BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa Australia akan bekerja lebih keras untuk membangun hubungan dengan Indonesia

Mengapa Australia akan bekerja lebih keras untuk membangun hubungan dengan Indonesia

Komentari foto tersebut,

Sari Puspita Dewi tiba di UNSW pada Desember 2021

“Saya Cinta Australia!” kata pelajar Indonesia Sari Puspita Dewi.

“Saya cinta Australia! Ini adalah negeri impian saya untuk tinggal dan belajar.”

Peneliti doktoral dari Jakarta ini memiliki antusiasme yang tinggi terhadap Australia, hal ini tidak sejalan dengan hubungan ekonomi yang sering kali membeku antara negara tersebut dan negara asalnya, Indonesia, yang merupakan tetangga besar Australia di utara.

Meskipun kedua negara berbeda secara budaya, namun secara geografis keduanya dekat. Mereka telah bekerja sama di bidang keamanan perbatasan dan kontra-terorisme, serta berbagi ketegangan mengenai kebangkitan Tiongkok, namun hubungan perdagangan di antara mereka berada di bawah tingkat yang diharapkan.

Sebelum adanya Covid-19, pulau liburan Bali dipenuhi oleh wisatawan Australia, namun sebagian besar kepulauan Indonesia yang luas, mulai dari Sumatra hingga Sulawesi, sering kali luput dari perhatian.

Indonesia, negara Muslim terbesar di dunia dengan populasi 270 juta jiwa, bahkan tidak masuk dalam 10 besar mitra dagang Australia yang paling menguntungkan.

“Sulit membayangkan dua negara bertetangga, yang masing-masing memiliki perekonomian bernilai triliunan dolar, dan hanya melakukan sedikit perdagangan satu sama lain,” kata Lee Howard, kepala AsiaLink Business di Universitas Melbourne.

“Sejauh mana investor internasional telah membuat komitmen nyata di Indonesia selama dekade terakhir – tidak hanya Tiongkok dan mitra utama seperti Jepang dan Korea, namun juga negara-negara Eropa, Uni Emirat Arab, Singapura, dan bahkan Kanada – sangat menunjukkan bahwa Australia tidak melihat peluang yang dimiliki negara lain. Mengerjakan.” Melakukan.”

Sumber gambar, Baca Alisha

Komentari foto tersebut,

Salah satu sektor yang menjadi jalur perdagangan kedua negara adalah tanaman padi-padian. Indonesia merupakan pasar ekspor yang penting bagi petani biji-bijian Australia

Hambatan bahasa dan budaya telah menghambat hubungan Australia dengan Indonesia. Proses seleksi di tempat lain lebih mudah bagi wirausahawan di Singapura, Filipina, dan kawasan Pasifik.

“Lebih banyak usaha kecil (Australia) yang pergi ke Fiji dibandingkan ke Indonesia,” kata Tim Harcourt, kepala ekonom di University of Technology Sydney. “Saya pikir Indonesia secara tradisional merupakan pasar yang tertutup.” “Secara umum, Indonesia mirip dengan Amerika Serikat atau Brasil – mereka lebih memikirkan pasar dalam negeri dibandingkan Singapura, misalnya, yang sebagian besar terbuka terhadap perdagangan dan investasi dari perekonomian global.

“Indonesia tidak pernah menjadi negara dengan biaya tenaga kerja yang rendah seperti Tiongkok, Vietnam, dan Bangladesh. Yang penting bagi Indonesia adalah memiliki kelas menengah yang besar.” [that’s fuelling] ekonomi lokal.”

Tapi semua itu mungkin akan berubah jika Jennifer Matthews berhasil.

Beliau adalah Ketua Nasional Dewan Bisnis Australia-Indonesia dan mempromosikan keterbukaan baru Indonesia dalam roadshow di seluruh Australia dalam kemitraan dengan Departemen Luar Negeri dan Perdagangan (DFAT).

Beliau mengunjungi kota Darwin di Northern Territory, yang lebih dekat ke Jakarta (2.700 km) dibandingkan ke Canberra (3.100 km), dan akan segera berangkat ke Sydney untuk mempromosikan ekonomi digital.

“Waktunya sudah tepat,” katanya tentang mempercepat perdagangan Australia dengan Indonesia untuk meningkatkan lapangan kerja dalam pemulihan pascapandemi. “Pasti ada peluang untuk menumbuhkan hubungan ini. Kita bisa melihat perubahan transformasional terjadi di Indonesia dalam waktu dekat.”

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Perdana Menteri Australia Anthony Albanese mengunjungi Indonesia tidak lama setelah pemilihannya

Pada bulan Juli 2020, Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia-Australia (IA-CEPA) mulai berlaku.

