BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia Batteries Singapore atau VALORANT Bug, kehilangan medali emas

Indonesia Batteries Singapore atau VALORANT Bug, kehilangan medali emas

Pertandingan Valorant Singapura vs Indonesia. (Tangkapan Layar: YouTube)

Atlet eSports Tim Singapura meraih juara pertama Permainan laut medali emas sejak penambahan video game ke kompetisi olahraga, namun bukannya tanpa kontroversi.

Perebutan medali emas antara Singapura dan Indonesia untuk campuran Berani (PC) Ada perkembangan pada Rabu (10 Mei), ketika Indonesia menuduh tim Singapura menyalahgunakan bug Cypher yang membuat mereka bisa mengungguli rivalnya.

Indonesia sempat tertinggal 4-10 saat pertandingan secara teknis dihentikan setidaknya dua jam, sebelum tayangan berakhir tanpa hasil.

Tim Indonesia mengklaim penempatan kamera agen VALORANT Cypher di Singapura dilakukan secara ilegal.

Juru bicara Singapore E-Sports Association (SGEA) mengatakan pertandingan belum dilanjutkan dan para pemain diminta kembali pada pagi hari untuk menyelesaikan pertandingan. Yahoo Asia Tenggara.

Tim VALORANT yang terdiri dari Tidus 'STYRON' Goh, Ayrton 'artn' Soh, Yeoh 'Divine' Chun Ting, Ingram 'FREY' Tan, Rodman 'vera' Yap dan Marcus 'nephh' Tan meraih emas pada hari Kamis setelah menang di Indonesia. Dia kalah dalam pertandingan.

Namun terlambat diumumkan bahwa Indonesia juga akan menerima medali emas bersama, setelah terjadi perselisihan.

Pemain Singapura berbagi pengalaman

STYRON juga men-tweet bahwa dia menerima “ancaman pembunuhan melalui DM” setelah insiden tersebut, dan bahwa pertandingan best-of-3 antara Singapura dan Indonesia sebenarnya berlangsung selama 11 jam.

Namun, pemain Indonesia Ravi “Frost Mind” Diandra mentweet bahwa dalam percakapan dengan moderator diduga mode kamera tidak diperbolehkan, dan menunjukkan tangkapan layar untuk mendukung klaimnya.

READ  Dalam "Tjoet Nja Dhien" Belanda bukan hanya penyerang

di dalam TwitLonger oleh STYRON Diterbitkan setelah keputusan pemberian medali emas bersama dibuat, pemain Singapura tersebut mengklaim bahwa percakapan Tim Indonesia dengan supervisor tidak disampaikan kepada mereka, dan bahwa Tim Singapura telah memeriksa ulang buku peraturan dan daftar eksploitasi, dan juga tidak menentukan bahwa manuver yang mereka gunakan dalam game adalah ilegal.

Menurut Styron, tim Singapura menunggu beberapa jam, setuju untuk mengambil penalti atas “kesalahan” tersebut, sebelum kembali ke hotel sekitar pukul 4.30 pagi dan setuju untuk kembali ke panggung pada pukul 8 pagi dengan skor imbang 5-5.

Saat pertandingan dilanjutkan pada Kamis pagi, Indonesia memutuskan kalah dan menghadiahkan medali emas kepada Singapura.

“Indonesia kalah di grand final sebagai protes atas keputusan yang tidak adil. Mereka akan tetap terdaftar sebagai peraih medali perak dan akan menerima semua hak dan keuntungan yang diberikan pada posisi tersebut,” kata Fringki Ong, Sekretaris Jenderal Public E-Sports Board Indonesia ( PBESI).

STYRON mengatakan tim Singapura menerima berita tentang penyitaan tersebut pada pukul 08.50, dan menunggu dari pukul 09.00 hingga 11.00 untuk upacara penyerahan medali sebelum diberitahu mengenai perselisihan lainnya.

Menurut STYRON, tim Singapura memiliki “dua pilihan terakhir”, menerima medali emas bersama dengan Indonesia atau “tetap terjebak di Kamboja selama seminggu lagi untuk menunggu hasil perselisihan” karena tim tersebut tidak dapat melakukan penerbangan lebih lanjut. Kembali ke Singapura.

“Kami memiliki tiga direktur perempuan, dan seluruh dewan serta komite Endo melakukan protes,” tulis Styron. “Kami bermain sesuai aturan yang diturunkan kepada kami, dan tidak ada di antara kami yang menginginkan hasil seperti ini.”

Dengan keputusan ini, Singapura mendapatkan medali emas pertamanya di bidang eSports di SEA Games sejak eSports diperkenalkan sebagai cabang olahraga medali di SEA Games 2019.

READ  Novel adaptasi film Nicholas Saputra Bintanji Arsitektur Cinta

“GGWP (good game well play) untuk semua tim yang terlibat, menyenangkan selama berlangsung,” kata STYRON menutup postingannya. “Kami masuk setelah seharian berlatih, dan kami tetap bangga dengan apa yang kami capai.”

Yahoo Asia Tenggara Pihaknya juga telah menghubungi Riot Games, penerbit VALORANT, untuk memberikan komentar.

Tim Valorant Singapura

1. Tidus “Styron” Astaga

2. Ingram “Gratis” Tan

3. Yeoh Ting “Ilahi”.

4. Rodman “Vera” Yap

5. Marcus “Nafh” Tan

Aloysius Lu adalah mantan editor CNET dengan pengalaman lebih dari 15 tahun. Dia penggemar berat kucing dan saat ini sedang mengulas produk di canbuyornot.com

Untuk pembaruan berita eSports lainnya, kunjungi https://yhoo.it/YahooEsportsSEA Dan lihat Yahoo Esports Asia Tenggara halaman Facebook Dan TwitterDan begitu juga kita Saluran permainan di YouTube.