BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia meraih emas kecepatan putri, namun gagal di kompetisi putra

Indonesia meraih emas kecepatan putri, namun gagal di kompetisi putra

Indonesia merayakan tiga medali di Asian Games ke-19 Hangzhou Secara individu Kecepatan pendakian Acara pada Selasa (3 Oktober) di Shaoxing, Republik Rakyat Tiongkok.

Favorit berkualifikasi tertinggi dan terpopuler Disak dibuat Rita Dewi Patah hati tuan rumah – dan rekor Asia – sedang menuju medali emas, setelah mengalahkan tuan rumah D baru Di semifinal dan Ding Lijuan pada akhirnya.

Dewey mencatat waktu 6,364 detik di final, memecahkan rekor lama Deng 6,47 detik, sekaligus mengalahkan pendaki Tiongkok yang kurang beruntung itu.

Awalnya Ding tampaknya menjadi yang terbaik di nomor speed wall 15 meter, namun meskipun ia bisa mengimbangi rivalnya, ia tidak mengungguli mereka terlalu banyak. Catatan waktu Ding pada 6435 juga akan mengalahkan rekor terbaiknya sebelumnya.

“Saya sangat senang bisa memenangkan Asian Games pertama saya,” kata Dewey setelahnya, sebelum mengungkapkan: “Saya sakit sekitar seminggu sebelum saya datang ke Hangzhou.

“Jadi menurut saya pencapaian saya di sini luar biasa.”

Sebelumnya, rekan setim Dewey Rajya Salsabil Allah Medali perunggu ia raih dalam waktu 6,879 detik setelah Niu terjatuh lebih awal di final medali perunggu.

Namun, ada kekecewaan bagi para pria, meski ada pemegang rekor dunia saat ini dan sebelumnya Federik Leonardo Dan Kirumal KatebinKedua-dua lelaki itu tersingkir sebelum perlawanan akhir.

Penghiburnya adalah Leonardo memperoleh medali perunggu dan rekor baru di Asian Games, mengalahkan rekor Tiongkok. Wu Peng Dalam 4955 detik. Faktanya, Leonardo beruntung bisa mencapai sejauh ini – ia sempat tersendat di awal pertandingan babak 16 besar, namun mampu bangkit untuk mencatat waktu kemenangan.

Final adalah pertandingan antara favorit di kandang sendiri Jinbao Panjang Dan orang yang memegang rekor dunia dari tahun 2017 hingga 2021 ketika dua penulis memecahkannya, Republik Islam Iran Reza Alipour Shanzandi Fard.

READ  Bert Counterman sluit seizoen af ​​als interim-coach bij PEC Zwolle | Nederlands voetbal

Alipour, juara bertahan, memanjat tembok di final dalam waktu 5,302 detik – namun tidak tertandingi, karena Long terjatuh lebih awal untuk memberikan kejutan kepada pendukung tuan rumah yang antusias.

“Saya akan berusaha meraih medali emas Olimpiade, tapi saya tidak tahu apakah bisa mengalahkan Fedrick di Paris 2024,” kata Alipour. “Cara dia mendaki mungkin mustahil, tapi mungkin saja. Saya 50-50.”