BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia MD Pictures, Falcon, Diskusi Skenario Rencana Internasional

Indonesia MD Pictures, Falcon, Diskusi Skenario Rencana Internasional

Tiga studio terkemuka di Indonesia – MD Pictures, Falcon dan Screenplay Films – menjelaskan rencana mereka untuk membawa konten lokal secara internasional dan bagaimana merekonsiliasi produksi untuk bioskop dan streaming, dalam sebuah sesi di APOS.

Manoj Panjabi, pendiri MD Pictures, mengatakan studionya telah beralih memproduksi 90% siaran langsungnya selama pandemi, bekerja sama dengan pemain global serta perusahaan streaming Tiongkok milik Tencent, WeTV. Tencent mengakuisisi 14,6% saham MD Pictures selama pandemi, yang menurut Panjabi membantu perusahaan mencapai “tingkat yang berbeda dengan potensi pertumbuhan yang lebih besar.”

Meski demikian, Panjabi menambahkan, Indonesia masih menjadi pasar tempat studio dan penonton mendukung film lokal di bioskop. Film Indonesia mencatatkan rekor pada tahun 2022 ketika bioskop dibuka kembali, menguasai 60% pangsa pasar, dengan film-film hits termasuk drama horor MD Pictures. KKN di desa binariyang menjadi film Indonesia terlaris sepanjang masa.

Panjabi menjelaskan bagaimana dia menunggu dua tahun selama pandemi untuk dapat merilis film tersebut di bioskop, meskipun ada banyak tawaran untuk menjualnya melalui streaming: “Saya pikir kita harus menunggu – ini adalah film sinematik dan tidak seharusnya ditayangkan perdana. di OTT.” . Bukan karena streamer tidak membayar dengan baik, tapi ini adalah film yang dimaksudkan untuk ditayangkan di layar lebar.

Ia menambahkan bahwa Indonesia mungkin menderita karena banyaknya film horor karena murah dan mudah diproduksi, namun ia berinvestasi dalam anggaran yang lebih besar dari rata-rata untuk sebuah film horor. KKN di desa binari, yang membantu mengangkat film tersebut melampaui rata-rata box office-nya. Dia sekarang mengarahkan perhatiannya ke pasar internasional: “Kami memiliki beberapa keterbatasan, kami dapat memproduksi lebih banyak genre, kami tidak memiliki cukup penulis dan sutradara, namun kami dapat membawanya ke tingkat berikutnya dengan go internasional,” kata Panjabi. Kita hanya perlu menemukan paketnya.”

READ  Film dokumenter "Dirty Vote" mengungkap dugaan kecurangan dalam pemilu Indonesia 2024

HP Navin, CEO Falcon Pictures, mengatakan industri film dan televisi di Indonesia tidak memiliki cukup penulis dan sutradara, terutama karena perusahaan penyiaran global kini mulai memasuki pasar dan meningkatkan permintaan, namun ia setuju bahwa industri ini memiliki potensi yang sangat besar.

“Para streamer sangat baik kepada Falcon, mereka telah memberi kami kesempatan untuk menyampaikan cerita yang sangat besar dengan anggaran yang besar. Saat ini, kami sedang syuting salah satu serial kami di Nepal, Pakistan, Tibet, India, dan Indonesia. Tanpa streamer ' dukungan, kami tidak akan mampu melakukannya,' kata Naveen. .

Namun ia sepakat dengan Panjabi bahwa pasar Indonesia membutuhkan konten teatrikal dan streaming: “Kami tidak dapat memiliki satu hal tanpa yang lain, itulah sebabnya kami menyetujui jendela bioskop di Indonesia selama empat bulan kurang, tapi jika empat bulan adalah waktu yang tepat untuk semua orang, inilah jendelanya.”

Naveen menambahkan bahwa dia menghargai kemitraan sejati dengan para streamer, di mana rilis teater dan streaming dapat bekerja sama untuk membangun bisnis satu sama lain, dan kemitraan ini harus melampaui produksi hingga pemasaran dan rilis. “Tentu saja para streamer memiliki kendali atas pemasaran, tetapi sangat penting bagi kami untuk terlibat. Saya biasanya melihat apa yang dapat mereka lakukan dan kemudian mengisi kekosongan tersebut.

Falcon merupakan salah satu studio tertua di Indonesia yang pernah memproduksi film-film populer seperti Warcop DKI terlahir kembali Dan Dylan Hak istimewa. Dia baru-baru ini memproduseri lagu hit Italia versi Indonesia Benar-benar orang asing, yang diakuisisi oleh Amazon Prime Video, dan perusahaan tersebut merupakan mitra remake Globalgate Entertainment di Indonesia. Mengomentari pembuatan ulang tersebut, Naveen berkata, “Kami kekurangan penulis dan sutradara, jadi pembuatan ulang adalah cara yang baik untuk melatih bakat kami.”

READ  Dua suara dalam perdebatan tentang penanganan trauma

Dia berbicara dalam sesi dengan aktor Indonesia Joe Taslim (Serangan, Mortal Kombat), CEO Screenplay Films Wiki Olindo menilai film aksi merupakan genre yang efektif untuk membawa film Indonesia mendunia. “Cara kami melakukannya di Indonesia sedikit berbeda, semua aktor melakukan aksinya masing-masing, dan itulah yang membuatnya unik untuk penonton global,” kata Olindo.

Naskahnya, yang juga menghasilkan produksi teater dan streaming, memiliki kredit yang mencakup film aksi seperti pasfoto Dan judul Netflix Malam tiba untuk kita Dan 4 BesarYang diterima dengan baik oleh khalayak internasional.

“Saat ini film horor, bukan film aksi, yang menjadi genre paling populer di Indonesia, tapi potensi film aksi sangat besar,” kata Taslim. “Kita hanya perlu memastikan bahwa kita tidak berusaha menjadi Hollywood saatnya kita membuat film.” Aksi dengan identitas kuat yang mencerminkan identitas, budaya, dan jati diri kita tanpa rasa takut orang tidak akan mengerti, karena itulah yang akan lebih menarik bagi dunia.

Bekerja sama dengan streamer telah mendorong industri lokal ke level yang berbeda dalam hal nilai produksi, Olindo mengatakan: “Ini sangat membantu pasar Indonesia membangun kesinambungan kualitas baik serial maupun film.”

Namun ia juga mengatakan bahwa Indonesia juga harus menjajaki produksi genre yang lebih luas, terutama dalam hal sinetron, mengingat beragamnya acara yang saat ini diproduksi oleh Korea, serta drama kriminal yang keluar dari India.

“Kami telah melihat contoh bagaimana India memproduksi beberapa drama kriminal besar yang benar-benar bersifat lokal namun tetap sukses di pasar internasional stick “Ini sebenarnya bukan 'Hollywood wannabe', dan itulah arah yang kami inginkan dalam melihat konten Indonesia,” kata Olindo.

READ  Konser Slimple Festival Dewa 19, Rosa dan Tipe-Ex Puaskan Kerinduan Pencinta Musik