BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Industri salmon yang dibudidayakan di Norwegia menderita kematian massal

Industri salmon yang dibudidayakan di Norwegia menderita kematian massal

Sebuah peternakan ikan di lepas pantai Norwegia

Berita Noos

  • Rollin Creighton

    Koresponden Skandinavia

  • Rollin Creighton

    Koresponden Skandinavia

Industri ikan budidaya adalah sektor pangan dengan pertumbuhan tercepat di dunia. Budidaya ikan tampaknya menjadi solusi berkelanjutan untuk memerangi penangkapan ikan berlebihan. Namun sektor ini mengalami kematian massal pada ikan budidaya. Di Norwegia, produsen salmon budidaya terbesar di dunia, lebih dari 65 juta ikan budidaya mati sebelum waktunya pada tahun lalu. Ikan budidaya sangat penting bagi perekonomian Norwegia, namun kematian mereka meninggalkan kesan pahit – dan memicu perdebatan mengenai metode budidaya ikan intensif ini.

Petani salmon Jørgen Viksund dengan anggun melompat dari kapal uapnya di peternakan ikannya, satu kilometer di lepas pantai barat Norwegia dekat Bergen. Di samping rumah di tempat pembibitan terdapat enam kolam besar berbentuk bulat yang digunakan sebagai keramba ikan. “Kami memiliki sekitar 100.000 salmon di setiap jaring,” kata Viksund. “Pada tahun pertama mereka dibesarkan di laboratorium, kemudian diangkut ke laut dan berenang di sini selama satu setengah tahun lagi, hingga beratnya mencapai 5 kilogram.”

Jalan setapak telah dibuat di sekitar kolam sehingga petani dapat menjangkau segalanya. Mereka harus melakukan pemeriksaan acak setiap minggu, memeriksa sepuluh ikan di setiap keramba untuk mencari kutu laut. Parasit kecil ini memakan daging dan darah salmon hidup. “Anda terutama harus memperhatikan bagian bawah, dekat ekor. Di sinilah kutu laut suka menetap.”

Kutu laut merupakan ancaman besar

“Proses ini sangat menegangkan bagi ikan budidaya,” kata Injon Somerset dari Veterinary Institute di Bergen. “Banyak ikan yang terluka saat memompa. Misalnya kepala atau bagian atasnya membentur dinding pompa.”

“Taman air tanpa lampu lalu lintas”

Menurut Lars Hege Steen dari Institut Penelitian Laut Norwegia, metode ini juga sulit dilakukan pada ikan budidaya. “Anda bisa membandingkannya dengan taman rekreasi air tanpa lampu lalu lintas, tempat puluhan ribu ikan saling bertabrakan dalam aliran air yang terus menerus.”

Selain itu, membasmi kutu di kapal juga berdampak buruk terhadap kesehatan ikan. Salah satu caranya adalah dengan memasukkan ikan ke dalam air hangat selama beberapa detik untuk melepaskan kutu. Cara lainnya adalah dengan membilasnya dengan air atau membiarkannya berenang di air tawar. “Ini semua membuat ikan stres,” kata Somerset.

Di peternakan salmon tempat Viksund bekerja, mereka kini memiliki “kapal pembasmi kutu” sendiri. “Maka setidaknya stres akan berkurang dan Anda dapat melakukannya dengan lebih lambat, yang mana akan lebih baik bagi ikan.”

Peternakan ikan Viksund, di lepas pantai barat Norwegia dekat Bergen

Kutu laut merupakan ancaman tidak hanya bagi salmon yang dibudidayakan, tetapi juga bagi salmon liar, panda Norwegia. Jumlah salmon liar merupakan indikator keadaan alam Norwegia. Salmon muda liar yang berenang di dekat jaring berisi ikan budidaya akan terinfeksi kutu laut. Ikan yang dibudidayakan juga keluar dari keramba, sehingga mencemari salmon liar.

Para peneliti dari Institut Kedokteran Hewan di Norwegia baru-baru ini memberikan peringatan. Angka kematian massal pada ikan budidaya terus meningkat; Pada tahun 2023, lebih dari 65 juta ikan budidaya akan mati dini. Pada 70% kasus, hal ini disebabkan oleh infeksi, luka, dan memar. Selain itu, proses pembasmian kutu akan melemahkan sistem kekebalan tubuh ikan, sehingga luka misalnya akan lebih cepat sembuh.

READ  Timmermans marah dengan Perdana Menteri Slovenia atas gambar "memfitnah" di Twitter dan seorang Belanda meninggalkan platform | di luar negeri

“Intervensi diperlukan”

Lebih buruk lagi, sejumlah besar ikan terkena penyakit yang disebut penyakit borok musim dingin, yang menyebabkan luka berbentuk oval dan dalam pada ikan pada musim dingin ini. Ikan juga menderita Kelumpuhan ovariumIni adalah jenis ubur-ubur yang bergerak di dalam air dalam bentuk garis panjang. Ubur-ubur ini tidak muncul secara alami di Norwegia, tetapi mereka datang secara kebetulan ke pantai melalui arus laut dan berakhir di dalam keramba. Saat ubur-ubur ini menyerang salmon, mereka menyuntikkan racun. Beberapa ikan mati seketika, yang lain kehilangan kesadaran.

Kematian massal ikan budidaya merupakan topik hangat di Norwegia, dan ada banyak hal yang dipertaruhkan. Ikan budidaya merupakan produk ekspor terbesar setelah minyak dan gas. “Angka kematian massal sangat tinggi sehingga industri harus melakukan intervensi,” kata Menteri Perikanan dan Kelautan Norwegia baru-baru ini. Sementara itu, Norwegia telah menetapkan tujuan untuk memperluas produksi salmon budidaya menjadi 5 juta ton ikan budidaya pada tahun 2050.