BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Orang Indonesia Tionghoa di Belanda: Minoritas yang Tak Terlihat

Ketika kami pertama kali bertemu di Amsterdam pada tahun 1999, saya langsung mengenali Bibi Patsy. Itu setahun setelah saya pindah ke Belanda dari kampung halaman saya Jakarta. Kami memiliki latar belakang yang sama: generasi Tionghoa yang hidup di Indonesia saat ini.

Nama asli Bibi Patsy adalah Patricia DeGeoc-Liem. Dia punya bukunya sekarang Cina dari Indonesia. Sejarah Minoritas Sudah ditulis. Kalimat pertama langsung mengungkapkan motivasinya menulis buku: “Tanpa catatan sejarah, kamu dilupakan.”

Komunitas Tionghoa di Indonesia memiliki sejarah yang penuh warna namun mudah. Ketika Belanda berlabuh di Nusantara empat abad yang lalu, sejumlah kecil pemukim Tionghoa sudah tinggal di sana. Menurut sensus tahun 1930, 1,2 persen penduduk di Hindia Belanda adalah keturunan Tionghoa, tetapi perkiraan di Indonesia saat ini adalah 3 sampai 4 persen. Orang Cina telah memainkan peran ekonomi penting di Indonesia merdeka sejak masa kolonial dan sejak itu. Mereka sering kali harus berkompromi secara politik dan sosial selama masa-masa sulit dan telah menjadi sasaran penganiayaan berkali-kali selama masa-masa sulit.

Sebagai seorang anak, saya sering bepergian ke Belanda untuk mengunjungi keluarga dengan orang tua saya, yang lahir di Indonesia dan sekarang sudah meninggal. Pertemuan yang nyaman di rumah bibi saya di Amsterdam-Utara dengan percakapan tanpa akhir dalam ‘bahasa’ yang sekarang hampir punah: campuran bahasa Belanda, Melayu, Jawa, dan sesekali ekspresi Tionghoa Hokkien. Tentu saja selalu dengan banyak makanan Indonesia.

Restoran

Baru setelah saya tinggal di sini selama bertahun-tahun, saya menyadari bahwa orang Indonesia Tionghoa hampir tidak terlihat di Belanda. Orang dengan nama dan asal Cina otomatis dianggap sebagai pendatang dari Cina di Belanda. “Apakah keluargamu juga punya restoran Cina?” adalah pertanyaan yang sering ditanyakan oleh orang Indonesia Tionghoa di sini. Tetapi orang tua mereka kebanyakan adalah dokter, akuntan, atau insinyur. Antara lima puluh dan seratus ribu orang Cina tinggal di Belanda. Sekitar delapan ribu di antaranya berlatar belakang Indonesia.

READ  Transport Online - Indonesia: Menteri Keuangan Rusia pada pertemuan G20

Orang Indonesia Tionghoa datang ke Belanda dari Hindia Belanda sejak akhir abad ke-19, terutama untuk belajar dan kemudian untuk menghindari kerusuhan.

Lahir di Sirban pada tahun 1939, Patricia Dziog-Liem pergi ke Belanda untuk belajar dan menikah sebelum menyelesaikan studinya. Ketika ketiga anaknya meninggalkan rumah, dia memulai studi hukum paruh waktu di Leiden pada usia lima puluh tahun. Pada saat PhD-nya, dia menyadari bahwa hampir tidak ada informasi tentang orang Indonesia Tionghoa di Belanda. Itulah sebabnya pada 2010, di usia 70 tahun, ia mendirikan Sino-Indonesian Heritage Center.

Pada tahun 2020, Patricia diminta untuk berpartisipasi dalam Peringatan Nasional 15 Agustus di Den Haag: pertama kalinya orang Indonesia Tionghoa diwakili bersama dengan komunitas lain dari Hindia Belanda. Hingga pekan lalu, Bibi Patsy menegaskan pada peluncuran bukunya bahwa orang Indonesia Tionghoa di Belanda tidak akan pernah terlupakan.

Patricia DeGeoc-Liem: Cina dari Indonesia. Sejarah Minoritas. Walburg Press, 240 halaman. €27,50