonesia dan Pakistan, yang hanya 20 persen. Tetapi di Eropa juga, Swedia selalu memimpin dalam hal digitalisasi.

READ  Peningkatan tajam deforestasi pada tahun 2020
© Pengawas Pasar

Digitalisasi terjadi di Swedia pada tingkat yang sama sekali berbeda daripada di sebagian besar belahan dunia lainnya. Prosesnya lebih sederhana dan lebih dinamis, itu adalah bagian alami dari masyarakat.

Peneliti ke Grönlund mengatakan bahwa evolusi menuju layanan elektronik dan pengenal elektronik – mirip dengan ID bank – dimulai sejak pertengahan 1990-an. “Swedia juga memiliki tradisi panjang kartu identitas dikeluarkan dan didistribusikan oleh organisasi swasta, terutama bank dan kantor pos, yang membawa nomor identifikasi pribadi,” kata Grünlund.

Dan jika Anda bertanya kepada penduduk Swedia apakah mereka bersedia membagikan data mereka dengan Livfs untuk berbelanja, Anda akan mendapatkan gambaran yang jelas:

“tentu saja ya.”

“Saya akan percaya diri untuk memberikan data saya.”

“Tidak diragukan lagi, aku akan melakukannya.”

Apakah ini akan menjadi pertanyaan tentang Swedia yang sopan versus pariwisata hooligan?

Swedia dikenal sebagai wilayah dengan risiko aktivitas kriminal yang rendah. Tapi “gagasan bahwa pelancong asing kebal terhadap kejahatan adalah kesalahpahaman umum,” menurut sebuah pernyataan dari Departemen Luar Negeri AS. Tapi ini terutama berlaku di daerah perkotaan besar dan di sekitar tempat wisata; Di sinilah sebagian besar kejahatan dilakukan. Tapi apa yang terjadi di pedesaan dengan lebih sedikit turis?

Seperti kata pepatah, kesempatan membuat pencuri.

Barang-barang yang ditinggalkan tanpa pengawasan dapat menggoda pencuri, seperti toko kelontong yang kosong. Stanton E. Samenow, seorang ahli dalam perilaku kriminal, telah menemukan bahwa pencuri mengatakan hal-hal seperti, “Semua orang melakukannya,” “Toko itu benar-benar mengenakan biaya terlalu banyak pada awalnya,” “Toko tidak akan melewatkannya,” “Saya tidak’ tidak menghasilkan uang.”

“Saya mencuri dari toko selama beberapa bulan ketika saya masih remaja, sampai salah satu teman saya ditangkap. Kemudian saya berhenti,” kata Joanna Helt dari Swedia.

READ  CEO FrieslandCampina mengharapkan harga susu berada di atas € 40

“Saya dibesarkan di kota yang sangat pedesaan di mana tidak banyak yang bisa dilakukan,” kata Jacob Seelander. “Remaja yang memiliki akses ke skuter dan tidak ada hubungannya cenderung melakukan kejahatan kecil seperti vandalisme, grafiti, mengemudi melalui halaman sekolah dan perusakan lanskap.”

Polisi juga melaporkan jumlah kejahatan yang relatif besar. Sanksinya juga lebih ketat daripada di negara-negara Eropa lainnya. Hal ini tergambar dengan baik oleh kasus pacar Joanna. Dia ditangkap oleh seorang karyawan. Dia berusia 16 tahun pada saat itu dan dijatuhi hukuman membayar denda harian selama 30 hari. Dia juga mendapat catatan kriminalnya, yang dihapus tiga tahun kemudian,” kata Joanna.

Dalam hal ini, data tidak menunjukkan penyimpangan moral negara yang bersangkutan, melainkan berbicara tentang kemampuan polisi. Semakin banyak kasus yang dilaporkan, semakin banyak petugas polisi yang bisa dikerahkan. Di banyak tempat, termasuk Inggris, polisi harus menetapkan prioritas.

Sebuah pernyataan dari Polisi Surrey mengatakan: “Meningkatnya permintaan, dikombinasikan dengan sifat investigasi kriminal dan tantangan keuangan yang semakin kompleks, telah membuat pasukan harus membuat keputusan sulit tentang bagaimana mengalokasikan sumber daya dan memprioritaskan respons kami terhadap jenis kejahatan atau insiden tertentu. “

Inilah mengapa metode Swedia, dengan mengenali ID bank, bisa berhasil, kata para ahli.

Sistem ID Bank – dikombinasikan dengan sistem pemantauan kamera 24 jam – memberikan keamanan yang lebih besar untuk toko Lifvs daripada untuk toko dan penjual polisi. “Jika ayam beku dicuri dari sarang, kami tahu persis siapa yang mengambilnya. Kami tahu siapa Anda. Jika Anda pergi ke toko biasa, tidak ada yang tahu siapa Anda,” kata Daniel Lund.