“Menurut beberapa perkiraan, Indonesia akan menjadi negara dengan perekonomian terbesar kelima di dunia pada tahun 2030, dan IA-CEPA memastikan Australia berada pada posisi yang tepat untuk memperdalam kerja sama ekonomi dan berpartisipasi dalam pertumbuhan Indonesia,” kata DFAT. Perjanjian tersebut bertujuan untuk menghilangkan bea masuk sekaligus mempromosikan perdagangan.

Anthony Albanese, Perdana Menteri Partai Buruh yang baru terpilih, melakukan perjalanan ke Indonesia beberapa minggu setelah memenangkan pemilu pada tanggal 21 Mei.

Merupakan pernyataan yang tegas bahwa pemerintahan baru di Canberra menginginkan hubungan ini dan ingin perdagangan berkembang.

“Cara untuk mendapatkan hati Jokowi adalah melalui bisnis dan investasi,” Profesor Dewi Fortuna Anwar, dari Pusat Penelitian Kebijakan di Jakarta, mengatakan kepada Australian Broadcasting Corporation. “Keputusan ada di tangan Australia,” tambahnya.

Kuncinya terletak pada inovasi dan layanan.

Pertanian, sumber daya, energi, pendidikan, pelatihan dan kesehatan merupakan sektor-sektor yang memiliki potensi, serta keahlian dalam teknologi energi terbarukan.

Saran Tim Harcourt adalah agar dunia usaha Australia tidak hanya sekedar melihat ibu kota Indonesia yang luas, tapi juga mencari lahan subur.

“Di Jawa Barat, saya bertemu banyak perusahaan pertahanan dan pertanian di Australia Selatan yang kinerjanya baik. Yogyakarta, pusat permainan dan TI di Jawa Tengah, mewakili peluang lain. Jadi, bayangkan kepulauan ini sebagai sejumlah pulau yang sangat berbeda. , pasar yang berbeda dan bukan hanya fokus di Jakarta.”

Sumber gambar, Petani gandum

Komentari foto tersebut,

“Ada kematangan dalam hubungan dagang kami dengan Indonesia,” kata petani Brett Hosking.

Sektor-sektor lain diam-diam melakukan bisnis dengan tetangga raksasa Australia di utara.

“Indonesia adalah mitra dagang terbesar kami dalam hal ekspor gandum Australia. Hubungan ini sangat baik saat ini,” Brett Hosking, kepala kelompok pertanian dan industri di Victoria, GrainGrowers, mengatakan kepada BBC News. . “Kita harus peka terhadap keunikan budaya masing-masing negara, sehingga kita harus memahami bahwa Indonesia adalah negara yang mayoritas penduduknya beragama Islam. Jika kita melakukan upaya ekstra untuk melakukan hal itu, kita akan membangun hubungan yang jauh lebih kuat.”

Mitra dagang terbesar Australia dalam jarak yang cukup jauh adalah Tiongkok. Ketertarikan Australia terhadap sumber daya alam, terutama bijih besi, telah menjadikan Australia kaya, namun ketegangan geopolitik telah mengemuka dalam beberapa tahun terakhir. Perdagangan juga menderita akibat pembatasan berbagai ekspor Australia.

Interaksi pribadi Brett Hosking dengan pabrik tepung terigu di Indonesia dan pejabat pemerintah telah membantu memastikan bahwa hubungan tetap berjalan baik.

“Kami berselisih dengan Tiongkok mengenai jelai belum lama ini. Hal ini berdampak pada pasar kami. Namun perselisihan datang dan pergi. Menurut saya hubungan perdagangan kami dengan Indonesia sudah matang.”

Komentari foto tersebut,

Sari mengaku ingin tinggal di Australia sambil terus berkontribusi untuk Indonesia

Warga Indonesia mempunyai sejarah panjang migrasi ke Australia. Semakin banyak generasi muda yang ingin menikmati pendidikan dan gaya hidup yang ditawarkan oleh negara tetangganya yang multikultural di wilayah selatan.

Melalui saluran YouTube dan media sosial, mahasiswa PhD Sari Puspita Dewi, yang tiba di UNSW pada Desember lalu, berupaya mendorong rekan-rekan senegaranya untuk bergabung dengannya.

“Banyak orang yang terinspirasi untuk belajar di Australia. Dekat dengan Indonesia. Mereka tidak rindu kampung halaman,” katanya. “Saya sangat senang ketika saya terpilih [for a scholarship]. “Jika saya punya kesempatan, saya ingin tinggal di sini lebih lama, tapi tentu saja atas nama negara saya dan berkontribusi untuk Indonesia.”

READ  Periksa - Berapa banyak kerusakan iklim yang benar-benar dilakukan Delhaize? Pernyataan Annona de Wever telah diteliti