BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia sekarang mengklaim bahwa museum Leiden dijarah

Indonesia Minta Belanda Kembalikan Delapan Koleksi Seni Rupa dan Ilmu Pengetahuan Alam Omroep West melaporkan hal ini berdasarkan laporan di surat kabar Trouw.

Ini termasuk koleksi Dubois unik yang dipamerkan di Museum Naturalis di Leiden. Ini berisi sekitar 40.000 benda, termasuk tengkorak yang disebut manusia Jawa. ‘Harta Karun Lombok’ dan empat patung Singosari yang disimpan di Museum Etnologi di Leiden juga masuk dalam daftar Indonesia.

Indonesia menganggap barang tersebut sebagai barang bajakan dan menginginkannya kembali. Juru bicara Menteri Kebudayaan Negara Kunai Uslu mengatakan daftar tersebut telah dibagikan kepada pemerintah Belanda beberapa waktu lalu. Sebuah komite independen yang dipimpin oleh Lilian Gonsalves-Ho Kang sekarang akan mempertimbangkan permintaan pengembalian koleksi kolonial. Tim akan mulai bekerja pada bulan Desember.

“Daftar tersebut belum dibagikan dengan museum terkait,” kata juru bicara itu, menambahkan: “Itu akan terjadi setelah Komisi Gonsalves memulai pekerjaannya. Seluruh proses masih pada tahap awal.” Menteri Luar Negeri berada di Indonesia bulan lalu. Goncalves-Ho Kang Anda juga ada di sana. Di Jakarta, pengembalian barang-barang kolonial juga dibahas. Percakapan itu dikatakan terjadi dalam kondisi yang sangat baik.

Dokumen yang diminta tidak hanya karya seni tetapi juga benda-benda sejarah alam. Sebuah mahakarya mutlak adalah tengkorak orang Jawa yang terkenal di dunia, yang digali oleh penjelajah Belanda Eugene Dubois. Ini adalah teka-teki penting dalam penelitian prasejarah. Menurut Bart Brown, juru bicara Naturalis, masih harus dilihat apakah koleksi Dubois akan dipindahkan ke Indonesia: “Anda mungkin bertanya-tanya milik siapa koleksi itu. Tanpa peneliti Dubois mereka tidak akan menggalinya. Tapi tidak sampai saat itu. Kami memiliki koleksi di bawah manajemen, tetapi itu berada di tangan pemerintah, jadi komite dan menteri. Itu harus diputuskan. “

READ  Lima pita disajikan di axcarspell

Etnologi
Museum Etnologi di Leiden yang merupakan bagian dari National Museum of the World Cultural Foundation (NMVW), sebelumnya meneliti asal usul benda-benda tersebut. “Laporan sudah siap. Hal-hal yang dibahas dalam kunjungan studi Kementerian Pendidikan, Kebudayaan dan Ilmu Pengetahuan ke Indonesia baru-baru ini.”

Direktur NMWW Marieke van Bommel mengatakan bahwa setelah bertahun-tahun persiapan dan studi, permintaan resmi dari negara Indonesia kini telah diajukan. “Dan pada saat yang kritis, pemerintah, sebagai pemilik koleksi, sekarang mengembangkan dan menerapkan kebijakan dengan komite penasihat, yang dituangkan dalam visi kebijakan tentang koleksi dari konteks kolonial. Kami menantikan langkah selanjutnya dan senang untuk bekerja sama dengan permintaan itu.”