BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia berkomitmen untuk memasok batubara PH

Indonesia berkomitmen untuk memasok batubara PH






Ditulis oleh: Meg J.Adonis5 bulan yang lalu


Menteri Energi Rafael Lutila

Menteri Energi Rafael Lutila | Foto yang dikontribusikan

Indonesia telah berkomitmen terhadap “pasokan batubara yang tidak terputus” ke Filipina, khususnya jika terjadi kendala pasokan, dengan permintaan yang terus pulih, kata Departemen Energi (DOE) pekan lalu.

Setelah pertemuan badannya dengan anggota lain dari kawasan pertumbuhan ASEAN Timur Brunei Darussalam, Indonesia, Malaysia dan Filipina (BIMP-Eaga), Menteri Energi Rafael Lutela menjelaskan kepada wartawan bahwa negara tetangganya akan memastikan bahwa Filipina “terus memiliki akses terhadap pasokan batu bara reguler.”

“Seperti diketahui, sekitar 80 persen pasokan batu bara kita untuk pembangkit listrik berbahan bakar batu bara dan non-energi bersumber dari luar negeri. Itu impor,” kata Lotila seraya menambahkan bahwa 98 persen batu bara impor berasal dari Indonesia.

Pada bulan Agustus, DOE bertemu dengan anggota negara-negara BIMP-Eaga pada Pertemuan Menteri Energi ASEAN ke-41 tentang Keamanan dan Interkoneksi Energi Berkelanjutan.

Lotila mengatakan impor batu bara dari Indonesia merupakan salah satu diskusi besar, karena Filipina masih sangat bergantung pada bahan bakar fosil untuk energinya.

Meskipun pemerintah pusat berencana untuk meningkatkan porsi energi terbarukan dalam bauran energi dari 22 persen saat ini menjadi 35 persen pada tahun 2030 dan 50 persen pada tahun 2040, Lutila sendiri sebelumnya mengakui bahwa Filipina tidak dapat segera menghentikan pembangkit listriknya karena negara tersebut mempunyai pembangkit listrik tenaga batu bara.

Batubara mewakili hampir 60 persen dari total kapasitas listrik yang tersedia sebesar 28,3 gigawatt secara nasional.

Komitmen Indonesia ini muncul setelah pasokan untuk keperluan rumah tangga stabil setelah pandemi.

READ  Mengapa pelaku kejahatan perang Belanda tidak diadili di Indonesia?

Pada bulan Januari 2022, Indonesia memberlakukan larangan ekspor batu bara selama sebulan karena sebuah perusahaan listrik milik negara menyesali penurunan pasokan listriknya.

Menteri Energi Alfonso Cusi kemudian meminta Indonesia untuk mengakhiri moratorium tersebut, dengan mengatakan bahwa kebijakan tersebut akan “merugikan negara-negara yang bergantung pada sistem pembangkit listrik tenaga batu bara, seperti Filipina.”

Pemerintah Indonesia kemudian mencabut larangan tersebut, setelah eksportir batubara mematuhi aturan kewajiban pasar lokal dan permintaan dalam negeri terpenuhi.

“Sekarang mereka telah memberikan jaminan bahwa mereka akan memastikan pasokan kami tidak terputus…Bagi anggota BIMP-Eaga seperti Filipina yang mengimpor batubara dari Indonesia, kami dapat mengaturnya jika ada [supply] “Pembatasan,” kata Lotella.

Pada tahun 2021, Filipina mengimpor 31,24 juta metrik ton batu bara, termasuk 30,6 juta metrik ton dari Indonesia.