BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah liburan di Eropa selatan kurang menarik karena perubahan iklim?  Ini adalah hasil dari pernyataan hari ini

Apakah liburan di Eropa selatan kurang menarik karena perubahan iklim? Ini adalah hasil dari pernyataan hari ini

Di Eropa selatan, saat ini hujan hanya satu hal: angka merah. Layanan cuaca Spanyol telah menyatakan kode merah di beberapa bagian negara setelah beberapa gelombang panas. Di Italia, merkuri saat ini naik menuju rekor suhu lama: 48°C.

Suhu juga semakin ekstrim di seluruh Eropa. Di mana saya biasa menemukan pantai dengan matahari tiga puluh derajat di Provence, sekarang suhunya sekitar sepuluh derajat lebih hangat untuk sebagian besar musim panas.

Menurut para ilmuwan, suhu rata-rata di negara-negara seperti Prancis, Italia, Spanyol, dan Yunani telah meningkat hampir dua derajat dalam 100 tahun terakhir. Dalam jangka pendek, ini berarti lebih banyak gelombang panas, kebakaran hutan, dan kekeringan musim panas yang berkepanjangan. Di musim dingin bisa menjadi jauh lebih dingin dan salju lebih banyak dari biasanya.

“ini terlalu panas”

Mayoritas 74 persen responden dalam pernyataan hari ini menilai pergi berlibur ke Eropa selatan kurang menarik. “Sangat panas,” jawab seseorang. Pemilih lain berkata: Tahun lalu di Prancis tengah suhunya 37 derajat. Itu tidak akan terjadi lagi. Benar-benar tidak baik. ”

Orang lain membawa sesuatu untuk menghindari panas. “Saya ingin pergi ke Eropa selatan, tetapi tidak di puncak musim panas, jadi pergilah di awal musim semi atau musim gugur.”

READ  Yunani berbicara tentang pembajakan setelah Iran menyita kapal tanker minyak