BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia: Saatnya melihat dunia bisnis dengan cara baru – Australian Institute of International Affairs

Selasa tanggal 26kamu Pada bulan Juli, AIIA NSW menjamu Ibu Jennifer Matthews, Ketua Dewan Bisnis Australia Indonesia (AIBC), di Glover Cottages. Dengan karir diplomatik yang luas di kawasan Asia Pasifik (khususnya di Indonesia) dan pengalaman dalam berbagai peran Persemakmuran dan perdagangan negara, Ibu Matthews mampu memberikan wawasan tentang peluang yang semakin besar bagi bisnis Australia di salah satu pasar dengan pertumbuhan tercepat di Asia. . .

Dengan demokrasi yang stabil, minat untuk mendiversifikasi pasar internasional, meningkatnya kelas menengah, proyeksi pertumbuhan ekonomi sebesar 5 persen pada tahun 2023, dan perekonomian yang diperkirakan akan menjadi terbesar keempat di dunia pada tahun 2045, hal ini penting bagi Australia. sektor swasta dan publik untuk melihat detik-detik pasar bisnis Indonesia. Pemerintah Indonesia sendiri menunjukkan tanda-tanda jelas dalam mendorong investasi asing melalui penerapan reformasi, termasuk Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Australia-Indonesia (IA-CEPA). Hal ini relevan bagi investor Australia, khususnya di sektor teknologi, pendidikan, pertanian, kesehatan, energi, dan pariwisata. Kunjungan Perdana Menteri Albanese ke Indonesia tak lama setelah menjabat memperkuat iklim perdagangan dan investasi yang positif.

Mengingat populasinya yang relatif muda, Indonesia telah berhasil mengembangkan angkatan kerja wirausaha dan telah menghasilkan konsentrasi start-up swasta terbesar kedelapan yang bernilai setidaknya $1 miliar. Kebangkitan ekonomi Indonesia yang tak terelakkan merupakan peluang besar bagi dunia usaha Australia untuk melakukan diversifikasi dan memasuki pasar berpenduduk 270 juta jiwa yang secara aktif mendorong investasi asing. Hal ini tidak hanya akan mendekatkan kedua negara melalui hubungan ekonomi, namun juga berfungsi sebagai aliansi untuk menstabilkan kawasan Asia-Pasifik.

Menanggapi pertanyaan tersebut, Ms Matthews mengatakan Indonesia mencari berbagai investasi asing dan memiliki hubungan dekat di kawasan Asia-Pasifik dengan negara-negara termasuk Tiongkok, Amerika Serikat, Jepang, Australia dan Korea Selatan. Sebagai pemimpin penting Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), negara ini juga memiliki hubungan dekat dengan negara-negara tetangganya. Mereka menganggap dirinya sebagai kekuatan yang menstabilkan kawasan dibandingkan berfokus pada aliansi tertentu.

READ  Skala Pembayaran Atradius: Default di Asia naik 60% dari tahun 2021

Ketika ditanya mengenai korupsi, beliau mengatakan bahwa hal ini merupakan masalah di banyak negara dan harus diatasi, misalnya melalui program pelatihan dan dialog antar pemerintah. Perusahaan yang menghadapi masalah dapat mengandalkan keahlian DFAT dan Austrade serta menggunakan jaringan seperti AIBC dan mitranya di Indonesia. Penting untuk memahami peran penting angkatan bersenjata dan konglomerat keluarga besar dalam perekonomian Indonesia.

Mengenai hubungan kami saat ini dan di masa depan dengan Indonesia, Ibu Matthews menggambarkan Australia sebagai negara yang sangat dihormati di Indonesia, sejak mendukung kemerdekaannya dan bergabung dengan PBB. Dia mengakui bahwa hubungan ini kadang-kadang rapuh, namun menekankan bahwa hal ini mempunyai potensi yang sangat besar: pemerintah Indonesia menghubungi kami dan memprioritaskan investasi kami di negaranya. Perubahan kebijakan luar negeri baru-baru ini pada pemerintahan baru kita, serta upaya AIBC yang berkelanjutan, memperkuat hubungan ini.

Menanggapi pertanyaan tentang hubungan pertahanan, Ibu Matthews mengakui ada ruang untuk meningkatkan kerja sama keamanan dan pertahanan termasuk melatih warga Indonesia di lembaga pelatihan pertahanan Australia.

Beliau setuju bahwa peningkatan imigrasi dari Indonesia akan meningkatkan saling pengertian dan hubungan praktis yang bermanfaat di antara kita. Saat ini, komunitas Indonesia di Australia, yang berjumlah sekitar 100.000 jiwa, sangatlah kecil: kita kekurangan banyak sumber daya manusia dan keterampilan.

Laporan oleh Tig Mirabile, Magang AIIA NSW

Jenny Matthews bersama pekerja magang AIIA Tig Mirabile (kiri) dan Presiden Ian Lincoln