BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia berhenti mengekspor minyak sawit: Para ahli memprediksi kenaikan harga pangan di seluruh dunia

Indonesia akan menghentikan ekspor minyak sawit minggu depan. Negara yang merupakan pengekspor produk terbesar di dunia ini melakukan hal ini untuk menjamin ketersediaan produk pangan di negaranya. Para ahli sekarang memperkirakan bahwa konsumen di seluruh dunia harus bersaing dengan kenaikan harga makanan dan kosmetik.

Dia. Dia buletin Hal itu diumumkan dalam sebuah video yang disiarkan oleh Presiden Indonesia Joko Widodo Jumat lalu. Di dalamnya, dia mengatakan bahwa dia ingin memastikan ketersediaan produk makanan, karena inflasi makanan global naik ke tingkat rekor sebagai akibat dari invasi Rusia ke Ukraina.

Indonesia menyumbang lebih dari setengah pasokan minyak sawit dunia. Berita itu mengejutkan pasar minyak nabati internasional. Permintaan minyak nabati lainnya, selain minyak bunga matahari, telah meningkat tajam dalam beberapa bulan terakhir karena kekurangan akibat perang di Ukraina.

Menghentikan ekspor minyak sawit dan bahan bakunya kemungkinan akan menyebabkan harga yang lebih tinggi untuk makanan kemasan, makanan yang dipanggang, dan kosmetik di seluruh dunia. Sebagai tambahannya Harga minyak nabati alternatif telah naik Akibat tindakan tersebut. Minyak kedelai, minyak yang paling banyak digunakan kedua, naik 4,5 persen ke rekor tertinggi 83,21 sen per pon.

Nestle dan Unilever adalah pembeli utama minyak sawit. Presiden RI mengatakan belum diketahui sampai kapan larangan ekspor itu berlaku, Presiden Indonesia ingin “mengikuti situasi dan perkembangan nanti” agar minyak tersedia dalam jumlah yang “melimpah dan terjangkau” bagi warganya.

minyak sawit malaysia

Sekarang diharapkan untuk Permintaan ekspor minyak sawit Malaysia akan meningkat. Negara ini merupakan penghasil dan pengekspor minyak terbesar kedua setelah Indonesia. Namun, produksi di sana dipengaruhi secara negatif oleh kekurangan tenaga kerja yang terus-menerus, yang berarti bahwa negara tidak mungkin dapat mengisi kesenjangan dalam permintaan ekspor Indonesia.

READ  Leonardo DiCaprio berinvestasi di perusahaan daging budidaya Belanda | memasak dan makan

Harga minyak sawit mentah global telah naik ke level rekor tahun ini, mencerminkan peningkatan permintaan dan lemahnya produksi dari produsen utama Indonesia dan Malaysia. Selain itu, Argentina, pengekspor kedelai olahan terbesar, untuk sementara menghentikan penjualan minyak dan tepung kedelai baru ke luar negeri sebelum pajak ekspor naik dari 31 menjadi 33 persen.

Tak tertahankan bagi orang Indonesia

Akibat perang di Ukraina, produsen minyak sawit Indonesia menjual produknya Rekor harga di pasar dunia. Pada saat yang sama, produk menjadi terlalu mahal untuk orang Indonesia biasa, memaksa pemerintah untuk turun tangan. Pada Januari, pemerintah memberlakukan pembatasan ekspor sebesar 20 persen dan kemudian 30 persen untuk mengendalikan harga. Namun kelangkaan tetap ada, yang menyebabkan harga lebih tinggi. Pekan lalu, mahasiswa di ibu kota, Jakarta, turun ke jalan untuk memprotes kenaikan harga pangan, mendorong presiden untuk mengambil tindakan.

Minyak sawit adalah salah satu minyak nabati yang paling banyak digunakan di dunia dan merupakan bahan baku penting yang digunakan dalam semua jenis produk: dari margarin, biskuit dan cokelat hingga lipstik dan sabun. Untuk membangun ladang minyak Area hutan hujan yang luas sedang ditebangAkibatnya, proses budidaya menyebabkan banyak kerusakan pada alam setempat. Deforestasi menyebabkan hewan-hewan yang terancam punah kehilangan habitat aslinya, dan terciptalah daerah-daerah yang rawan kebakaran. Ini menyebabkan masalah kesehatan yang serius bagi ratusan ribu orang setiap tahun.

(Saya)