BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Infrastruktur Amerika sangat ketinggalan jaman

Infrastruktur Amerika sangat ketinggalan jaman

Penduduk Vermont berkayak melalui aliran air yang berputar-putar yang mendominasi jalan-jalan dalam beberapa hari terakhir. Hujan deras dalam waktu singkat menyebabkan banjir parah di negara bagian di Amerika Serikat bagian timur laut. Lebih dari seratus nyawa harus diselamatkan dan ribuan rumah dan bisnis dihancurkan Washington Pos. Hanya kepanikan yang benar-benar terjadi ketika Bendungan Wrightsville terancam meledak.

Pada akhirnya, skenario kiamat tetap ada – bendungan tampaknya mati untuk sementara waktu. Namun saat air surut, kerapuhan Vermont terungkap. Lebih dari setengah dari 363 bendungan dinilai berbahaya atau sangat berbahaya, menurut US Powers Inventory, laporan saluran berita USA Today. Artinya, jika dilanggar berpotensi menimbulkan korban jiwa.

Kondisi bendungan yang buruk merupakan bagian dari masalah yang lebih besar: kualitas sebagian besar infrastruktur sangat memprihatinkan. Amerika Serikat terkenal karena pemeliharaannya yang terlambat. Jumlah bangunan yang robek, jalan yang hancur, dan jembatan yang sudah usang sangat banyak. Beberapa kepala suku mengatakan mereka ingin melakukan sesuatu tentang hal itu, tetapi sejauh ini hanya sedikit yang terwujud.

Rencana investasi revolusioner

Presiden Joe Biden saat ini juga menyadari infrastruktur yang runtuh. Dia adalah salah satu pionirnya ketika dia pindah ke Gedung Putih pada tahun 2021: menyingkirkan warisan lama itu. Dia mengumumkan rencana investasi revolusioner dan berjanji untuk menginvestasikan miliaran dalam meningkatkan infrastruktur. Pertanyaannya adalah apakah ini akan cukup. Diperkirakan dibutuhkan pengganda, yaitu beberapa triliun.

Foto Bart Friso

Menurut Wijnand Veeneman, pakar infrastruktur TU Delft, hal ini berkaitan dengan pembiayaan. “Di Belanda, kami mengharapkan infrastruktur yang mapan dan terpelihara, yang kami bayar sebagai warga negara,” katanya. “Di AS, banyak infrastruktur dibayar melalui ekuitas, yang disebut obligasi. Pihak swasta dapat membeli obligasi untuk pengembalian yang dibayarkan oleh pemerintah.”

Akibatnya, pemerintah hanya berfokus pada investasi jangka pendek pada infrastruktur baru dan kurang pada pemeliharaan infrastruktur yang sudah ada.

Mengubah sistem ini sulit. Feynman mencatat perbedaan budaya yang mendalam. Jika bendungan jebol di Belanda, kami menganggap pemerintah akan menjaga kami. Tidak ada kepercayaan seperti itu di Amerika Serikat. Orang Amerika melihat pemerintah sebagai kejahatan yang diperlukan sehingga Anda harus menghabiskan uang sesedikit mungkin. Tapi pemerintah kecil juga bisa menawarkan sedikit, seperti infrastruktur yang terpelihara dengan baik.”

biaya umur panjang

Ilmuwan juga mengidentifikasi kelemahan dalam sistem Belanda. “Sejak tahun 1960-an, banyak kerja keras telah dilakukan pada konstruksi baru dan sangat sedikit pertimbangan yang diberikan pada rentang hidup dan biaya terkait. Tantangan untuk beberapa dekade mendatang adalah menjaga kualitas. Fokusnya beralih dari membangun jalan dan rel kereta api baru ke memelihara fasilitas yang ada.” .

Banjir di Vermont membangkitkan kenangan Badai Tropis Irene pada Agustus 2011, yang menewaskan enam orang di negara bagian itu. Untuk saat ini belum ada keringanan. Hujan lebat diperkirakan terjadi pada Kamis dan Jumat. “Bahaya masih jauh dari selesai,” kata Gubernur Phil Scott. “Ini masih jauh dari selesai.”

Baca juga:

Biden akan menginvestasikan miliaran dalam infrastruktur

Presiden AS Joe Biden menyampaikan paket dukungan ekonomi baru lainnya ke Amerika Serikat pada tahun 2021, dengan ratusan miliar dolar untuk infrastruktur ekonomi terbesar di dunia itu.

READ  Perempuan di Uni Eropa lebih mungkin mengalami pelecehan seksual di tempat kerja dibandingkan laki-laki | Ekonomi