BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Influencer Prancis di penjara karena menggelapkan 5,8 juta euro untuk mendukung Corona Prancis di luar negeri

Influencer Prancis Paul Anthony (PA7) mendekam di penjara setelah dituduh menggelapkan bantuan senilai 5,8 juta euro untuk Corona. Kehidupan penjara bawah tanah sangat kontras dengan kemewahan yang awalnya ia nikmati.




Profil Snapchat Paul Anthony yang berusia 24 tahun berbunyi: “Saat ini di penjara.” Di mana media sosialnya biasanya dipenuhi dengan mobil-mobil mahal di Monaco dan satwa liar di Dubai, kini kosong. Anthony dituduh melakukan penipuan massal dan pencucian uang serius.

Anthony, yang dikenal secara online sebagai PA7, dikatakan telah menggelapkan setidaknya 5,8 juta euro dari dana solidaritas perusahaan dengan cara yang sangat brutal. Dia diusir dari Dubai pada akhir Agustus dan sekarang dipenjara di Paris.

Teks berlanjut di bawah pesan.


dealer mobil

Anthony mengimbau para pengikutnya untuk tampil dalam bentuk dealer mobil. Dia kemudian mengajukan permintaan bantuan palsu kepada mereka di situs web otoritas pajak. Pengikut ini memperoleh jumlah hingga beberapa ribu euro per bulan, dan harus mentransfer 30 hingga 50 persennya sebagai “komisi”. Dikatakan memiliki lebih dari 650 “klien” yang telah mengajukan permohonan dukungan dengan total 22 juta euro. Negara sebenarnya membayar $ 5,8 juta.

Penipuan muncul dengan memeriksa salah satu pengikutnya. Pria ini, seorang kurir Uber Eats, diperiksa oleh IRS dan menemukan bahwa pembayaran bantuan itu tidak berdasar. Siapa pun yang telah menerima uang penipuan melalui influencer akan dihubungi untuk membayar kembali uang yang digelapkan.

READ  Bolsonaro didenda lagi karena tidak memakai masker | di luar negeri

Lihat video berita kami yang paling banyak ditonton di daftar putar di bawah ini: