BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia bisa saja meniup peluit Piala Dunia U-20 karena sikap Israel

Indonesia bisa saja meniup peluit Piala Dunia U-20 karena sikap Israel

Piala Dunia FIFA U-20 (U-20) tidak akan digelar di Indonesia. FIFA menolak hak negara untuk menyelenggarakan turnamen tersebut karena penolakannya menerima pemain Israel. Israel telah lolos ke turnamen tersebut tetapi tidak diterima di Indonesia. Jakarta tidak mengakui Israel dan keberatan dengan hal tersebut karena masalah Palestina. FIFA tidak menerima hal ini, karena semua negara harus bisa berpartisipasi. Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia juga mungkin menghadapi tindakan hukuman.

Bali

Turnamen akan dimulai pada 20 Mei. 24 tim Qatar dari seluruh dunia berpartisipasi dalam kompetisi ini. Israel lolos untuk pertama kalinya setelah mencapai semifinal Kejuaraan Eropa U-19. Pengundian Kejuaraan U-20 yang sedianya berlangsung di Bali pada Jumat dibatalkan setelah Bali juga keberatan dengan kehadiran Israel di turnamen tersebut. Tidak jelas negara mana yang akan menjadi tuan rumah turnamen pada bulan Mei. Kemungkinan besar hal ini tidak akan terjadi di Asia Selatan, karena negara-negara tersebut tidak akan bisa menyelenggarakan turnamen dengan cepat.

“Jangan gabungkan olahraga dengan politik”

Presiden Indonesia Joko Widodo mengatakan negaranya mengajukan permohonan ketika Israel belum lolos. Jakarta tidak memiliki hubungan diplomatik dengan Israel dan mendukung perjuangan Palestina. Presiden mengatakan bahwa partisipasi Israel “tidak ada hubungannya dengan konsistensi kebijakan luar negeri kami terhadap Palestina, karena dukungan kami terhadap Palestina selalu kuat dan kuat.” melawan Waktu New York Ia juga mengatakan bahwa masyarakat “tidak boleh mencampuradukkan olahraga dengan politik.”

Tim rugby

FIFA dan federasi olahraga internasional lainnya berupaya untuk mempromosikan lapangan bermain yang sepenuhnya adil bagi para peserta turnamen internasional. Artinya, negara tuan rumah harus menjadi tuan rumah bagi tim dan atlet dari semua negara, termasuk Israel. Sebagian besar negara-negara Islamlah yang menolak atlet Israel. Hal ini telah berubah dalam beberapa tahun terakhir karena tekanan dari asosiasi internasional. Telah terjadi perubahan arah, terutama di kawasan Teluk. Negara-negara lain juga menjadi lebih santai. Misalnya, Afrika Selatan, yang diperintah oleh Kongres Nasional Afrika yang pro-Palestina, pekan lalu memutuskan untuk menerima tim rugbi Israel.

READ  Gigitan terberat Rotterdam, salon tata rambut, pindah ke Indonesia

Baca juga:
Komite Olimpiade Internasional: Negara-negara yang memboikot Israel tidak boleh menjadi tuan rumah acara olahraga

Federasi olahraga internasional harus memastikan bahwa semua negara dapat berpartisipasi dalam turnamen mereka, jika tidak maka akan sulit menyelenggarakan acara olahraga internasional. Komite Olimpiade Internasional mengatakan hal ini setelah Kejuaraan Squash Dunia di Malaysia dibatalkan karena larangan Israel.