BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia menghadapi tekanan internasional atas larangan ekspor minyak sawit  Bisnis dan ekonomi

Indonesia menghadapi tekanan internasional atas larangan ekspor minyak sawit Bisnis dan ekonomi

Medan, Indonesia – Indonesia berada di bawah tekanan internasional yang semakin besar atas larangan ekspor minyak sawit di tengah meningkatnya harga pangan di seluruh dunia.

Larangan yang diberlakukan oleh eksportir minyak sawit terbesar di dunia ini telah memberikan tekanan pada harga minyak nabati pada saat pasokan sudah berada di bawah tekanan akibat buruknya panen, perang di Ukraina, dan kekurangan tenaga kerja yang disebabkan oleh pandemi Covid-19.

Presiden Joko “Jokowi” Widodo membenarkan larangan tersebut, yang diumumkan pada tanggal 22 April, sebagai tindakan jangka pendek setelah harga minyak goreng dalam negeri, yang bahan utamanya adalah minyak sawit, naik lebih dari 50 persen.

Meskipun mitra dagang Indonesia belum secara resmi memprotes larangan tersebut, tanda-tanda ketidakpuasan mulai muncul di negara-negara termasuk India dan Pakistan.

Para analis mengatakan ada kemungkinan bahwa pemerintah akan mengajukan protes vokal dan Jakarta berada di belakang layar.

“Saya yakin keluhan resmi akan muncul, terutama karena Indonesia akan menjadi tuan rumah G20 di Bali akhir tahun ini, dan ini bukanlah perilaku yang biasa dilakukan oleh mitra dagang terpercaya atau negara yang memegang kepresidenan G20,” kata James Guild. Seorang asisten di Sekolah Studi Internasional S Rajaratnam (RSIS) di Singapura mengatakan kepada Al Jazeera.

“Tetapi tidak banyak yang bisa dilakukan oleh siapa pun. Indonesia adalah produsen minyak sawit terbesar di dunia, sehingga mereka memegang kendali penuh dan pemerintah tampaknya bersedia mengambil tindakan diplomasi untuk mencapai tujuan dalam negerinya.”

Larangan yang diberlakukan di Jakarta ini mengikuti serangkaian langkah-langkah sebelumnya yang bertujuan untuk mengendalikan pasokan minyak sawit, termasuk membatasi harga minyak goreng dan membatasi pembelian produk sebesar 2 liter, yang menyebabkan pelanggan putus asa mengantri di toko selama berjam-jam. Bulan lalu, harga minyak sawit naik lebih dari 6 persen di bursa derivatif Bursa Malaysia, mendekati titik tertinggi sepanjang masa di bulan Maret.

READ  Laurens de Winter: "Tanah adalah modal terpenting saya"

“Sejauh ini, belum ada negara yang mengajukan pengaduan resmi, termasuk dari importir utama minyak sawit Indonesia seperti Tiongkok, India, dan Pakistan,” kata Eja Kurnia Yazid, analis ekonomi di Pusat Studi Strategis dan Internasional (CSIS) di Jakarta. . Dia mengatakan kepada Al Jazeera. “Namun, tanda-tanda kenaikan harga pangan mulai terlihat di negara-negara tersebut.”

'Hambatan tarif'

Pekan lalu, India menyampaikan kekhawatirannya mengenai “hambatan perdagangan” yang sebagian disebabkan oleh larangan minyak sawit oleh Organisasi Perdagangan Dunia, menurut media lokal.

Pada akhir bulan April, dilaporkan bahwa hampir 300.000 ton minyak sawit yang dikirim ke India terperangkap di india akibat larangan tersebut.

Indonesia adalah pemasok minyak sawit terbesar kedua ke India setelah tetangganya Malaysia, mengekspor lebih dari 3 juta ton produk ke negara Asia Selatan pada tahun 2021.

Di Pakistan, ada kekhawatiran bahwa stok minyak sawit akan habis pada bulan Mei, sehingga mendorong Asosiasi Produsen Vanaspati Pakistan (PVMA) pekan lalu meminta Kementerian Perindustrian dan Produksi untuk “membahas masalah ini dengan Indonesia”.

Pakistan mengimpor 80 persen kebutuhan minyak sawitnya dari Indonesia dan 20 persen dari Malaysia.

“Secara keseluruhan, dampak larangan ekspor minyak sawit Indonesia mulai terasa pada kenaikan harga minyak sawit mentah dunia. [CPO] “Yang mencapai titik tertinggi sepanjang masa baru-baru ini,” kata Yazid. “Sejauh ini Malaysia terlihat berusaha mengimbangi pasokan Indonesia untuk memenuhi permintaan global. Namun, tentu saja mengandalkan Malaysia saja tidak cukup untuk memenuhi seluruh kebutuhan global.

Implikasi diplomatis dari larangan tersebut akan bergantung pada berapa lama larangan tersebut berlangsung, kata Guild, rekan RSIS.

“Ini lebih merupakan pesan kepada perusahaan-perusahaan kelapa sawit bahwa mereka perlu menjadikan pasar domestik sebagai prioritas mereka meskipun hal itu berarti mengorbankan keuntungan ekspor yang signifikan,” katanya.

READ  Dari Roxy hingga Samson, pabrik tembakau Groningen Niemeyer berkembang pesat - dan tak lama kemudian asap mulai mengepul.

“Ini juga tentang meyakinkan konsumen Indonesia bahwa pemerintah sedang melakukan sesuatu untuk mencoba mengendalikan harga minyak goreng. Begitu pemerintah merasa bahwa pesan-pesan ini telah diterima, mereka akan mencabut larangan tersebut. Dari sudut pandang ini, ini adalah soal politik dalam negeri dan pertimbangan ekonomi Dalam perhitungan strategis negara, ada baiknya mengganggu pasar global dan mengganggu mitra dagang dalam jangka pendek untuk mencapai tujuan domestik tersebut.

Indonesia mengekspor 34 juta ton produk minyak sawit pada tahun 2020, menghasilkan pendapatan lebih dari $15 miliar, menurut Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (GAPKI).

Pemerintah Indonesia mengatakan larangan ekspor minyak sawit diperlukan untuk menjamin pasokan dalam negeri dan stabilitas harga [File: Supri/Reuters]

Ari Rumbas, seorang aktivis Greenpeace Indonesia, memperkirakan larangan tersebut hanya bersifat sementara karena “ekspor merupakan bagian besar dari perekonomian Indonesia dan sumber kekayaan utama bagi oligarki di Indonesia.”

“Sulit untuk memprediksi dampak larangan tersebut,” kata Rumbas. “Salah satunya karena pelarangan ini belum pernah terjadi sebelumnya dan juga karena tidak jelas cakupannya dan berapa lama pelarangan ini akan berlangsung. Sudah ada tanda-tanda bahwa kapasitas penyimpanan CPO di Indonesia sudah penuh, sehingga pelarangan tersebut kemungkinan besar akan segera dicabut. .

Meskipun pemerintah Indonesia memberlakukan larangan tersebut dengan alasan untuk menjamin pasokan dalam negeri dan menstabilkan harga lokal, pasar dalam negeri tidak mampu menyerap jumlah minyak sawit yang diproduksi negara tersebut – hal ini menunjukkan bahwa pemerintah perlu segera mencabut larangan tersebut untuk mengatasi larangan tersebut. masalah kelapa sawit. Stok berlebih.

Beberapa pengamat memperingatkan agar tidak membesar-besarkan potensi dampak dari larangan tersebut.

“Ini bukan boikot Indonesia terhadap produk orang lain,” Yohannes Sulaiman, dosen hubungan internasional di Universitas Jindral Ahmad Yani Bandung, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Ini soal Indonesia yang menolak menjual. Saya tidak yakin apakah ada negara yang sangat bergantung pada produk sawit Indonesia sampai hancur jika tidak bisa mendapatkan minyak sawit kita. Kalau begitu, mungkin ada insiden diplomatik. Tapi ini tentang bisnis.” “

READ  Perusahaan pembuatan kapal memperluas wawasan setelah krisis. Meyer Werft bertujuan untuk membangun perahu perlindungan dan vila terapung di Maladewa

Guild mengatakan Indonesia dalam beberapa tahun terakhir menjadi lebih agresif dalam menggunakan larangan ekspor untuk mencapai kebijakan dalam negeri dan tujuan kebijakan, termasuk pembatasan bijih nikel dan batu bara yang tidak dimurnikan, yang mungkin dapat menjelaskan sikap pemerintah terhadap larangan tersebut baru-baru ini.

“Setiap kali mereka melakukan hal tersebut, ada risiko mereka bertindak berlebihan, dan pada akhirnya strategi tersebut kemungkinan besar akan menghasilkan keuntungan yang semakin berkurang,” kata Guild.

Namun sekali lagi, pemerintah sadar betul akan hal ini. Mereka hanya menyimpulkan bahwa mendahulukan kebutuhan dalam negeri dibandingkan kebutuhan internasional saat ini adalah demi kepentingan nasional. Salah satu bahaya menempuh jalan ini adalah sulitnya mengetahui ke mana arahnya.